Teman-teman

Tuesday, September 06, 2011

Ini Betu-Betul. Bukan Cobaan

Dalam masa terluang aku mengajak isteri ke kedai elektrik untuk survey harga peti sejuk. Walaupun tidak membelinya namun harganya perlu ku ketahui sebab peti sejuk akan tetap ku beli memandangkan peti sejuk yang telah ada sudah beberapa kali di baiki namun masih lagi buat hal. Sebelum kesana aku membawa isteriku kesebuah gudang yang menempatkan barang-barang terpakai.Sesiapa yang tak berminat dan ingin membuat sumbangan kepada orang cacat kebanyakkannya menghantar kegudang ini dan mereka akan menjual jika ada pembeli. Duit itu akan di salurkan kepada pertubuhan orang cacat. Ia telah dihasilkan oleh bekas ketua Menteri Pulau Pinang pada tahun 2000.

Bila sampai aku dapati begitu ramai pekerja dan kebanyakkannya adalah orang cacat. Ada juga yang mencari kasut terpakai untuk dijual secara jumble sale. Kasut yang dibeli sepasang dengan harga RM5 dan di elokkan kembali akan dijual dengan haraga RM70-80. Memang untung. Barulah aku tahu rupanya disinilah mereka mendapat barang. Anak saudaraku mengambil DVD Sharp dengan harga RM10. Masih elok lagi. Diambilnya lagi hair dryer dengan harga RM10. Aku masih tercari dan akhirnya isteriku tertarik dengan sebuah almari yang kayunya begitu solid. Hajatnya untuk menyimpan perkakas berniaga. Aku bertanya harganya. Tauke tersebut berkata harganya RM40. Memang murah tapi masalahnya ialah tiada kenderaan untuk dibawa pulang. Kami berkata kepada tauke cina esok kami akan datang.

Kami terus keluar ke ke kedai elektrik. Setelah melihat-lihat aku mengajak isteriku pulang. Ketika membelok keretaku kekanan namun tak lepas. Sebuah kereta proton wira lalu dengan begitu laju dibelakang kami dan brek. Aku mengundur kembali keretaku kebelakang namun proton wira juga turun mengundur dengan laju juga. Mungkin dia tidak melihat side mirror atau cermin belakang. Isteriku menjerit menyuruh aku menekan hon. Disebabkan terkejut dengan jeritan isteriku, aku sendiri tercari-cari dimana hon dan akhirnya..." Pedepang.... ". Bunyi kereteku dihentam.

" Nah dok suruh abang bunyi hon tapi abang tak bunyi ". Bebel isteriku. Rasanya semenjak aku berkahwin dengan dia inilah pertama kalinya dia membebel kepadaku. Akhirnya kami tertawa bila aku berkata yang aku terkejut dengan bebelannya dan tak jumpa hon. Isteriku terus keluar mendapatkan wanita tersebut. Nampak garang juga isteriku time itu walaupun wajahnya lembut. Keluar seorang wanita bertudung meluru kearah kami. Dalam hati aku agak sudah pasti akan berlaku pertengkaran dengan isteriku.
" Saya minta maaf. Memang salah saya. Saya akan bayar ". Terdiam kami bila mendengar pengakuan wanita tersebut.
" Saya bagi RM100 boleh ka. Bukan rezeki saya hari ini. Baru saja tekan duit ". Kata wanita tersebut. Aku menerima saha pemberian wanita tersebut. Tapi dia pula meminta kurang.
" Kalau di kedai harganya RM180. Tapi saya malas nak bertekak ". Aku berterus terang saja dengan wanita tersebut. Terdiam dia. Kami masuk kedalam kereta. Sekali lagi isteriku bebel sebab aku ambil terlalu murah sedangkan dikedai harganya lebih. Tapi entah kenapa sikapku sekarang lebih banyak beralah dari dulu yang panas baran. Aku sendiri tidak mengerti.

