Teman-teman

Wednesday, October 26, 2011

Hantu Curi LaksaKu

Aku menerima sms dari adikku yang berada di Kelantan. Dalam mesejnya mengatakan yang dia akan pulang ke Penang untuk menziarahi ibu kami cuti Deepavali ini. Teringin benar dia untuk merasa laksa Kak Rosnah. Tersenyum aku membaca mesej dari adikku. Terus aku beritahu kepada isteriku.
" Nah boleh buat kuah laksa saja sebab berniaga ". Itupun sudah mencukupi bagiku sebab aku tahu betapa sibuknya dia bila berniaga. Bangun seawal 4.30 pagi untuk memasak. Jam 6.30 pagi sudah bertolak ke gerai. Pulang ke rumah jam 12 tengahari dan menibar roti canai untuk proses esok pula. Letih usah di cakap le. Sebab itulah aku tidak berkira sangat samada dia masak atau tidak. Kalau aku larat aku saja yang masak. kalau tidak beli saja lauk di luar.

Ketika aku pulang dari bertugas, hujan turun dengan lebatnya. Sepanjang melalui jambatan Pulau Pinang banyak kenderaan terpaksa memperlahan kenderaan sebab jalan di hadapan begitu kabur akibat hujan lebat beserta angin kuat. Sebagai penunggang motosikal kadang-kadang aku terpaksa memberhentikan motosikal di laluan sebelah kiri. kadang-kadang angin akan menolak motosikalku ke tengah. Memang bahaya. lewat aku tiba di rumah. Isteriku sudah menunggu. Badan terasa menggigil kesejukan. Isteriku menyediakan minuman panas agar menyegarkan badanku. Selepas solat asar aku terlalu letih sehingga terlelap.

" Abang..Nah nak kena buat kuah laksa malam ni. Abang kena ke kedai beli sardin ". kata isteriku selepas melihat aku terjaga dari tidur. Hujan masih lebat di luar. Kalau nak ikutkan hujan memang aku tak keluar rumah jawabnya.
" Nah nak minta abang beli apa ". Aku bertanya isteriku.
" Abang beli laksa 4 bungkus dan 1 tin besar sardin. Jangan beli Mackerel. Abang selalu suka beli mackerel dan bukannya sardin ". Tersenyun aku bila bersungguh-sungguh isteriku memesan. Aku ni memang terkenal dikalangan adik beradik.
" Budiman ni kalau tak ke kedai 2 kali bukan dia lah ". Perli kakakku. Merah betul hidungku bila mendengar di perli begitu.

" 2 bungkus untuk kita dan 2 bungkus lagi abang hantar kerumah emak. Suruh depa rendam malam ini ". Aku mengiakan saja akan nasihat chef. Dalam hujan lebat aku memacu motosikal ke kedai runcit dan membeli seperti yang di pesan. Terus aku kerumah emak untuk menghantar laksa. Aku mengeluarkan 2 bungkus laksa untuk emakku. Selepas berborak hampir 1 jam isteriku menalipon menanti sardin. Bergegas pula aku ke motosikalku. Menyirap darah bila melihat laksa hanya tinggal sebungkus saja. Mana lagi sebungkus. Aku memanggil adikku untuk memastikan samada aku mengeluarkan 2 bungkus laksa untuk mereka.
" Betul bang. Abang bagi kami 2 bungkus saja ". Kata adikku.
" Ni ada something wrong dengan rumah emak ni. Abang pasti ada 2 bungkus dalam raga motosikal tadi. Bila keluar tinggal sebungkus saja ". kataku membuatkan adikku pucat.
" Malam ni sebelum tidur hangpa bacalah ayat quran. Takut esok bangun pagi dia sorok emak pula ". Aku berkata kepada adikku.

Aku memecut motosikal sambil memikirkan tentang laksa. Aku terus memberhentikan motosikal bila tiba-tiba aku ingat bahawa sardin juga turut hilang. Aku menalipon adikku kembali.
" Mas...abang nak bagitau sardin pun benda tu curi juga ". Bertambah takut adikku bila mendengar cerita aku.
" Allah bang...Allah bang ". Itulah ayat yang mampu adikku luahkan. Aku ke kedai semula untuk membeli sebungkus lagi laksa dan sardin. Sebelum pulang kerumah sekali aku menalipon adikku.
" Jangan lupa malam ni. Sebelum tidur baca dulu Al-Mathurat ". Kataku kepada adik.

Sebelum sampai di rumah aku singgah semula di kedai yang sama untuk mencari bunga kantan. Bila melihat saja muka aku terus mamak memanggil
" Bang...abang ada tinggal laksa sama sardin. Saya panggil abang tapi abang terus naik motor ". Ha...rupanya aku yang tertinggal laksa dan hantu yang mendapat nama yang buruk. Tertawa aku seorang diri bila memikirkan bagaimana kalau kesemua adik beradik aku tahu akan cerita ini. Sudah pasti aku di kutuk habis-habisan. Tak sabar aku nak cerita kepada isteriku. Bila sampai aku memberi sardin kepada isteriku.
" La...abang beli mackerel juga. Sampai 2 tin pula tu. Kan Nah pesan beli sardin bukan mackerel ". Aku menggaru kepala yang tidak gatal. Memang sah kalau tak ke kedai 2 kali bukan aku la. Terpaksa keluar sekali menukar dari mackerel ke sardin.
" Abang rasa abang ambil sardin ". kataku sewaktu menghulurkan sardi kepada isteriku.
" Kira yang salah tu tangan abang la ". Perli isteriku sambil tertawa. Nak buat macam mana terima aje la.

Aku menalipon adikku lalu menceritakan kisah benar yang terjadi.
" Abang ni mengarutlah. Habis kami semua takut nak tidur memikirkan hantu jenis apa yang menyorokkan barang. Rupanya hantu lain yang lupa ". Kata-kata adikku membuatkan aku tertawa kuat sehingga isteriku pula bertanya apa halnya. Terpaksa pula cerita kepada isteriku kisah yang terjadi. Tertawa dia bila mendengar cerita aku.
" Abang ni merapulah. Ada ka hantu boleh curi laksa dan sardin ". Sekali lagi aku kena perli. Hari ini aku membawa kuah laksa untuk jamuan tengahari. Aku tahu kali ini sudah pasti aku kena sakat oleh adik beradik.
" Assalamualaikum ". Aku memberi salam
" Waalaikumussalam. Cuba check tengok kuah laksa tu ada ka tak. Takut kena sorok ". Kata adikku yang membuatkan semua adik beradik tertawa. Nak buat macam mana. Memang nasib aku kali ini kena sakat habis habisan. Sorry hantu.....Wa punya pasal Lu yang kena

5 comments:

insan_marhaen said...

IM SUKA MAKAN SARDIN MARKERELL TAPI TIDAK BAGI IBU_SURI.

BILA IM KATA INI LAUK SARDIN, DIA AKAN KATA... TAK ABANG TIPU LA. INI MARKERELL. dan ibu_suri pun ... bla..bla.. ba....

HIK!

radziah AR said...

lawak la....

Ariff Budiman said...

insan marhein...baru isteri buatkan sambal tumis ikan mackerel. sedap juga

Ariff Budiman said...

radziah AR...Sekali sekala buat lawak

akuzle ayu said...

kah3... nanti antu sadin n antu laksa balas dendam...

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...