Teman-teman

Sunday, September 18, 2011

Warkah Buat Anak-Anakku

Kehadapan kedua-dua anakku. Ayah doakan agar diberi kekuatan oleh Allah untuk meneruskan kehidupan. Ayah masih ingat ketika ayah berusia dalam linkungan 20an. Tempat ayah ialah di tepi-tepi jalan bergaul bersama rakan-rakan sambil memetik gitar. Tempat itu juga merupakan sarang pengedaran dadah dan penyalahgunaan dadah. Namun ayah bersyukur kepada Allah kerana diberi iman dan akal untuk ayah berfikir akan buruk baiknya najis tersebut. Pernah beberapa kali tempat itu di serbu polis tapi ayah bernasib baik sebab ketika polis menyerbu ayah tidak berada di situ. Tok dan Tokwan amat risau dengan cara pergaulan ayah walaupun mereka tahu yang ayah tidak pernah merokok walaupun bergaul dengan rakan-rakan yang perokok.

Selepas berlaku insiden pergaduhan besar diantara kumpulan ayah dan kumpulan lain dimana ayah telah disoal siasat oleh pihak polis maka ayah melakukan perubahan drastik dengan meninggalkan kumpulan ayah walaupun terasa amat berat kerana tidak ada lagi teman-teman yang bermain muzik. Ayah telah mula berjinak dengan kuliah agama. Dari situlah timbul keinsafan dihati ayah betapa ayah telah melukai hati Tok dan Tokwan. Ayah perlahan-lahan menjadi tok bilal bila tok bilal yang terlantik tidak dapat hadir. Tokwan merupakan orang yang paling gembira bila melihat ayah tidak lagi bergaul dengan kawan-kawan liar.

Kakak, adik. Suatu hari ayah beranikan diri berdepan dengan Tok dan Tokwan. Ayah luahkan niat hati ayah ingin menamatkan zaman bujang. Masa itu ayah tidak mempunyai teman yang special. Entah kenapa jiwa ayah tidak berminat kearah itu. Jiwa rock katakan. Manalah nak fikir tentang awek. Gaji ayah pula amat kecil ketika itu. Sebulan gaji ayah ketika itu ialah RM400. Manalah cukup untuk menyara anak gadis orang. Ibubapa manalah yang sanggup melepaskan anak gadis mereka dengan gaji ayah sebanyak itu. Ternyata Tok dan Tokwan terkejut dengan niat ayah. Angin tidak. Ribut pun tidak dan tiba-tiba nak berkahwin. Kata ayah kepada Tok dan Tokwan yang ayah hendak berubah menjadi seorang insan yang berguna. Umur ayah ketika itu dalam linkungan 26 tahun. Tertawa Tokwan bila ayah berkata ingin berubah.

Akhirnya kakak, adik..Ayah diberitahu terdapat seorang anak gadis yang baik. Mendengar akan namanya saja jiwa ayah sudah jatuh hati. Ayah juga diberitahu kalau ingin melihat gadis itu pergilah ke stesen bas ketika gadis itu menunggu bas untuk ke tempat kerja. Sudah berkali-kali ayah pusing namun tidak berjumpa. Akhirnya ayah beritahu pada Tok yang andaikata pada hari tersebut ayah tidak bertemu dengan gadis tersebut maka ayah akan mencari gadis lain. Terus ayah ke stesen bas. Dengan izin Allah, tatkala ayah melalui jalan tersebut ayah melihat seorang gadis bertudung putih. Tersenyum dia melihat ayah. Mungkin dia juga mengetahui yang ayah ingin melamarnya. Aduh...sungguh manis senyumannya. Rupanya ayah sudah jatuh hati pada gadis tersebut. Itulah Siti Aishah kakak, adik iaitu emak kepada kedua-dua anak ayah.

