Teman-teman

Sunday, April 14, 2013

Kembali Berniaga

Alhamdulillah. Aku bergegas pulang dari tempat kerja menyusuri Jambatan Pulau Pinang. laluan inilah yang aku gunakan semenjak ditugaskan pada tahun 1999. Hari ini aku sedikit letih dengan pekerjaanku. Aku tahu balik pula aku akan menyambung tugasku membantu isteriku setelah aku berjanji dengannya.


Bila tiba di rumah, isteriku sudah menunggu dengan senyuman manisnya. Dia sudah ready nak ke pasar malam. 
" Kesian abang letih. Nak bantu Nah pula meniaga ". kata isteriku. Aku hanya tersenyum. Memang hilang keletihanku bila isteriku berkata demikian.
" Tak apa. Abang sanggup lakukan apa saja untuk Nah ". Aku berkata kepada isteriku.
" Terima kasih bang ". Ucapan itu sebenarnya melegakan hatiku dan membuatkan aku begitu semangat.


Setelah selesai solat asar kami terus keluar dengan motosikal. Barangan telah isteriku letak seawal jam 4 petang. Aku membuka payung dan meletakkan meja manakala isteriku memasukkan nasi kedalam bekas. Customer bila saja melihat isteriku terus datang membeli walaupun terpaksa menunggu sehingga isteriku selesai mengatur periuk di atas meja. Anak gadisku pula hari ini mengambil cuti jadi aku mengajaknya menolong kami. Kebetulan dia juga berminat dengan perniagaan. Ketika sibuk melayani pelanggan anak lelakiku menalipon kakaknya mengatakan yang dia tidak boleh bernafas.

Aku mula syak yang itu adalah kesan dari kemalangan motosikal beberapa tahun yang lalu. Belakangnya kembali sakit. Aku menyuruh anak gadisku pulang dan mengurut belakang adiknya sementara aku selesai membantu isteriku.


Ketika hampir memasukki waktu maghrib hanya 6 bungkus lagi nasi masih berada di atas meja. Selalunya aku biarkan isteriku dahulu mengerjakan solat. Selesai dia solat aku pula mengambil giliran. Bila aku tiba isteriku beritahu yang kesemua jualannya telah habis. Alhamdulillah. Ketika masih ramai lagi orang datang membeli kami pula membuka payung tanda telah habis barang yang di jual. Gembira sungguh isteriku hari ini. Akulah merupakan orang yang paling gembira bila dapat menggembirakan hatinya. Itulah tanda sayang dan cintanya aku terhadap dia.

" Abang letih ka ". Tanya isteriku bila melihat sudah beberapa kali aku menguap.
" Letih la sikit. Tadi di tempat kerja agak sibuk ". Aku berkata benar. Aku buat la muka letih sikit
" Kesian dekat abang. Kena tolong Nah ". Kata isteriku.
" Siapa lagi nak tolong kalau bukan abang. Ni semua sebab abang cinta Nah. Abang sanggup buat apa saja untuk Nah asalkan Nah gembira ". Aku berkata.
" Terima kasih bang ". Cukuplah dengan perkataan yang begitu mendamaikan hatiku. Sekurang-kurang isteriku menghargai pertolongan yang telah aku berikan. Semoga Allah terus pancarkan kasih sayang diantara kami berdua.



Jam 11 malam aku bergegas puolang kerumah pertamaku untuk melihat keadaan anakku yang kembali tidak dapat bernafas. Sekali lagi aku mengurut belakang iaitu urat belikat. Itulah tempat yang membuatkan dia tidak dapat bernafas. Alhamdulillah setelah di urut nampak ada perubahan. Akhirnya aku menalipon isteriku mengatakan yang aku akan tidur bersama anak-anakku. Sudah lama aku tidak tidur di rumah pertamaku. Bila berada di rumahku sudah tentu memoriku sewaktu bersama isteriku berputar. Hampir di segenap penjuru mempunyai.

Yang paling menyentuh perasaanku ialah tarikh 6 April yang lepas. Itu merupakan tarikh lahir arwah Siti Aishah. Aku terbayang di ruang tamu kami sekeluarga menikmati hidangan masakan special isteriku iaitu nasi beriani. Kami tidak pernah memotong kek. Cukup sekadar berdoa kepada Allah semoga kami bahagia. Kini semuanya sudah berlalu. Rumah ini menjadi sepi. Tiada lagi ketawa. Tiada lagi usik mengusik. Ia hanya menjadi tempat aku menziarahi anak-anakku ketika lama tidak bertemu. Aku membuka Al Quran kepunyaan Siti Aishah lalu aku sedekah kepadanya ayat-ayat suci Al Quran. Semoga dia bahagia bersama anak kami Asyraf bin Ariff Budiman

6 comments:

Nor Shamilah Ismail said...

Seronok baca..didoakan semuga kebahagiaan berpanjangan unt En Ariff suami isteri dunia akhirat..amiin. Al fatihah utk arwah Aishah semuga rohnya dicucuri rahmat dan diletakkan bersama org2 yg beriman.

Ariff Budiman said...

Nor Shamilah Ismail.....Alhamdulillah. Terima kasih. Doa yg penuh dengan keberkatannya. Amin

MaYa MustWany said...

wahhh mesti laku kan..bestnya

Ariff Budiman said...

MaYa MustWany...Alhamdulillah. habis juga sebanyak 100 bungkus

Mrs.Izi said...

tarikh lahir arwah kak aishah sama dengan tarikh lahir saya.semoga kak aishah di tenang di "sana".ameen

Ariff Budiman said...

Mrs. Izi.....ya ka. Tahniah di ucapkan dan terima kasih di atas doa tersebut

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...