Pulang kerumah kami terkejut pula bila melihat kereta isteriku kemek dan pecah lampu signal. 2 minggu sebelum raya kereta isteriku dicat dan ditukar lampu. Kini ditempat yang sama juga terkena. Bebel lagi dia sehingga tiada selera makan. Perut aku pula masa itu berkeroncong.
" Abang..abang lekas cuba tengok kereta putih tu. Ada kesan calar. Cuba abang keluar tanya dia samada dia yang langgar ". Kata isteriku.
" Kita tak boleh tanya berdasarkan syak. Takut orang akan salah erti dan kita akan bergaduh sesama jiran ". Aku cuba menyejukkan hati isteriku yang panas.
" Kita kena sekat mak kereta tu. Kita tanya dia ". Kata anak gadis isteriku.

Aku terdiam tanpa berkata apa-apa. Kedua-dua mereka hanya memerhatikan aku yang diam tanpa bertindak apa-apa. Aku masih terbayang bagaimana siksanya arwah Siti Aishah. Darah meleleh keluar dari mulutnya. Aku lapkan darahnya dan masih lagi keluar. Ini semua lahir dari perasaan marah, dendam dan akhirnya bersekongkol dengan syaitan. Aku kini menjadi orang yang lebih banyak beralah dari bertengkar. Kalau aku rasa aku yang bersalah, cepat-cepat aku akan memohon maaf. Aku sendiri pun tidak mengerti kenapa aku jadi begini. Mungkin Allah telah menukar hati aku. Bukan aku pengecut tapi bila aku marah sudah pastinya aku akan terbayang wajah arwah Siti Aishah. Aku tidak mampu menggambarkan peristiwa itu kepada isteriku Rosnah.

" Abang ni suka melenting bila Siti tegur. Buanglah panas baran abang tu. Dia akan memudaratkan kita bang ". Pujuk Siti Aishah sambil menangis bila aku suka melenting namun tanganku tidak pernah hinggap kebadannya. Cuma sikap aku yang tidak suka di tegur. Cepat melenting.
" Siti berdoalah kepada Allah agar Allah menukar hati abang yang panas baran ". Kataku kepada isteri. Lama kelamaan sikapku berubah. Aku tidak lagi suka marah-marah. Aku lebih banyak tertawa dan penyayang.

Melihat aku hanya berdiam, akhirnya isteriku berkata, " Kita nak tuduh pun tak boleh. Kita tak nampak ". Aku hanya tersenyum sambil berkata, " Tak apa Nah. Nanti abang bawa repair kereta Nah tu ". Tersenyum isteriku. Syukur dia tak marah-marah lagi. Jam sudah pukul 6.30 petang.
" Nah abang tak makan tengahari lagi. Perut lapar ". Rayuku kepada isteri
" Ya Allah abang. Nah minta maaf kerana asyik marah-marah ". Terus dia kedapur memanaskan lauk. Aku terdiam dan rasa lega......dia tak marah lagi....
Hari ini aku membawanya kegudang sekali lagi dan meja yang dia suka telah diambil orang. Tiada rezeki kami rupanya...

6 comments:

insan_marhaen said...

Jadi orang baik pulak asyik tiada rezeki aje, yer...

Marina Monroe said...

Salam Ariff, kenapa tak bagi deposit sikit rm10 ringgit dulu..Ishhh..
Alhamdulillah, sifat amarah telah ditinggalkan maka Ariff dah pun di tingkat kedua..

kakcik said...

Kita merancang, Allah yang menentukan...

Ariff Budiman said...

insan marhein..Allah nak uji tu

Wanita2u said...

Jom join giveaway dari Wanita2u pula. :)
Hadiah mmg sangat menarik. Berbaloi-baloi join. Hehehe.

http://portalwanita2u.blogspot.com/2011/09/wanita2u-2nd-giveaway.html

.. said...

kat mana yea gudang terpakai tu? berminat juga nak pi tgk2 barang ..

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...