Dalam tempuh pertunangan, ayah beritahu kepada emak yang gaji ayah tidaklah setinggi mana. Namun emak menjawab dan berkata bahawa rezeki Allah ada di mana. Sejuk hati ayah bila mendengar jawapan emak. Setelah tiba masanya, ayah dan emak telah di ijab kabulkan. Umur ayah ketika itu ialah 27 tahun dan emak 21 tahun. Ramai kawan-kawan ayah memuji yang wajah emak amat manis sekali terutamanya ketika tersenyum. Kakak, adik. Dengan motosikal GP100 dan sebuah beg kecil, ayah membawa pulang emak kerumah Tok dan Tokwan. Tidak ada kereta mewah seperti sekarang. Ayah tunjukkan sebuah bilik yang tidak seindah yang diharapkan kepada emak. Malu ayah kepada emak bila dibawa masuk kedalam bilik yang seperti bilik Kassim Selamat. Wajah emak menerimanya dengan tenang sekali. Tidak ada tanda-tanda penyesalan diwajah emak.

Suatu hari ketika ayah pulang dari kerja, ayah melihat emak muntah-muntah. Terus ayah membawa emak ke klinik. Doktor mengesahkan yang emak telah mengandung dan anak tersebut ialah kakak. Dalam ketika emak mengandungkan kakak, gaji ayah sudah mula meningkat setelah lulus dalam peperiksaan. Itu merupakan hadiah untuk emak. Akhirnya setelah genap 9 bulan tibalah masanya emak hendak melahirkan kakak. Ayah mendapat berita yang emak tidak dapat melahirkan kakak secara normal. Ia harus melalui pembedahan. Setelah ayah menandatangani surat maka emak pun dibedah. Nama ayah dipanggil nurse setelah kakak berjaya dilahirkan. Ayah memegang kakak dan azan ke telinga kanan kakak dan iqamat di telinga kiri kakak. Mengalir air mata ayah ketika itu dengan anugerah ini. Gembira ayah tidak terperi dengan kelahiran kakak.

Ayah berjumpa emak dan mengucapkan terima kasih kerana melahirkan kakak. Emak tersenyum walaupun kesakitan amat dirasai. Doktor mengarahkan emak tinggal lebih lama di hospital untuk memudahkan mereka mencuci luka emak tapi ayah meminta agar emak di bawa pulang dan ayah sendiri yang akan memcuci luka emak. Setelah doktor setuju emak dibawa pulang dan ayah mengambil alih tugas jururawat mencuci luka emak akibat pembedahan. Amat dalam sekali luka emak. Akhirnya alhamdulillah luka emak beransur pulih dan emak dapat berjalan-jalan sambil menyuap kakak. berlari kakak mendapatkan ayah bila ayah pulang dari kerja. Bahagia sungguh hidup ayah dan emak dengan kehadiran kakak. Kakak di bawa kesegenap pelusuk untuk mendengar ceramah. Dengan hanya motosikal saja ayah, emak serta kakak menghadiri kelas-kelas ilmu. Pernah kakak demam setelah terkena hujan sewaktu pulang dari ceramah. Namun aklhamdulillah emak menjaga kakak dengan begitu sempurna sekali.

Setelah 2 tahun berlalu, emak disahkan mengandung sekali lagi. Berdebar-debar ayah ketika itu menanti anak apa yang bakal dilahirkan. Perut emak amat besar sekali. Kata orang tua-tua, anaknya tentu seorang lelaki. Setelah genap 9 bulan emak dimasukkan ke dalam hospital. Sekali lagi ayah di beritahu yang emak harus di bedah sebab doktor tidak mahu menanggung risiko bila kes pertama kelahiran juga melalui pembedahan. Ayah menanti dengan penuh debaran di luar bilik pembedahan. Nama ayah di panggil nurse. Ayah di beritahu nurse yang emak telah melahirkan seorang bayi lelaki iaitu adik. Bersyukur ayah kepada Allah sebab telah memberi sepasang anak kepada ayah. Emak amat sakit ketika itu sebab tempat pembedahan adik ialah di tempat yang sama ketika melahirkan kakak.

Atas kasih sayang ayah dan emak, kakak dan adik terus membesar didepan mata ayah dan emak. Kehidupan ayah dan emak amat bahagia sekali ketika itu. Gaji ayah semakin naik dan alhamdulillah dari kereta jenama Fiat 850 pemberi Tokwan, ayah telah membeli sebuah kereta proton saga. Emak begitu gembira sekali. Setiap hujung minggu kita pasti berjalan di tepi pantai. kakak ketika itu begitu gembira berlari sambil mengorek pasir manakala adik hanya melihat kerana masih belum boleh berjalan. Beberapa tahun kemudian kakak mula memasuki sekolah tadika. Seronok ayah bila emak sendiri menjadi guru di tadika tersebut. Begitu petah kakak bercakapa walaupun sekali sekala menangis bila rakan-rakan yang lain menangis.

