Teman-teman

Sunday, April 14, 2013

Kenapa Harus Di Puji

Ketika berada di pasar malam aku dan isteri berbual jikalau tiada customer yang datang membeli. Katanya esok dia nak buat soto. Dia bertanya samada aku makan atau tidak dan aku tak kisah sangat tentang makanan. Aku berkata yang aku hendak membeli bihun singapore untuk dibuat bekalan ke tempat kerja pada esok hari.
" Abang tak payah belilah. Nah buat esok ". Katanya dan aku hanya mendiamkan diri saja.


Selepas solat subuh isteriku mengadu sakit pinggang. Mungking sudah lama tidak berniaga jadi tulang dan urat saraf pun bertambah manja. Aku mengambil minyak lalu aku urut pinggangnya. Alhamdulillah dia merasa lega dan terus kedapur.
" Jadi ke buat soto ". Aku bertanya dan mendapat jawapan positif dari isteriku.
" tapi apa barang pun belum siap lagi. nasi himpit, begedil. sempat ke buat ". Aku bertanya.
" Insyaallah...sempat ". Jawab isteriku ringkas. Dia yang nak masak. Tentu dia tahu.


Soto kalau tiada begedil memang kurang enak. Cepat juga dia buat begedil dan dalam masa yang sama buat nasi himpit. Aku kedapur untuk membantu apa yang patut.
" Tak apa la. Abang rehat. Insyaallah Nah boleh buat ". Dah dia buat pengakuan begitu aku pun dengan ipad aku ler. Aku terdengar isteriku memanggilku
" Abang nak tolong kan. Kali ni abang beli tauge. Nah terlupa beli. Yang lain semua dah siap ". Cepat juga siapnya. Aku bergegas ke kedai mencari tauge. Perut sudah terasa lapar.


Selepas solat zohor isteriku pun hidang soto di atas meja. Memang sedap soto yang di buat isteriku.
" Ini bihun singapore untuk abang bawa bekal petang ni ". Subhanallah. Aku ingatkan dia terlupa. Rupanya dia ingat akan janjinya.
" Terima kasih banyak-banyak ". Kataku kepada isteriku. Tersenyum dia dengan ucapan aku.
" Macam mana rasa soto bang ". Tanya isteriku
" Masyaallah. Sedap sekali soto ini ". Aku bergurau dengan bercakap jawa kepadanya. Tertawa isteriku

Sebab itu aku suka memuji isteriku. Siapa yang friend dengan aku di FB tentu tahu. Padaku memang dia layak dipuji. Walaupun ada yang menegur aku kerana aku suka memuji isteriku di fb dan blog. Terus terang aku katakan aku menulis di fb dan blog bukan dengan tujuan untuk menunjuk atau berlagak yang aku ini seorang yang hebat. Ia datang dari hati lantas menggerakkan anak jari ini mengetuk ayat-ayat. maafkan aku jikalau ada yang terasa. Padaku bukan senang nak buatkan semua pembaca blog ini suka dengan coretanku.

Kepada pembaca yang suka dengan blog ini aku ucapkan terima kasih. Kepada pembaca yang meluat dengan coretanku yang terlalu asyik memuji isteriku, maafkan aku. Lebih baik aku memuji isteriku dari memuji isteri orang lain. Terima kasih sekali kepada semua. terima kasih tidak terhingga kepada isteriku. I LOVE YOU SO MUCH.

6 comments:

blu4sky said...

Salam En.Ariff,
sape lg yg nak puji klu bkn suami sendiri..betul tak..
By the way, bergedil fav sy..mkn soto tanpa bergedil ..soto tu rasa.mcm x cukup sifat..hihihi

Ariff Budiman said...

blu4sky...Betul tu. Soto tanpa begedil ibarat lagu dan irama di pisahkan

Anonymous said...

Saya setuju dan saya like ribuan kali untuk entri Pak Ariff tang puji pasangan hidup...sayangnya Mak Nah kat Pak Ariff. Sakit sakit pun gigih masak buat suaminya.

Ariff Budiman said...

Anonymous.....Terima kasih di atas ribuan LIKE. Semoga Allah berkati

Nazayiena Ayiena said...

Saya suka entry en Ariff sbb sentiasa menghargai penat lelah isteri,sebagai isteri pun amat suka bila si suami memuji isteri.

Ariff Budiman said...

Nazayiena Ayiena....Isteri telah melakukan yg terbaik. Sebagai seorang suami malah semua suami dan bukan saya seorang saja sudah tentu menghargai isterinya

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...