Teman-teman

Tuesday, August 07, 2012

Ibu...Oh...Ibu

Aku mendapat panggilan talipon dari kakakku tentang ibuku apabila pulang dari bekerja. Bergegas aku kerumah ibuku. Kelihatan ibuku tidak sedarkan diri. Matanya tidak dapat dibuka.
" Mak...Budiman datang ni ". Aku mengejutkan ibu. Ibuku hanya menganggukkan kepala. Airmataku begitu mudah jatuh bila melihat keadaan fizikal ibuku yang begitu lemah dengan hanya berbekalkan oksigen. Nafas ibuku tercungap-cungap. Aku mengambil surah yasin lalu aku duduk dihujung kepala ibuku.
" Mak....mak kata dalam hati Ya Allah...Ya Allah...Kalau mak faham apa yang Budiman baca makmikut dalam hati ya mak ". Ibuku hanya menganggukkan kepalanya.

Abangku berada di Kuala Lumpur berceramah. Kami terpaksa berkomunikasi dari jauh sementara menanti abangku pulang. Akhirnya abangku menalipon dari KL mengarahkan agar ibuku dibawa ke hospital secepat mungkin. Setelah kakakku menyiapkan ibu aku terus menalipon ambulan. Sekajap saja kedengaran ambulan sudah sampai. Setelah petugas ambulan mengambil dan memesang peralatan, ibuku terus dimasukkan kedalam ambulan dan aku turut sama berada didalam ambulan.

Kenderaan ambulan terus memecut dengan siren yang berbunyi. Andaikata aku tidak memegang sesuatu sudah pasti aku terpelanting jatuh. Begitu cepat sekali kami sudah tiba di Hospital Besar. Ibuku terus dimasukkan ke wad kecemasan. Beberapa orang doktor berjumpa aku mengambil maklumat tentang ibuku. Pada tahun 2007 ibuku dimasukkan ke GH atas sakit yang sama. Kini ia berulang kembali.

Doktor datang berjumpa kami. Kata doktor keadaan paru- paru ibuku amat kritikal. Inuku perlu dibedah dengan segera dan peluangnya ialah 50 - 50 memandangkan usia ibuku telah mencecah 85 tahun. Doktor meminta kaum keluarga berbincang. Kalau tidak dibuat operation ibuku hanya akan dibekalkan gas oksigen seperti yang digunanya sekarang dan ini bermakna kami hanya melihat ibu kami menanggung penderitaan. Aku menalipon adik serta kakakku yang berada di kejauhan. Semuanya setuju agar ibu kami dibedah dengan segera dan risikonya akan kami hadap

Dulu doktor juga berkata begini bila ibuku dimasukkan kedalam hospital. Ibuku tiada lagi harapan untuk sembuh dan meminta agar kaum keluarga bersedia menghadapi kenyataan. Ketika itu aku dan isteriku Siti Aishah bersama ibuku. Menangis kami berdua lalu aku hantar sms kepada adik dan kakak iparku yang berada di tanah suci. Manusia merancang dan Allah juga juga merancang namun perancangan Allah yang terbaik. Ibuku sembuh dari penyakitnya. Doktor berkata ia suatu yang miracle. Tapi selang beberapa bulan menantunya iaitu isteriku Siti Aishah pergi selama- lamanya. Sebab itu ibuku selalu ingatkan isteriku. Bila aku kerumah ibu pasti ibuku bertanya
" Budiman...pasai apa tak bawa Aishah mai. Lama mak tak tengok Aishah. Aishah sihat ka ". Tanya ibuku. Aku hanya terdiam. Pernah aku berkata yang Aishah sudah meninggal. Menangis ibuku. Tak sanggup aku melihat ibuku menangis lagi.
" Aishah sihat mak. Dia sibuk sikit. Dia kirim salam ". Aku melihat ibuku menjawab salam itu.
" Bila Budiman balik nanti kirim salam pada Aishah ya ". Terasa cukup sebak ketika ini namun aku pendamkan saja perasaan ini.

Akhirnya semua adik beradikku bersetuju agar ibu kami dibuat pembedahan dengan segera. Kakakku masuk kedalam berjumpa doktor pakar untuk memberitahu persetujuan yang telah dicapai. Keluar kakakku dan diberitahunya yang jantung ibu kami amat lemah untuk dibuat pembedahan. Doktor terpaksa stabilkan dulu jantung ibuku. Kelengkapan dipasang dan akhirnya ibuku dimasukkan kedalam ICU. Kami tidak dibenarkan masuk dan meninggalkan nombor talipon kepada doktor. Andaikata ada kecemasan pihak hospital akan terus menghubungi kami. Kini ibuku masih berada di GH dan kami hanya mampu berdoa setiap waktu yang terluang. Ya Allah engkau permudahkanlah ibu kami. Syawal kini semakin hampir. Izinkan kami bersamanya Ya Allah walaupun seketika. Andaikata ini merupakan Ramadhan yang terakhir kami bersama ibu biarlah kami dapat memohon ampun dan maaf kepada ibu. Terlalu banyak pengorbanan ibu kami Ya Allah....

10 comments:

kakcik said...

Semoga Allah SWT memberikan yang terbaik buat ibu Ariff. Teruslah berdoa untuk kesejahteraan beliau.

pB said...

Semoga semua ahli keluarga abg Arif kuat semangat.

pB doakan yang terbaik.

kapten said...

Salam..
Abg diman, semoga ibu abg diman cepat sembuh...ameen..

Ariff Budiman said...

Kakcik...insyaallah kami akan terus berdoa. T.kasih

Ariff Budiman said...

pB...Terima kasih banyak2.

Ariff Budiman said...

Kapten...amin. T.kasih banyak2 kapten

Nor Shamilah Ismail said...

semuga Allah kurniakan sesuatu yg terbaik utk ibu saudara, dan semuga cepat sembuh..amin

radziah AR said...

semoga ibu en. arif kembali sihat. & pembedahan itu berjaya. amin amin ya rabbal'aalamin. amin.

Ariff Budiman said...

Nor Shamilah...Terima kasih banyak2

Ariff Budiman said...

radziah AR..Amin..semoga allah terima doa2 ini. Terima kasih

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...