Teman-teman

Thursday, September 10, 2009

Ibu, Ayah, Isteri & Anak

Ibu
Kedut-kedut diwajahMu menampakkan bahawa engkau telah pun melangkaui usia. Namun kasih sayang yang kau curahkan kepada kami yang bergelar anak tidak akan kami lupakan. Setiap kali selepas solat, doa untukmu tidak pernah lekang dari bibir kami. Ibu percayalah kegembiraan yang kami capai hari ini adalah berkat doa dariMu Ibu juga. Ya Allah kurniakan kesihatan yang baik kepada ibu kami agar dapat mengerjakan suruhnMu dengan sempurna.

Ayah
Walaupun engkau sudah tiada, pengorbananMu membesarkan serta membimbing kami tidak juga kami lupa. Walaupun ayah pernah lumpuh namun semangat ayah tetap kuat. Semangat itulah yang memberi kekuatan kepada ibu untuk terus membesarkan kami. Ayah walaupun engkau sudah tiada, doa dari anak-anakmu tidak pernah dilupai. PusaraMu tidak pernah ditinggalkan. Engkaulah ayah yang terbaik kepada kami semua.

Isteri
Kini 9 bulan engkau telah meninggalkan kami, namun pengorbananmu tidak sia-sia. Amat terasa hari raya kali ini tanpaMu. SibukMu di bulan Ramadhan. SibukMu menjelang Syawal masih terbayang. Tidak pernah kami lupa. Selama 23 tahun engkau bersamaku, tidak pernah sekalipun engkau mengecilkan hatiku. Aku begitu resah jika tidak melihat wajahmu walau sehari. Kini engkau pergi buat selama-lamanya. Hanya doa yang mampu kami titipkan agar engkau bahagia diakhirat Siti Aishah engkaulah isteri terbaik dunia dan akhirat. Bertemu kita disana.

Anak
Walaupun ibu sudah tiada, tidak bermakna kita tewas dalam kehidupan. Kita mulakan hidup baru walaupun terpaksa merangkak.Sakit, derita biarlah Allah yang menentukannya. Walaupun ayah hampir tertewas namun Allah masih sayang akan ayah. Kepada anak-anaku, janganlah lupa berdoa untuk kesejahteraan ibu. Juga doa untuk ayah agar Allah memberi kesihatan yang baik untuk terus memimpin anak-anak ayah sehingga berjaya didunia dan diakhirat. Aidil Fitri kali ini marilah kita bertakbir dan bertahmid memuji yang esa walaupun ibu tiada disisi. Ayah tahu bahawa kita merindui ibu namun percayalah yang suatu hari kita akan berjumpa dengan ibu. Kita akan memeluk ibu.

Isteriku Rosnah
Terima kasih aku ucapkan kerana sudi menerimaku. Maaf andaikata pertuturanku kadang-kadang tersebut nama Aishah. Aku mengerti hati seorang wanita. Aku tak terdaya melawan emosiku. Kini aku sedang pulih sedikit demi sedikit hasil dari dari kesabaranMu walaupun aku tahu hatiMu terluka atas sikapKu. Engkaulah isteri yang baik dunia akhirat. Syurga juga tempatMu. Maafkan suamiMu yang baru tersedar.

2 comments:

maiyah said...

salam.. moga sentiasa dlm kesejahteraan :)

zai said...

Semoga En. Diman terus diberi kekuatan utk menempuh hari yang mendatang bersama kak rosnah yang pastinya tetap berusaha menjadi isteri yang terbaik dan mohon dicintai dan diberi perhatian sepenuhnya oleh sang suami..

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...