Teman-teman

Monday, July 11, 2011

Boleh Naik Ke

Isteriku pagi-pagi lagi sudah beritahu yang dia akan buat laksa untuk makan tengahari. Hari Ahad merupakan hari yang dia boleh kedapur sepenuhnya. Jadi katanya nak buat special sikit memandangkan aku berada di rumah. Laksa merupakan favourite aku juga tapi ada batasannya. Kalau aku makan terlalu kerap alamat rasa sengal-sengallah lutut aku. Memandangkan hari ini aku rasa fresh sekali so semangkuk laksa habis juga aku kerjakan. Sambil aku mengambil laksa didalam mangkuk, sempat juga isteriku berdoa, " Ya Allah bagilah abang sihat selepas makan laksa ". Tertawa aku dengan doanya. Sama seperti Siti Aishah bila aku makan makanan yang akan membuat kaki aku sakit. Beginilah juga bentuk doanya. Mengapa watak mereka mempunyai kesamaan. Allah saja yang maha mengetahui. Ingat hari raya ni nak buat laksa. Kuih biskut rata-rata orang sudah jemu. Siapa nak datang rumah aku...

Selepas solat zohor, aku mengajak isteriku kerumah ibu mertuaku. Aku nak memetik buah rambutan dan dia belum pernah lagi melihat cara-cara memetik buah rambutan menggunakan pengacip. Cukup gembira dia bila diajak. Bukan senang dia dapat berjalan-jalan dengan aku. Jadi memandangkan hari ini kami ada jadi nak bagi happening la sikit kan. Aku terus memanjat pokok rambutan. Inilah pertama kalinya aku memanjat pokok semenjak Siti Aishah meninggal. Selalunya kami bedualah yang memetik buah. Aku berada diatas pokok lalu arwah Siti Aishah mengutip dibawah. Kadang-kadang aku terdengar suara teriakannya akibat buah rambutan terjatuh diatas kepalanya. Aku hanya tersenyum saja time itu.

" Abang boleh panjat pokok ke ni ". Tanya isteriku Rosnah
" See leg la ". Kata aku secara berseloroh. Tersenyum isteriku.
" Dulu abang naik sampai kehujung pokok. Tak ada masalah pun " Kataku dengan penuh bangga
" Dulu umur abang berapa ". Tanya isteriku
" 20 lebih ". Kata aku sambil tersengih kena perli.
" Hah tau pun. Sekarang sudah 40 lebih umur abang. Jadi hati-hatilah. Lutut tu bukannya kuat sangat ". Kata isteriku yang membuatkan aku terdiam.

Masa umur aku 20 lebih anak saudaraku masih kecil-kecil lagi. Kini banyak yang sudah berkahwin dan telah mempunyai anak. Maknanya aku sudah ada cucu saudaralah. Cepat sungguh masa berlalu. Sebab itu cerdik pandai berkata Masa Yang Berlalu Adalah Sejarah. Bila berada lama di atas pokok maka terasa sengal-sengallah lutut aku. Isteriku melihat aku mengurut-ngurut lutut aku.
" Kenapa bang. Tak percaya ke. Turunlah ". Kata isteriku. Jadilah dapat banyak juga buah rambutan. Tak payah beli. Aku lihat isteriku sudah berapa biji makan buah. Nampak dia begitu happy sekali. Aku pun tumpang happy juga lah.

Habis memetik buah isteriku menyapu halaman rumah membersih daun-daun yang bertaburan. Katanya seronok suasana di rumah ibu mertuaku. Bila melihat isteriku duduk bersebelahan ibu mertuaku diatas pondok kecil, terbayang aku dengan Siti Aishah. Sebelum kami berangkat ke Kelantan untuk berubat, isteriku meminta izin untuk duduk di pondok sebab ustaz yang mengubat dia berpesan agar jangan keluar dari kawasan rumah. Namun aku merasa kasihan dengan pujuk rayu isteriku. Jadi kami duduk agak lama dan ia penuh dengan gelak ketawa isteriku. Akulah orang yang paling gembira bila melihat akan perkembangan isteriku yang semakin pulih ketika itu. Bila azan asar berkumandang aku mengajaknya masuk kembali kedalam rumah. Itulah kali terakhir kami duduk di situ. Pondok itu masih teguh berdiri meninggalkan memori indah.

Sambil isteriku berbual dengan ibu mertuaku, aku pula memetik buah setoi. Cadangan aku nak buat jeruk. Sedap juga jeruk buah ini. Kadang-kadang aku kupas kulitnya lalu aku potong dan di campur kedalam sambal belacan yang dimasukkan kicap dan gula. Terangkat beb. Dalam perjalanan pulang aku mengajaknya merayau dipekan untuk mencari buah durian. Rezeki tak ada sebab rakanku tidak berniaga hari ini. Aku mengajaknya pula untuk makan cendul namun masih tidak ada rezeki sebab tidak berniaga. Bila pulang katanya amat berpuas hati berjalan. Alhamdulillah aku juga begitu...

5 comments:

insan_marhaen said...

IM suka sekali makan cendol pulut. Dulu la... Sekarang, asyik ngilu gigi aje, lansung tak makan dah. Kalau teringin pun, siksanya Tuhan saja yang tahu...

saing said...

mgancam laksa tu..blh minta resepi dgn pn isteri x, WN? nnti blh buat jamuan raya ni.

Ariff Budiman said...

saing..Nanti saya minta dengan isteri. Lepas tu blog WN akan jadi blog masakan. Ha ha

Ariff Budiman said...

insan Marhein..Dulu lain sekarang lain namun cendul pulut the best. WN pun suka cuma tak berani ooo

saing said...

gbr laksa tu mcm laksa yg dijual di jusco midvalley pun ada...waaa sedap, berbaloi mkn walau smgkuk rm6+. xpo WN, berkongsi ilmukan digalakan, dpt pahala apa

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...