Teman-teman

Sunday, August 12, 2012

Manusia Sentiasa Bersangka Buruk

Seperti biasa selepas selesai solat Jumaat aku pasti akan menziarahi pusara isteriku. Barulah hilang rasa kerinduanku padanya. Aku terus kebelakng masjid Al-Huda. Disitulah ditempatnya jasad ayahku, anakku dan kaum keluargaku disemadikan. Ia juga bakal menjadi tempat aku suatu hari nanti. Belum sampai lagi kepintu perkuburan aku telah disapa oleh seorang kawan yang sama- sama membesar semasa dikampong. Banyak kenangan silam kami. Kami berpelukan lalu bertanya khabar.

Tidak lupa juga kami mengenangkan kembali zaman kami ketika kecil dikampong lebih- lebih lagi di bulan Ramadhan. Kalau dulu dikampong anak- anak remaja pasti bermain acilut diwaktu malam. Maka riuh rendahlah suasana kampong walaupun keadaan semakin gelap. Selepas berbuka aku pasti akan menyalakan pelita yang aku buat sendiri dari batang buluh. Selepas selesai solat maghrib aku akan meminta izin dari ibu bapaku untuk bermain acilut. Dari kami bermain dibawah hingga kami bermain di atas pokok ciku pula mengejar rakan- rakan umpama tarzan yang melompat dari satu dahan kesatu dahan yang lain. Memang indah zaman anak-anak dahulu.

Begitu rancak rakanku bercerita. Kami terlihat pula seorang rakan sebaya yang sama- sama membesar dikampong. Rupanya sudah berubah. Melihat pada wajahnya menggambarkan yang rakanku sudah berumur 70.
" Hang sakit ka ". Aku bertanya rakanku yang kelihatan cengkung.
" Tak ada penyakit pun. Aku pun tak tau macam mana jadi macam ini ". Kata rakanku
" Ni pun aku demam. Nak balik tidur ". Cepat- cepat dia pergi meninggalkan kami.

" Mungkin dosa- dosa dia yang lampau buat dia jadi macam tu. Sapa tau ". Kata rakanku
" Ish...hang ni mana boleh kata macam tu. Kalau dosa- dosa dia yang lampau maknanya kita berdua pun samalah ". Tersengih rakanku mendengar kataku. Mungkin dia juga mengingati betapa nakalnya kami ketika zaman remaja. Orang balik dari solat tarawih kami memakai telekung lalu terjun dari pokok jambu. Kesian makcik latah. Betapa penatnya dia melatah akibat terkejut. Ampunkanlah dosa- dosa kami Ya Allah. Yang kaki merempit dengan basikal sehingga melanggar anak jiran pun kami ajar. Kami letak batang pokok kelapa ditengah jalan. Tiba- terdengar bunyi dentuman yang kuat. Rosak teruk basikal pemuda tersebut. Dia pula dimasukkan kedalam wad akibat kecederaan.

Ayahnya menjadi penyiasat dengan bertanya orang kampong siapa punya angkara. Bila ditanya kami pada malam kejadian aku hanya mengatakan melihat kelibat 2 orang lelaki dan mungkin dari kampong lain. Akhirnya diam kisah rempit. Dosanya kami Ya Allah. Ketika mendengar tazkirah Ramadhan dari seorang ustaz. Katanya, " Kita suka bersangka buruk terhadap orang lain seolah- olahnya hanya kita seorang kaki ibadah. Orang lain tidak. Kita marah jika melihat sebuah keluarga keluar shoping membeli baju raya untuk kaum keluarga. Mungkin pada waktu malamnya mereka beribadah pada Allah. Mereka juga mengejar malam Lailatul Qadar. Itulah nikmat yang Allah berikan kepada mereka yang menurut perintah Allah. Nikmat menyambut hari raya ".

" Orang yang tidak berpuasa juga menyambut hari raya tapi hari raya pada mereka amat kosong dan tiada ruh. Mereka sekadar bergembira. allah telah tarik nikmat gembira dari mereka. Pada mereka yang berpuasa nikmat yang Allah berikan ialah ketika berbuka. Kadang- kadang hanya dengan segelas air kosong saja kita merasa terlalu nikmat selama beberapa jam menahan dahaga kerana Perintah Allah. Janganlah kita rosakkan Ramadhan kita dengan bersangka buruk terhadap orang lain. Mungkin dia lebih baik ibadahnya dari kita. Mungkin Allah memberinya ujian dan membuatkan dia bertambah kuat dengan ibadahnya. Namun ibadahnya tidak ditunjukkan kepada orang lain ".

Itulah yang aku dapat dari tazkirah Ramadhan. Aku tidak mahu menjadi mereka yang berperasangka buruk terhadap orang. Biarlah mereka nak berbelanja untuk kaum keluarga mereka asalkan perbelanjaan mereka tidaklah boros. Kita juga mempunyai keluarga. Bagaimana perasaan kita andaikata kita keluar bersama keluarga mencari persiapan untuk hari raya orang lain pula berperangsangka buruk pada kita. Tentu kita marah. Jadi jangan mudah kita bersangka buruk terhadap orang lain. Teruskan beramal dan teruskan menceriakan keluarga menjelang hari raya....

" Kita tak boleh ukur wajah seseorang dengan dosa yang lampau. Kan Allah tu maha pengampun. Mungkin kita pula selepas ini dan orang pula berkata ini sebab dosa- dosa kita yang lampau. Kalau dibanding dia dengan kita, kita berdua lagi brutal ".

4 comments:

Thirah said...

Assalamualaikum..
ye betul..trah pun bersangka buruk juga kot..urmm..sangat salah kan..tapi dah cuba buang..asyik datang je perasaan tu..dia tak mahu main jauh-jauh..asyik main dekat trah..hurmm...

Marya Yusof said...

As salam En Arif,

Bersangka buruk tu sbnrnye perasaan yg dtg bila kita merasa lebih dr org lain... Allahuakbar... siapalah kita ni nak menilai org... dr sibuk dok tgk org lain lebih baik sibuk tgk cela diri sendri kan... :)

Ariff Budiman said...

Thirah...Buang yg buruk dan ambil yg baik2

Ariff Budiman said...

Marya Yusof...Yang layak menilai kita hanyalah Allah

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...