Teman-teman

Monday, April 22, 2013

Tersentuh Hati

Aku bangun untuk menunaikan solat subuh. Rutin aku selalu ialah check hp samada mesej yang masuk aku tidak dapat mendengarinya. Tepat jangkaanku. Mesej dari anak lelakiku yang dihantar pada jam 4 pagi. Apa hal pula dengannya. Kalau tak ada perkara mustahak sudah tentu dia tidak hantar mesej. Dalam mesej berkata yang dia sakit pinggan dan meminta aku membawa ubat. Selepas solat aku talipon bertanya kabar. Katanya memang masih terasa kesakitan. Aku berjanji akan membawanya ke klinik pada pukul 9 pagi. Sebelum ke klinik biar dia makan ubat dulu tapi kalau perut kekosongan tidak digalakkan memakan ubat. Lebih-lebih kalau ubat tahan sakit.

Aku ke dapur lalu membuka periuk nasi. Nasi semalam yang dimasak isteriku tidak disentuh. Baru teringat yang semalam kami makan Char Koay Teow. Aku membuka peti sejuk lalu mengeluarkan sambal tumis yang aku simpan. Sengaja aku buat lebih. Ia mudah sebab kalau nak makan boleh panaskan saja. Niat di hati aku nak beri kepada anak lelakiku sebelum dia makan ubat. Aku tumis bawang terlebih dahulu lalu aku masukkan sambal tumis + kicap manis + sos tiram. Resepi inilah yang aku gunakan sewaktu bersama dengan arwah Siti Aishah. Isteri serta kedua-dua anakku amat menggemari nasi goreng resepi aku ini.


Setelah siap di goreng aku meminta isteriku Rosnah merasa nasi goreng special bagi aku dan anak-anakku.
" Sedap bang nasi goreng ni ". Alhamdulillah. Aku minta isteriku goreng sebiji telur dan memintanya masukkan bersama nasi di dalam tuppaware. Jam 9 pagi aku kerumahku yang pertama. Bila anak aku masuk kedalam kereta aku berikannya nasi. Anak aku terus makan. Seronok aku melihatnya makan. Teringat bila balik sekolah kepenatan sudah pasti nasi goreng ayahnya yang dicari.

" Sedap nasi goreng ni. Siapa goreng ayah ". Tanya anakku.
" Ayah goreng. Ayah masuk sambal tumis dalam nasi ". Kataku
" Patutla sedap...lama tak makan nasi goreng ayah ". Kata anakku. Aku terdiam. Airmataku hampir jatuh namun aku mampu menahannya. Kasihan anak-anaku. Merindui ibu mereka yang telah pergi dan merindui ayah mereka yang jauh dimata. Anakku terus menghabiskan nasi goreng. Sekejap saja sudah habis nasi dalamm tuppawre. Isteriku pula buatkan air gano untuk anakku. Katanya tidak bagus minum Nescafe. Aku mengikut saja.

Selesai check up di klinik aku hantar anakku pulang kerumah untuk berihat.
" Terima kasih ayah ". Ucap anakku sambil mencium tanganku.
" Sama-sama. Jaga diri baik-baik ". Pesan aku kepada anakku. Semoga anak-anakku dalam peliharaan Allah. Ya Allah. Tabahkanlah hati kami dengan ujianmu ini. Peliharalah kedua-dua anakku. Gembirakanlah hati mereka ya Allah

4 comments:

Marina Monroe @Nanie said...

Salam Ariff,

Sedih baca n3 ni

Ariff Budiman said...

marina Monroe@Nanie...Waalaikumussalam. Sekurang-kurangnya hati saya merasa sedkit lega bila sharing. Terima kasih

Thirah said...

bertuah mereka punya ayah seperti En Ariff..:)

Ariff Budiman said...

Thirah....Semoga bila mereka berkahwin, mereka akan mengikut jejak langkah ayah mereka..

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...