Teman-teman

Thursday, July 21, 2011

Jemput Makan Lepat Pisang

Aku menerima panggilan talipon dari isteriku. Katanya kalau inginkan lepat pisang untuk makan malam dia meminta aku carikan daun pisang dan kelapa parut. Aku tahu dimana hendak kucari apa yang diminta oleh isteriku. Setelah sampai dirumah, aku menyalin pakaian seragam dan terus kerumah ibu mertuaku. Seperti gambar di atas kalau dulu aku kupas kelapa kena menggunakan parang tetapi alhamdulillah tak pernah pun lagi tersilap tempat. Kini dunia sudah maju dan sudah tentu teknologi baru telah dicipta. Begitu senang sekali aku mengupas kulit kelapa. Tidak sampai 2 minit sebiji kelapa telah dikupas.

Aku memberi kelapa kepada kakak ipar untuk di mesin. Kalau dulu aku menggunakan kukur kelapa seperti dalam gambar. Ibuku yang mengajar bagaimana cara menggunakan kukur. Kata ibu kalau mengukur kelapa mulalah dari bahagian depan. Ia menandakan isi hati kita suci bersih. kalau kukur bermula dari dalam dulu maknanya hati kita tidak elok. Begitu prihatin orang dulu. Hasil dari tunjuk ajar ibu, aku telah mendapat tempat pertama dalam acara kukur kelapa terpantas dan cantik baru-baru ini di kampung isteriku. Gembira isteriku Rosnah bila di umum aku sebagai pemenang tempat pertama. Yang sedih ialah aku mendapat sabun mandi sebanyak 3 ketul.....untuk tempat pertama.

Sungguh cepat kakak ipar menyagat kelapa menggunakan mesin. Aku tak pandai sebab tanganku begitu keras. kena ada seninya untuk memusingkan kelapa. Akhirnya aku membawa pulang kerumah. Harap-harap sempat untuk makan malam. Tak sabar rasanya.

Bila semua bahan sudah ada maka isteriku pun mulalah membuat kerjanya. Aku saeperti biasalah dengan laptopku. Selepas maghrib katanya lepat sudah siap untuk dimakan. Masih panas berasap sewaktu dihidangkan. Apalagi aku pun membaca doa,
" Allahumma lakasumtu....... ". Tertawa isteriku bila aku membaca doa berbuka puasa. Kataku nak ambil semangat ramdhan hampir tiba.

Agak lama aku tidak merasa lepat pisang berintikan kelapa parut. Sebanyak 4 ketul aku telah habiskan. Bakinya untuk di sambung esok. Tersenyum isteriku melihat aku makan lepat yang pertama kali dia buat. Aku memberi markah sebanyak 85 % kerana sedap. Nak bagi tinggi-tinggi nanti pembaca kata tak layak pula. Jadi aku letaklah banyak tu. Jemput makan semua...

5 comments:

kakcik said...

Kalau duduk dekat, dengan tak malunya kakcik akan minta seketul dua! :)

Ariff Budiman said...

kakcik..Ya la. Kalau dekat sudah lama kakcik dapat sepinggan lepat.

saing said...

wow, sodapnyo lopat...den pun suko lopat pisang dan labu..ooooh dambaan kalbu, jiwanglah pulok kat lepat..hehe

Ariff Budiman said...

saing...Bilo maso lidah saing betukar loghat ni

saing said...

1malaysia katakan..hehe..pahni nak ajuk kecek pineng lak..hrp org pineng x termuntah dgr

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...