Teman-teman

Wednesday, November 28, 2012

Jangan Mudah Mengalah

Aku dan pekerja lain telah mendapat surat kursus dan seterusnya pertandingan untuk projek kami. Setiap unit diwajibkan mencari satu projek yang dapat mengurangkan kos syarikat. Aku telah membayangkan satu projek yang akan kami brainstorm bersama. Masing-masing ada projek tetapi berdasarkan keperluan yang lebih untuk syarikat maka projek itu akan diketengahkan. Pasukan yang terlibat memanglah tidak dapat disangkal lagi kehebatan mereka. Projek mereka hebat berbanding kami. Setiap kali mereka membuat persembahan sudah pasti bos akan memberi tumpuan. Kumpulan kami sering dijadikan bahan gurauan dengan perkataan Sleep sleep only. Memang pedih mendengar tapi apakan daya bukan rezeki kami untuk menang. At least top 5 pun susah untuk kami mencapainya. Akhirnya ada sebahagian dari rakan-rakanku yang telah berputus asa. Aku juga terikut dengan gaya mereka.

Kini sekali kami diarah bertanding. Aku telah dilantik sebagai setiausaha. Dua orang rakan indiaku telah membayangkan kekalahan.
" Team yang masuk bagus-bagus. Kita buat sudah. Kalah pun tak apa ". Kata salah seorang rakan indiaku.
" Macha...Kita jangan menyerah awal sebelum berjuang. Kita jangan nampak kehebatan projek orang. Kita juga mempunyai projek baik ". Aku menyakin mereka. Akhirnya setelah melakukan brainstorming kesemua telah menerima projek aku untuk di pertandingkan. Bermulalah persiapan kami pada 26 dan 27 Nov. Masing-masing sibuk dengan menayang prototype mereka. Aku tengok rasa gerun dengan keupayaan mereka.


Pada 27 Nov ketika aku dalam perjalanan ke tempat kursus entah macam mana aku boleh tertidur. Apalagi motosikal aku terus melanggar perhentian bas. Melambung aku. Nasib baik jatuh atas rumput. Terasa sakit badan. Aku mula muntah-muntah. Akhirnya aku berjumpa doktor. Kata doktor tiada apa yang serius. Hanya kejutan otot saja. Lega aku boleh meneruskan persembahan kami

28 Nov. Kami di undi menentukan giliran. Kumpulan kami mendapat no 3 untuk membuat persembahan dari 6 pasukan. Kumpulan pertama membuat persembahan yang hebat. Presenter mereka begitu hebat sekali. Kagum aku dengan kumpulan mereka. Tamat persembahan mereka maka pihak juri pun bertanya soalan. Bermacam-macam soalan yang di lontarkan. Kami bertambah risau dengan soalan-soalan maut para juri. Kumpulan kedua pula membuat persembahan. Melihat prototype mereka membuatkan rakan aku bersuara,
" Habis kita. Presentation depa hebat-hebat ".
" Tak apa. Kita sudah berusaha dan kita akan buat yang terbaik ". Aku menyakin rakan-rakan padahal aku pun sudah mula kecut dengan kefasihan grup pertama dan kedua. Mereka juga ditanya oleh pihak juri bertubi-tubi.

Kumpulan kami dipanggil untuk membuat persembahan. Terdengar suara-suara kecil ketawa. Kami terus kehadapan. Rakanku sebagai ketua memberi ucapan pendahuluan. Ada keyakinan padanya membuatkan aku begitu bersemangat sebab beliau akan menyerahkan mic kepadaku untuk meneruskan presentation. Aku mengambil mic dari ketua dan meneruskan presentation. Sebenarnya aku nak memujuk hatiku yang terasa sedikit goyah.
" Terima kasih ketua. Saya akan meneruskan perjuangan ketua ". Hadirin termasuk juri tertawa dengan gelagat aku. Apa yang lucu dengan kata-kataku itu. Bisik hati kecilku namun sedikit sebanyak membuatkan aku rasa confident. Aku meneruskan persembahan dengan semangat dan diikuti dengan sedikit gurauan. Yang seronoknya para hadirin telah memberi perhatian dengan persembahan kami yang dianggap tidak hebat pada mulanya.

Bila selesai kami diberi tepukan gemuruh oleh hadirin. Tiba untuk para juri bertanya soalan tapi mereka terdiam sambil memandang sesama mereka.
" Apa yang hendak di tanya. Persembahan yang perfect kata seorang juri ". Para hadirin terus bersorak. Rakan-rakanku mula memberi ucapan penghargaan kepadaku kerana berjaya membuat persembahan. Lega akhirnya aku setelah selesai persembahan. Akhirnya kesemua 6 pasukan telah berjaya membuat persembahan. Keputusan akan di ketahui selepas makan tengahari. Pandai sungguh juri nak buat macam Masterchef padahal keputusan telah di ketahui.

Selepas makan tengahari kami masuk semula untuk mengetahui keputusan. Bermula dengan 6, 5, 4, 3. Nama kumpulan kami belum di sebut. Dada aku sudah bergerak kencang. Akhirnya juri berkata hanya tinggal 2 kumpulan dan dia akan mengumumkan johan dahulu. Akhirnya kumpulanku telah di nobatkan sebagai Johan persembahan. Allahu Akbar aku menjerit gembira. Aku tidak menyangka kali ini kami berjaya. Kalau sebelumnya kami di tertawakan kini kami bergelar juara. Hampir aku menitiskan airmata kegembiraan. Aku dan kumpulan telah membuktikan bahawa tiada sesuatu yang mustahil andaikata kita merancang, berusaha bersungguh-sungguh dan akhirnya bertawakkal kepada Allah. Hasilnya ialah kami telah mencipta sejarah walaupun tidak hebat tapi kami telah membuktikan pasukan yang di anggap kerdil mampu melakukan sesuatu kejutan......

4 comments:

Kakcik Nur said...

Asasnya - yakin dan usaha...

Ariff Budiman said...

Kakcik Nur...Tepat sekali

Marya Yusof said...

As salam En Arif,

Tahniah! Cerita En Arif ini sedikit sbyk memberikan saya inspirasi! Saya bangga memepunyai kawan seperti En Arif! Sampaikan salam pada isteri ye :)

Ariff Budiman said...

Marya Yusof...Waalaikumussalam. Sama-sama kita berkongsi ilmu. Terima kasih

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...