Teman-teman

Monday, October 24, 2011

Bersangka Baiklah Dengan Allah

Aku masih ingat ketika aku di uji Allah dengan kematian isteri tersayang pada tahun 2008. Aku begitu sedih sehingga aku berdoa kepada Allah mengapa aku yang di uji dan bukannya orang lain. Sebelum ini akulah orang yang pandai memberi nasihat. " Sabarlah ini merupakan ujian Allah untuk kita ". Inilah ayat yang sering aku guna pakai ketika menziarahi rakan-rakan ketika mereka menerima ujian Allah. Terus aku menyepi dari bergaul dengan rakan-rakan dan segala aktiviti keagamaan aku pinggirkan. Aku hanya hadir sebagai tetamu dan kemudian pulang kerumah. Begitu juga di surau. Aku lebih suka berdiam diri dari mencampuri segala aktiviti surau. Sudah 2 tahun peristiwa hitam berlalu dan aku masih terkial-kial untuk bermula. Ramai dari kawan-kawan dari NGO dan surau menalipon meminta aku terlibat sama dengan program namun hati aku tidak seperti dulu. Aku seolahnya-olahnya masih memarahi tuhan. Suatu hari aku mendengar kuliah agama di surau. Kata ustaz andaikata kita di uji dengan ujian berat seperti kematian, bersangka baiklah terhadap Allah. Mungkin Allah sedang merancang sesuatu yang lebih untuk kita. Kini semuanya telah menjadi kenangan yang begitu indah buatku. Aku kerap berdoa kepada Allah agar di beri kekuatan untuk aku bangkit semula tapi kalau aku sendiri tidak berusaha maka Allah tidak akan membantuku.

Baru-baru ini ketika aku membuka email, aku terlihat akan poster ini yang telah di kirim oleh rakan NGOku. Terus aku print poster ini dan kemudian pergi kepekan lalu aku fotostat. Setelah itu aku terus melekatkan poster ini di setiap penjuru tangga. Harapanku agar masyarakat setempat dapat menerima program yang baik untuk anak-anak mereka. Aku mensasarkan sebanyak 5 orang akan menyahut program ini dan sudah pasti harapan yang amat tinggi agar anak-anak didik nasyid yang pernah aku latih dapat bersama. Selepas solat aku berdoa agar Allah membuka pintu hati ibu bapa dan anak-anak agar mendaftar untuk program ini.

Aku menerima panggilan talipon dari Jawatankuasa wanita surau mengatakan yang ramai anak-anak remaja begitu berminat dan ibu bapa pula memberi keizinan. Aku mensasarkan seramai 5 orang tetapi ia mula mencecah 10 orang. Masalah ibu bapa ialah tiada pengangkutan untuk mereka ke masjid sebab ia perlu melintasi jambatan Pulau Pinang. Aku berjanji andaikata terdapat ramai penyertaan aku akan menyewa van atau bas sekolah. Aku mendapat berita pula yang seorang ayah mempunyai 3 orang anak. Ketiga-tiga anaknya begitu berminat untuk menyertai program ini. Namun si ayah hanya mampu menghantar seorang saja atas faktor kewangan. Aku meminta si ayah mendaftar 2 lagi anaknya. Tentang wang biarlah aku fikirkan. Sebak si ayah memeluk aku. Aku dapat merasai kelazatan bila kita membantu agama Allah.

Aku terus menghantar email dan sms kepada rakan-rakan andaikata mereka mahu membantu untuk program anak-anak remaja. Ketika itu aku memerlukan sokongan dalam bentuk kewangan. Menyewa sebanyak 2 buah van sudah RM600. Ada yang kurang mampu tetapi ingin turut serta. Itu perlu di utamakan. Aku berdoa agar Allah membantuku. Terharu aku bila tidak putus-putus rakan-rakan pledge untuk menyumbang wang ringgit kepadaku. Aku berjumpa dengan seorang lelaki dimana anak-anaknya memang layak untuk program ini. kata si ayah anak-anaknya sedang mengambil peperiksaan dan tidak mahu mengganggu mereka. Terus aku berkata jangan risau dan bersangka baiklah kita dengan Allah. Seseorang itu tidak akan gagal hanya kerana mengikuti program keagamaan melainkan dia belajar disaaat akhir. Itu terpulang kepadanya. Aku sudah maklumkan tentang progran yang baik untuk anak-anaknya.

Alhamdulillah aku menerima berita dari Jawatankuasa wanita mengatakan yang jumlah yang mendaftar adalah sebanyak 24 orang dan masih lagi yang bertanya untuk mendaftar. Aku dapat merasakan yang Allah telah membantu aku dan rakan-rakan. Yang paling melucukan aku ialah bila anak-anak pulang kerumah lalu berkata kepada ibu bapa mereka,
" Mak...cek nak masuk program yang pakcik Budiman buat ". Alhamdulillah ibu bapa bila mendengar aku yang membuat program terus memberi keizinan. Aku begitu tersentuh bila ibu bapa begitu mempercayai aku. Terasa begitu lazat yang tidak dapat aku gambarkan dengan penulisan betapa Allah membantu seseorang jika seseorang itu membantu agama Allah.

4 comments:

radziah AR said...

saya yg berada dikwsn inipun tak tahu... ye la, setelah lamanya tak ke tempat tersebut, khamis lepas baru dpt pergi. itupun bersama rakan sejawat dgn niat mendidik anak bangsa. tak sempat nak war-warkan pada murid-murid, esok dah cuti...
apapun, semoga niat murni WN dirahmatiNya...

Ariff Budiman said...

radziah AR...Terima kasih di atas doa ini.

insan_marhaen said...

kelazatan sebegini hanya kita yang merasai dan mengetahui.

IM juga pernah merasai kelazatan bilamana persis doa IM dimakbulkan bilamana kita sudah buntu dan hanya mengharapkan belas kasihan Allah, allah beri kita jalan dari pintu yang IM sendiri tak terfikir akan mendapatnya.

Bersangka baiklah kepada ALlah dan jangan putus asa dari berbuat kebaikan. Jangan harap manusia membalasnya. jangan kecil hati jika manusia tidak menghargainya.

kita buat kerana Allah, insyaaAllah, Dia tidak akan lupa membalas khidmat kita yang ikhlas itu.

Ariff Budiman said...

insan marhein..terima kasih IM yang turut menyumbang wang ringgit. Moga Allah memberi kebahgiaan dan kesihatan yang baik kepada keluarga IM

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...