Teman-teman

Friday, August 24, 2012

Ayah Seorang Suami Mithali

Aku dan isteri kepasar mencari barangan yang hendak dimasak. Kebetulan anak menantu yang tinggal di Melaka pulang untuk berhari raya. Selalunya aku lebih selesa isteriku membeli apa saja yang dia suka. Aku hanya mengikut sebab aku hanya jamah satu lauk saja walaupun di atas meja di penuhi dengan lauk pauk yang lain. Tabiat ini dari waktu aku kecil lagi. Kalau aku sedap dengan sesuatu lauk maka itu sajalah yang aku makan. Sebab itulah bila kami berdua tidak banyak makanan yang dimasak. Kini anak menantu pula berada di rumah.

Isteriku sudah mula kepeningan. Akhirnya aku nampak kepala ikan siakap yang dijual sebiji dengan harga RM6. Aku ambil sebanyak 3 biji. Sedap juga kalau dibuat kari kepala ikan siakap. Isteriku mengambil sotong yang besar seekor. Katanya nak buat masak kunyit. Kami pulang dan isteriku terus memasak. Cukup time dia memanggil untuk makan tengahari. First time dalam hidup aku, aku makan bersama anak menantu. Terasa kekok sehingga aku mendiamkan diri waktu makan. Begitu juga menantuku. Aku tak tahu nak mula dari mana. He he. Teruk la pak mertua ni.

Akhirnya selesai makan seperti biasa aku pasti mengambil makanan dan membawanya kedapur. Menantu hanya diam melihat perbuatanku. Aku datang kembali membawa kain untuk mengelap meja seperti selalunya.
" Ayah ni seorang suami yang mithali ". Tegur menantuku. Aku terdiam bila mendengar teguran menantuku. Setelah meletakkan kain didapur aku pergi kearah menantuku.
" Seorang suami harus pandai mengambil hati isterinya. Kan elok isteri dah masak penat-penat kemudian hidang pula makanan untuk kita. Apa salahnya kita membantu dengan cara ini. Seorang suami tidak akan jatuh maruahnya dengan membantu isterinya ". Menantuku terdiam mendengar kata-kataku.

Isteriku datang pula mendapatkan kami. Menantuku memuji aku didepan isteriku.
" Ayah memang seorang yang rajin membantu dan baik hati ". Aku tertawa gelihati bila isteriku memuji aku didepan menantunya.
" Esok abang masak pula ". Gurau isteriku
" Insyaallah. Bagitau nak makan apa ". Aku bertanya.
" Ayah pandai masak ke ". Tanya menantuku
" Ayah masak terbaik ". Aku dan isteri terus tertawa....

4 comments:

Marya Yusof said...

As salam En Arif,

Wah, dpt markah penuh for first impression anak menantu...hehehe... ;))

pB said...

As salam


alangkah bahagianya kalau semua suami punyai sifat yang begini

aman rumahtangga

Ariff Budiman said...

Marya Yusof....He he. Tak terkata apa-apa

Ariff Budiman said...

pB...Ramai di kalangan suami bersifat caring. Mudah-mudahan pasangan kita juga begitu ya

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...