Teman-teman

Friday, July 29, 2011

Aku Tidak Sanggup lagi

Awal pagi lagi aku menerima poster ceramah politik dari seorang kawan. Katanya mereka akan bongkar segala-galanya terhadap sebuah parti politik. Terus terang aku katakan, aku sudah tidak berminat lagi dengan politik. Cukup kesedaran yang aku ada. Untuk melibatkan dalam pembongkaran tersebut bukan aku orangnya. Aku sudah fobia dengan dendam mendendami. Aku tidak sanggup menghadapinya sekali lagi. Masing-masing hendak membongkar kesalahan orang lain. Tidakkah terfikir oleh mereka ketika kita berada di padang mahsyar sambil menunggu Allah membongkar kesalahan kita. Saat itu peluh sudah membasahi tubuh. Lalu di tunjukkan kepada kita kesalahan demi kesalahan dan akhirnya tempat yang menanti kita sedang menanti.

Aku tidak kisah kalau sesiapa yang berminat dengan politik dan meneruskan pembongkaran. Itu hak mereka. Aku tidak mahu hati ini dikotori dengan caci mencaci. Benci membenci sesama islam. Lagi 2 hari ramadhan akan menjelma. Aku perlu membersihkan hatiku sebelum aku membersihkan mereka di sekelilingku. Banyak dosa yang telah aku lakukan selama ini. Aku takut tidak terampun dosa ini.

Semalam isteriku melahirkan kegembiraannya. Beliau akan bercuti berniaga selama sebulan menyambut Ramadhan. Aku juga merupakan insan yang cukup suka bila aku pulang ke rumah ada orang yang menyambutku. Boleh aku kesana dan kesini bersama.
" Nah nanti Ahad ni kita buat muruku ". Kataku pada isteri memandangkan dia memang pandai buat dan aku pula memang suka makannya. Aku pun mula merancang. Isteriku menyambutnya dengan positif dengan syarat ada orang yang menolong. Bab itu beres sebab aku memang rajin menolong. Kataku kepada isteriku.

" Nah ingat tahun ni nak tukar langsir. Nak cari tukang jahit memang payah. Mahal pula tu ". Rungut isteriku.
" Tahun-tahun yang lepas siapa yang buat langsir ". Aku pula bertanya isteri
" Upah kedai. Dia ambil mahal ". Kata isteriku
" La kenapa tak hantar dekat Aishah. Dia pandai jahit lansir ". Cis mulut aku tak ada insuran. Macam mana boleh terkeluar kalam ni. Aku melihat riaknya tenang saja.
" Pasai apa abang tak talipon bagitau Nah masa tu ". Gurau isteriku. Tapi manalah aku tahu nombor taliponnya ketika itu.

Akhirnya cepat-cepat aku ubah topik perbincangan. Tahun ini aku bercadang menunaikan solat tarawih di masjid. Selama ini aku solat di surau yang penuh dengan nostalgianya. Setiap sudut surau bila di pandang akan terlihat kelibat Siti Aishah. Bulan ramadhanlah bulan yang paling sibuk kami di surau. Macam-macam aktiviti yang dijalankan. Biarlah bulan ini aku berubah angin pula. Kepada pembaca sekelian. Warna Nostalgia mengucapkan Selamat menyambut Ramadhan Al Mubarak. Marilah kita penuhi surau dan masjid dengan beribadah. Buangkan segala perasaan benci sesama kita. Janganlah di bongkar aib orang. Kelak Allah akan bongkarkan aib kita pula....


5 comments:

Anonymous said...

selamat menyambut bulan ramadhan al-mubarak

Ariff Budiman said...

Anonymous...Terima kasih. Semoga ousa tahun ini lebih baik dari tahun lalu

saing said...

jolo2 gapo saing royat. slmt myambut bulan ramadan utk WN dan puan isteri

Ariff Budiman said...

saing..Selamat menyambut ramadhan juga untuk saing

insan_marhaen said...

Selamat berRamadhan. Bertarawikh dengan isteri di masjid, best ya....

Masih boleh kunyah maruku, ya...

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...