Teman-teman

Monday, November 19, 2012

Larian Jambatan Pulau Pinang Yang Membosankan

Aku begitu seronok apabila bangun dari tidur. Kini giliran aku pula OFF. Aku mengajak isteriku kepasar dan kemudian lepak di kedai makan seperti selalunya. Memang enjoy begini. Isteriku pun tumpang gembira bila aku off. Tak lah dia keseorangan di rumah. Merungut dia mengatakan berat badannya sudah naik setelah lama tidak berniaga. Kini dia sedang menanti tapak pasar malamnya di upgrade untuk menyambung perniagaannya berdekatan rumahku. Ketika sedang makan aku menerima panggilan talipon dari jurutera yang mengarahkan aku standby pada jam 4 petang. Terus hilang mood aku. Tapi bila di fikirkan kembali inilah rezeki yang Allah berikan kepada aku sekeluarga aku diamkan saja. Lagi pun dalam setiap doa aku memohon kepada Allah agar dimurahkan rezeki. Inilah rezekinya.

Jam 3 petang aku keluar dari rumah menuju ketempat aku bertugas. Aku melihat di papan kenyataan memasuki jambatan Pulau Pinang mengatakan yang Jambatan akan di tutup pada jam 1 pagi hingga 10 pagi kerana larian jambatan pada hari Ahad. Alhamdulillah aku pula pulang jam 11 malam jadi tak perlulah aku menggunakan feri. Entah kenapa selepas isyak jurutera menalipon aku melanjutkan standby aku sehingga pagi esok. Nak buat macam mana. Sudah arahan namanya. Jam 7.30 pagi aku menalipon pihak PLUS bertanya status jambatan. Kata pegawai yang menjawab jambatan akan di buka kepada kenderaan pada jam 10 pagi. Terpaksa juga aku menggunakan feri.


Jam 8 pagi tamat standbyku dan aku terus keluar menuju ke feri. Bila tiba sudah kelihatan banyak kereta di terminal feri. Nasib baik la aku guna motor. Senang saja mencelah. Motosikal juga sudah memenuhi. Dari jauh aku nampak feri sedang menurunkan penumpang. Semua menghidupkan enjin motosikal. Lama juga menanti pintu pagar laluan motosikal belum dibuka. hon sudah berbunyi di setiap penjuru. Bingit terasa telinga aku. Aku melihat pekerja feri berlari masuk kedalam feri. Apa hal pula. Ada kemalangan ka. Masing-masing sudah tercangak-cangak menanti jawapan. Akhirnya sebiji kereta unser meluru keluar. Rupanya pemandu tertidur didalam feri. Mungkin tak pernah naik feri.

Motosikal terus meluru masuk bila pintu dibuka. Alhamdulillah terlepas juga aku kedalam. Keadaan motosikal yang sesak dan aku berada di tengah membataskan aku untuk mengambil gambar. ketika hampir sampai feri berhenti sebab menunggu feri sebelah sana keluar. Agak lama juga feri berhenti. Mulalah hon dibunyikan. Pening la aku dengan gelagat manusia yang tidak sabar. Even apek tua sebelah aku pun membunyikan hon motor memberi amaran kepada pilot feri agar bergerak. Banyak besar lu punya kapla.

Akhirnya dapat juga kami keluar dari feri. Keluar saja kelihatan polis di hadapan memberi arahan menuju kearah jalan yang dibenarkan. Aduhh...jalan tutup pula. Kena guna jalan jauh. Kereta dan motosikal sudah bersesak-sesak. Time inilah ramai yang menyumpah dengan larian yang menyusahkan pergerakan rakyat. Jenuh juga aku pusing. Akhirnya aku tiba di rumah pada jam 9.30 pagi. Inilah larian Jambatan yang membosankan aku. Nextime aku kena ambil cuti kalau ada larian jambatan...

2 comments:

Kakcik Nur said...

Menyusahkan, kan?

pB said...

memang menyusahkan ....

buatlah larian tu jam 12 tgh mlm

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...