Ketika kakak memasuki sekolah rendah, adik sudah memasuki sekolah tadika. Begitu cepatnya masa berlalu. Suatu hari ayah mendapat khabar berita gembira. kita telah ditawarkan sebuah rumah murah. Dengan harga RM25 000 ayah membeli rumah tersebut. Kata ayah kepada emak, andaikata ayah tiada rumah tersebut adalah milik emak dan anak-anak. Ayah meminta agar emak menjaga anak-anak ayah dengan penuh kasih. Kakak telah meningkat remaja dan memasuki sekolah menengah pula. Ayah bertungkus lumus mencari rezeki manakala emak di rumah membantu ayah dengan menjahit pakaian. Memang emak di anugerahkan Allah dengan bakat menjahit. Ramai yang mengupah sebab begitu kemas jahitan emak dan upahnya juga begitu murah.

Masihkah kakak, adik ingat keluarga kita begitu gembira sekali. Setiap hari kita bergurau dan bergelak ketawa. Ayah suka menggeletek emak dan emak akan menjerit meminta tolong. Memang indah sekali. Ayah begitu bahagia hidup bersama emak. Alhamdulillah kakak telah di tawarkan melanjutkan ke program Diploma Teknologi Makmal perubatan di sebuah kolej swasta. Pada emak dan ayah duit bukanlah penghalangnya. Janji kakak berjaya mencapai cita-cita, sudah cukup bagi ayah dan emak menumpang gembira. Masih ingatkah kakak bila ayah dan emak ke Sungai Petani untuk makan malam bersama kakak. Adik pula ketika itu dimasukkan ke sekolah Teknik. Tinggallah ayah dan emak berdua. Andaikata ayah bekerja emak keseorangan dirumah. Kadang-kadang emak menalipon ayah mengatakan rindu bila keseorangan di rumah. Bila ayah pulang dari kerja, emak sudah menanti ayah dengan penuh senyuman. Suami mana yang tidak merasa syukur ketika itu. Penat lelah dilupakan.

Tahun 2008 kakak, adik. Emak menampakkan perubahan. Emak batuk-batuk serta muntah darah. Ayah membawa emak ke hospital. Pernah emak bercakap kepada kakak sewaktu berada di hospital. Kata emak kakak jangan risau sebab emak hanya demam biasa akibat keletihan. Emak tidak mahu mengganggu kakak ketika itu yang sedang menduduki peperiksaan. Result dari doktor mengatakan yang emak hanya demam biasa saja. Emak di benarkan keluar. Selang beberapa bulan emak demam kembali dan diikuti dengan muntah darah yang banyak. Ayah amat risau ketika itu lalu sekali lagi ayah membawa emak ke hospital. Kesihatan emak semakin merosot. Akhirnya ayah mengeluarkan emak dari hospital untuk berubat secara kampung sebab penyakit emak tidak dapat dikesan dengan teknologi canggih. Ayah membawa emak ke Kelantan untuk berubat secara tradisional. kata ustaz yang merawat emak penyakit emak adalah hasil perbuatan dengki manusia. Berkali-kali emak mengatakan yang emak rindu sangat dengan kakak yang ketika itu sedang bergelut dengan peperiksaan akhir. Sudah puas kakak, adik ayah bermain airmata mengenangkan akan kesihatan emak. Pada ayah biar ayah saja yang menaggung penderitaan ini.

Kesihatan emak semakin merosot sewaktu berada di kelantan. Ayah mengambil keputusan untuk pulang ke Pulalu Pinang. Biarlah ayah berikhtiar secara lain. Masih ingatkah kakak ketika kakak selesai dan pulang untuk menziarahi emak dan ketika itu emak sudah pun koma. Ayah ketika itu sudah kekeringan airmata. Namun didalam hati ayah, ayah meratap hiba di atas kejadian yang menimpa keluarga kita. Akhirnya perkara yang paling ayah takuti berlaku. Emak meninggalkan kita semua. Cukup berat ayah menerima kenyataan ini kakak, adik. Ayah begitu tersiksa sekali. Ayah dapat rasakan yang emak telah membawa kebahgiaan kita sekali bersama emak. Mahu saja ayah melakukan perkara yang sama kepada mereka yang menganiayai emak tapi ayah amat takut akan azab Allah.

