Teman-teman

Thursday, June 09, 2011

Ulang Tayang Kembali

Badan terlalu letih setelah bekerja sehingga 16 jam. Isteriku membeli Char Koay Teow untuk makan malamku. Akibat keletihan aku tiada selera untuk makan. Aku menjamah hanya satu camca saja.
" Abang tak lalu Nah nak makan. Nah tolong habiskan ". Kataku kepada isteri. Akhirnya aku meminta izin darinya untuk melelapkan mata sebentar sebelum aku bertugas malam. Terasa benar akan keletihan. " Kenapa Nah abang amat letih sangat malam ni. Tak pernah-pernah letih begini. Dulu kalau abang kerja selama 24 jam pun tak letih ". Kataku kepada isteri.
" Dulu lain bang. Itu tanda kita semakin tua bang. Sebab itu kita kena banyakkan beribadat ". Kata pula isteriku dengan sedikit nasihat. Aku tersenyum mendengar nasihat darinya. Rupanya aku bukannya muda lagi. Kedua-dua anakku sudah meningkat dewasa.

Akhirnya aku terlelap juga. Aku dibawa semula ke tahun 2008 dimana saat dugaan beratku bermula. Aku berada di dalam dewan dimana ditempatkan mayat isteriku Siti Aishah. Aku melihat diriku sendiri sedang mencium isteriku. Aku mengalir airmata tanpa dapat bersuara. Tatkala isteriku hendak dikapankan aku melihat diriku sendiri memeluk dan mencium Siti Aishah. Aku menangis ingin mencium Siti Aishah. Terlalu rindu padanya. Ketika mayat isteriku dibawa pergi untuk disemadikan, aku melihat pula isteriku Rosnah datang untuk memberi penghormatan terakhir. Aku memanggil isteriku Rosnah namun dia tidak dapat mendengar. Aku semakin gelisah. Akhirnya aku mengumpul tenaga lalu berteriak dengan kuat.
" Nah..... ". Apalagi isteriku terus meluru masuk kedalam bilik.

" Kenapa abang panggil Nah. Ni tentu kes mimpi lagi ni. Apa yang abang mimpi ". Tanya isteriku. Aku terus menceritakan apa yang aku alami dalam mimpi sehingga berteriak memanggil namanya. Tersenyum isteriku mendengar ceritaku. Selepas solat isyak aku mencari kebali Char Koay Teow yang tak habis tadi.
" Abang cari apa ". Tanya isteriku.
" Char Koay Teow yang abang tak habis tadi ". Kataku yang membuatkan isteriku terdiam sebab dia telah menghabiskannya.
" Itulah lain kali bagitaulah suruh simpan dulu. Abang kata tak mau dan suruh Nah habiskan. Nah pun makan takut membazir pula ". Tersenyum dia sambil cerita.

Akhirnya aku hanya makan roti kering sebelum ketempat kerja.
" Nah tau dak dalam mimpi abang lagi, kaum wanita buat banner protes abang berkahwin terlalu cepat dengan Nah ". Tertawa isteriku mendengarnya. Aku pun masih lagi ingat akan kata-kata ini sewaktu aku dan isteriku Rosnah bertunang.
" Ala orang lelaki. Bila isteri mati, tangan sebelah tutup mata kiri tapi buka mata kanan ". Itulah yang aku terima sindiran akibat begitu cepat aku berkahwin bersama isteriku Rosnah setelah 6 bulan Siti Aishah meninggalkan aku. Benarkah aku begitu cepat melupakan Siti Aishah.

Kini hampir 2 tahun aku bersama isteriku Rosnah dan alhamdulillah aku cukup gembira diberi anugerah kali kedua dimana watak mereka berdua hampir sama. Namun setiap kali selepas solat aku bermohon kepada Allah agar tidak lagi di uji dengan dugaan yang amat berat ini. Kata ustaz sewaktu aku mengikuti program kuliah, " Setiap orang yang di uji adalah disebabkan Allah sayang akan kita dan akhirnya Allah akan beri anugerah kebaikan kepada mereka yang berjaya dengan ujian ini ". Tapi adakah aku telah berjaya dengan ujian ini. Yang aku tahu ialah aku hampir kecundang dengan ujian ini walaupun mulut aku berkata aku redho dengan ujian ini namun jauh disudut hati aku meratapi pemergian isteriku tercinta. Lemahnya iman aku.....

2 comments:

a kl citizen said...

semoga terus diberi kekuatan

Ariff Budiman said...

a kl citizen..Terima kasih cikgu. Insyaallah

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...