Teman-teman

Wednesday, August 08, 2012

Yang Terbaik Buat Ibu

Jam 1 petang aku dan isteri ke hospital. Keadaan ibuku tidak berubah. Masih dalam keadaan tidak sedarkan diri. Jam 2 petang kami pulang sebab ICU tidak boleh menunggu. Incase kalau ada apa-apa berlaku pihak hospital akan menghubungi kaum keluarga. Kebetulan hari ini aku mengambil emergency leave. Jadi senanglah aku ulang alik melihat ibu.


Jam 5 petang sekali aku membawa kakak yang baru tiba dari Kelantan. Aku menyuruh kakakku dan anaknya masuk dahulu sementara aku menunggu di ruang tempat menunggu. Datang kakakku dan beritahu yang doktor hendak berjumpa waris. Perasaan aku mula berkecamuk. Apa masalah ibuku pula kali ini. Aku masuk kedalam dan duduk bersebelahan ibuku. Datang doktor kearahku. Dia memandang aku..
" Encik ini anak kepada pesakit ka ". Tanya doktor dan aku mengiakan.
' Begini..condition ibu encik tidak begitu baik. Semua bacaan menunjukkan tak elok. Kami berikan ibu encik selama 2 hari lagi. Kalau tak ok kami akan tebuk di kerongkong ibu encik supaya menyenangkan ibu encik bernafas sendiri. Sekarang ibu encik bernafas dengan bantuan mesin ". Panjang lebar doktor memberi penerangan.

Ini bermakna ibuku akan ditebuk di kerongkongnya pada kali yang kedua. Aku mengalih pandanganku kepada ibu. Mataku mula terasa sesuatu. Aku tidak dapat menahan agar ianya jatuh. Rupanya ibuku menerima ujian lagi. Setelah faham apa yang doktor cakap, aku diberi borang untuk ditandatangani.
" Encik jangan risau. Risikonya tidaklah besar. Just a little bit bleeding saja ". Kata doktor. Aku masih ingat pembedahan pertama ibuku. Kata doktor besar kemungkinan ibuku tidak boleh mengeluarkan suaranya sebab dia terpaksa menggunakan tiub yang diletakkan di kerongkongnya seumur hidup.

Ketika tidur ibuku tidak sedar dia mencabut tiub tersebut dari kerongkongnya. Bila kami sedar tiub sudah tiada di kerongkong dan ibuku boleh bernafas dengan sempurna. Bila berjumpa doktor, doktor berkata ia sesuatu yang ajaib dan jarang berlaku. Kali ini kami mengharapkan agar ibu tidaklah seperti yang lepas. Moga ini merupakan yang terbaik buat ibu. Rabbi Yassir Wala Tuassir..Wahai tuhanku.. Permudahkanlah dan jangan kau susahkan...

4 comments:

Nanie@NMS said...

Salam Ariff,

Moga ibu sembuh dari sakit yang dialaminya..

thebinipolischeritha said...

semoga ibu cepat sembuh.. doa yang terbaik buat ibu.. InsyaAllah...Aminn...

Ariff Budiman said...

Nanie@NMS...Terima kasih akak

Ariff Budiman said...

thebinipolischerita....Insyaallah kami sentiasa berdoa utk ibu. Terima kasih

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...