Kakak,adik. Setelah enam bulan pemergian emak, dengan izin Allah ayah telah bertemu jodoh. pada hari itu ayah menangis seorang diri di dalam bilik. ayah tahu yang ayah akan berjauhan dari kedua-dua anak ayah. Kita belum pernah berjauhan dan ayah amat terasa sekali. Ayah terpaksa berpindah kerumah emak baru meninggalkan kakak dan adik. Ayah sering termenung dan menangis keseorangan ketika itu bila mengenangkan pengorbanan kakak dan adik. Ayah tidak mampu menzahirkan kesedihan ayah kepada orang lain. Ayah nampak gembira dan bergelak ketawa didepan keluarga namun didalam hati ayah hanya tuhan saja yang tahu akan apa yang ayah hadapi.

Ayah tahu kakak dan adik kesunyian setelah pemergian emak. Ayah pula tiada di sisi. Hilang segala gurau senda dan gelak ketawa di dalam rumah kita. Masing-masing kini membawa diri bersama kenangan yang tidak mampu kita lenyapkan. kakak dan adik adalah anugerah Allah hasil perkongsian hidup ayah dengan emak. Ayah tak boleh melihat andaikata kakak dan adik bersedih. Jiwa ayah akan tersentuh bila memikirkan kesunyian yang kakak dan adik hadapi kini. Ayah sering berdoa kepada Allah agar Allah memberikan ketenangan kepada kita untuk meneruskan kehidupan sementara kita. Ayah hanya mampu berdoa kepada Allah. Ayah tidak mampu berkongsi kenangan ini kepada orang lain. Ayah hanya mampu menyimpannya di dalam hati demi menjaga hati. Ayah berdoa kepada Allah agar Allah memberi ketenangan kepada jiwa ayah dan juga kepada kedua-dua anak ayah. Mungkin suatu hari ayah juga akan menuruti jejak emak. Harapan ayah kirimkanlah doa kepada ayah dan emak kerana itu saja yang kami pinta dari anak-anak.

Sekian dari ayahanda. Ayah amat sayang anak-anak ayah. Amin Ya Rabbal Alamin.




12 comments:

saing said...

syahdu...agar diberi kekuatan dan ketabahan berpjgan pd WN dan anak2 dlm mnempuh khidupn yg berliku2 ni, amin

insan_marhaen said...

No word to say. We are experience with variety of memories.

Life is subjective!

Ariff Budiman said...

saing...Terima kasih banyak2

Ariff Budiman said...

insan marhein....Correct. Live have to be in continue. Live this like evening sky

radziah AR said...

sedih....sangat sedih...

Ariff Budiman said...

radziah AR..Terima kasih sudi ziarah

Anonymous said...

Rasulullah S.A.W Bersabda:

Ketika Allah rindu pada hambanya, ia akan mengirimkan sebuah hadiah istimewa melalui malaikat Jibril yang isinya adalah ujian.

Dalam hadith kudsi Allah berfirman,
...
"Pergilah pada hambaku lalu timpakanlah pelbagai ujian padanya kerana Aku ingin mendengar rintihannya"

(HR Thabrani dari Abu Umamah)See More

saing said...

jolo2... hidup umpama lagu 'evening sky' kihkih..meme maharaja lawak

Ariff Budiman said...

Anonymous..terima kasih kerana sudi komen. Sejuk hati WN membacanya. alhamdulillah.

Ariff Budiman said...

saing...itulah yang dikatakan langit tidak selalu cerah

MaMa MoDeN said...

salam saudara budiman
tak terkata apa..hanya mutiara jernih yg mnitis dipipi....
Alfatihah buat Allahyarhamah kak aisyah, semoga bbhgia saudara dismping kak rosnah...patah tumbuh hilang bganti wlu tak sama namun hidup perlu ditruskan.. knangan lama smpan disudut hati yg paling dalam.. hargai apa yg skarang ada disisimu...

Ariff Budiman said...

Mama Moden.. Terima kasih. Betul saya perlu menghargai apa yang saya ada sekarang

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...