Teman-teman

Tuesday, June 28, 2011

Masa Menentu Segalanya

Aku masih ingat lagi pada tahun 2000. Umat islam berada dalam bulan Ramadhan. Isteriku Siti Aishah begitu tekun menjahit tempahan baju raya. Katanya ada sebanyak 25 pasang. 10 hari sebelum umat islam menyambut Syawal isteriku sudah menjahit sebanyak 15 pasang. Ini bermakna lagi hanya tinggal 10 helai lagi yang perlu disiapkan. Radio sudah memutarlah lagu-lagu raya.

Kini tiba masanya berhari raya
Muslimin dan muslimat sembahyang bersama
Menyembahkan diri pada yang kuasa
Bermaaf dan maafan di antara kita

Itulah lagu Aidil Fitri nyanyian Sanisah Huri. " Abang nak raya dah. Siti kena habiskan baju. Siti minta maaf sebab tak boleh nak masak ". Nampak sangat isteriku sudah mula tension. Akhirnya aku menenangkannya. " Tak apa. Siti buat kerja Siti. Abang masaklah apa yang abang pandai ". kataku kepada isteriku. Tapi apa yang aku pandai. Tak lain dan tak bukan ialah sambal tumis Jawa. kadang-kadang aku menenaminya sampai ke sahur dan selepas itu kami baru tidur. Alhamdulillah sebelum 5 hari nak masuk Syawal kesemua baju telah dapat di siapkan dan isteriku begitu gembira mendapat upahnya.

" Bang jom kita pergi BJ Shoping Complex. Ada benda Siti nak beli ". Aku mengikut saja isteriku. Akhirnya kami memasuki kedai jam tangan. " Abang pilihlah jam mana yang abang berkenan. Siti nak hadiah dekat abang ". Aku memerhati jam yang aku berkenan. Harganya ratusan ringgit. Akhirnya aku meminta dia sendiri memilih untuk aku. " Siti berkenan yang ini. Siti beli ini untuk abang sebagai ucapan terima kasih kerana menemani Siti menja hit pakaian ". Jam Casio yang berharga RM150 ketika itu. Aku tidak pernah lekang memakai jam hasil hadiah isteriku. Kalau aku tidak memakainya terasa amat janggal sekali.

Pada tahun 2008 ketika isteriku sakit. " Ya Allah bang sakitnya perut Siti. Tolong hembuskan ayat quran bang ". Aku menurut kemahuannya. Terbaring dia diatas katil dirumah ibunya. Aku membaca ayat-ayat suci Al-Quran lalu aku hembuskan dibadannya. Akhirnya aku menanggalkan jam tangan untuk mengambil air sembahyang. Aku ingin bersolat hajat bermohon kepada Allah agar isteriku pulih seperti sediakala. Tidak sanggup aku melihat penderitaannya. Bab jam tangan tidak aku hiraukan lagi.

Akhirnya pada 18 Disember 2008 isteriku Siti Aishah telah pergi buat selama-lamanya. Bermula saat itulah jam tangan hadiah dari isteriku tidak kelihatan lagi. Entah dimana tercicir jam itu pada sangkaanku. Aku tidak lagi memakai jam tangan saat itu. Jikalau aku membeli jam tangan di pasar malam akan aku tanggalkan sebab aku sendiri pun tidak mengerti. Baru-baru ini tatkala aku solat di rumah mertuaku sempat juga aku melihat katil dimana terlantar isteriku ketika dia sakit. Baju-bajuya masih tergantung kemas. Aku terkenangkan kembali kisah lalu dan entah kenapa aku mengingati kembali ketika aku menanggalkan jam tangan untuk mengambil air sembahyang, aku letakkan diatas katil. Mungkin ia terjatuh di celah katil.

Benar sangkaanku. Jam itu berada di bawah tilam dan baterinya sudah lemah. Semalam aku dan isteriku Rosnah ke Tesco. Aku bawa sekali jam tangan untuk diperiksa. " Tauke ini jam manyak lama. Tak ada losak lagi. Cuma tukar bateri saja. Ini jam sudah 10 tahun umur dia ". Kata tauke yang tahu akan lamanya jam.
" Lu tukar jam baru la. Ini jam lu simpan ". Kata tauke jam
" Betoi bang. Abang belilah jam lain. Nah belanja ". Kata pula isteriku.
" Tak apalah Nah, Membazir saja kita buangkan duit sedangkan jam ini masih baik lagi ". Kataku pula. " Siapa beli jam ini. Abang ka ". Tanya pula isteriku. Tak kan aku nak kata Siti Aishah yang belikan. Sudah tentu dia cemburu.

Akhirnya isteriku mengalah juga. Dia berjanji nak hadiahkan aku sehelai baju menjelang raya. Katanya dia sendiri yang memilih jenis dan warna baju. " Abang nak pakai tak kalau Nah beli ". Tanya isteriku. " Terima kasih. Insyaallah kalau isteri abang beli abang akan pakai setiap hari". Tersenyum dia bila aku menerima hadiahnya dengan senang hati. Siapa yang tak sayang bini oiii....

7 comments:

insan marhaen said...
This comment has been removed by the author.
insan marhaen said...

he..he.. berapa punya untung dapat bini pandai jaga suami..

kakcik said...

Bersyukurlah atas kurniaan Tuhan itu. :)

Ariff Budiman said...

insan marhaen...Ya ya beruntung WN dan patut mensyukuri nikmat ini

Ariff Budiman said...

kakcik...Insyallah WN akan sentiasa menyukuri

Marina Monroe said...

Salam Ariff, bertuah badan, arwah isteri sayang dan yg ada sekarang pun sayang, sudah tentu Ariff saorang suami yang penyayang..
Alhamdulillah..

Ariff Budiman said...

Marina Monroe..Semua suami begitu. Suami akak pun penyayang juga kan.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...