Teman-teman

Thursday, September 03, 2009

Ramadhan & Aidil Fitri

Aku masih terkenangkan zaman remajaku semasa di kampong. Aku masih ingat pesan ayah, " Budiman..kalau nak main apa pun pastikan solat Maghrib & Isyak dulu. Tarawih jangan miss ". Kadang-kadang aku cemburu akan kawan-kawan lain. Selepas berbuka dah riuh main mercun dan acilut. Mak bapak dia orang pun tak pernah marah. Mak dan ayah aku cukup pantang kalau aku tak ke masjid. Jadi aku terpaksa tunaikan kemahuan mereka walaupun ketika dalam perjalanan ke masjid terdengar dentuman meriam tanah. Bedeboom....... bunyinya membelah kesunyian kampong Manggis.

Aku mengayuh basikal bersama kawan-kawan yang lain. " Diman esok ada perlawanan meriam siapa paling kuat antara kampong ". Kampong aku yang berdekatan ialah Kampong Jalan tengah dan Pagar Buluh. Kampong pagar Buloh ni unik sikit meriam dia orang. Dia orang main betul-betul atas kubu Jepun. Maka sudah pastinya dentumannya akan menggegarkan pekan Sungai Ara. ia terletak diatas bukit. Aku pernah juga pergi melihat kawan-kawan sebaya aku bermain disana. Lorong khas telah pun dibuat andaikata polis menyerbu.

Aku tergaru-garu kepala sebab besok selepas berbuka perlawanan akan bermula. Aku sudah pasti kena ke masjid. Ayah akan tercangak-cangak mencari aku lalu aku penjangkan leherku yang pendek agar ayah nampak. Setelah ayah nampak aku barulah dia iqamat. Hari yang ditunggu dah tiba. Aku gelisah apa yang aku nak cakap dekat ayah. Aaa... dapat idea.
" Ayah..Lepas buka puasa Diman tak dapat pergi masjid sebab nak ulangkaji. Esok ada ujian".
" Baguih Diman. Belajar rajin-rajin. Ikut macam abang Danial hang ". Gembiranya hatiku bila ayah tak marah. Selepas berbuka aku pun bukalah buku nak tunjuk yang aku ni belajar. Kakak-kakak aku pun bukan boleh harap. Nanti direpot pada ayah tentu aku kena.

Ketika aku keluar, kakak aku sisinga dah bertempik. " Hang nak pergi mana ". " Keluar sat ambil angin. Lepas ni study balik ". Diam singa. Apalagi aku terus ketempat meriam kawan aku dihujung sawah padi. Kelihatan api dicucuh ketanah. Bedeboom..Bunyinya begitu kuat. Kemudian merian dari kampong Jalan Tengah pula berbunyi. Akhirnya meriam Pagar Buloh membelah kesunyian pekan Sungai Ara. Bunyinya macam bom yang digugurkan. kami semua terpukau. Sah memang pasukan Pagar Buloh yang menang.

Tiba-tiba bahuku dipegang dari belakang. Mak datuk bila masa polis datang ni. Aku berpeluh bila polis berkata yang kami akan dibawa ke balai polis. Apa yang aku nak jawab dekat ayah aku nanti. Aku melihat jam ditangan sudah pukul 1030 malam. Sudah tentu ayah akan sampai dirumah nanti. Pasti aku akan kena penampar sulong. Akhirnya setelah kami merayu, merafak sembah yang kami tak akan main lagi. Kami terus musnahkan meriam tanah. Barulah polis melepaskan kami dengan nasihat-nasihat yang berguna. Kata polis," Kamu buangkan masa kamu. Kamu bahayakan diri kamu untuk kepuasan. Yang akan merana ialah keluarga kamu nanti ". Ketika itu aku amat insaf sebab aku telah membohongi emak dan ayah.

Esoknya terdengar cerita tiga tempat permainan meriam telah diserbu polis. Yang tak dapat ditangkap ialah pasukan Pagar Buloh sebab dia orang dah plan siap-siap. Selepas itu aku berjanji pada diri sendiri aku tak akan melibatkan diriku dengan meriam lagi. Apabila masuk Syawal hatiku begitu gembira sebab dapat berhari-raya bersama keluarga. Kariah aku telah memilih padang bola untuk dijadikan tempat sembahyang sunat Aidil Fitri. Ternampak begitu ramai sekali makmum yang datang. Seperti di padang Arafah. Ayahku pun bertakbir dengan penuh syahdu sehingga aku mengalir airmata keinsafan yang kemungkinan aku pasti berhari raya didalam lokap polis akibat bermain meriam.

Kini aku bersyukur sebab atas ketegasan ayah memaksa aku berjemaah dimasjid, aku tidak kekok berada dihadapan saf. Kawan-kawan aku masih lagi terkial-kial malu bila kesurau. Kini aku menjadi bilal Tarawih dan akan bertakbir, bertahmid di Aidil Fitri yang akan datang. Sudah pasti hari itu aku pasti mengalir air mata yang lebih deras dengan ingatan keatas mereka yang telah pergi mendahuluiku. Mereka yang banyak mengajar aku tentang kehidupan yang sementara. Sesungguhnya Aidil Fitri tahun ini pasti terasa. Allahu Akbar Allah....Laaa ila Haillallah Wallah Ilhamd.



6 comments:

bearcat said...

Paknjang masa remaja memang nakal hehe. Sib baik tok wan garang.

scr said...

Ketika aku keluar, kakak aku sisinga dah bertempik. " Hang nak pergi mana ". " Keluar sat ambil angin. Lepas ni study balik ". Diam singa......

KAHKAHKAH.......tak lei nk kata pa dah ni...hehe

insan marhaen said...

Patutla terel main meriam buluh. Tinggal pun tak jauh dari pagar buluh...

maiyah said...

salam.. mmg apa yg mereka buat utk kebaikan kita, kalo sy dulu malas nak ngaji tapi terpaksa sbb arwah bapak paksa gi, skrg baru tahu apa tujuannya

ARIFF BUDIMAN said...

bearcat..G paknjang remaja nakal yang bertakwa. He he

scr..Ibu hang dasyat dulu. Memang singa betina tapi baik hati kalau pandai bodek. Ilmu tu paknjang ada

insan marhein..seronok ooo bunyi meriam buluh

maiyah..betul maiyah. kita perlu meneruskan tarbiah mereka

scr said...

kahkahkah....da agak da...mesti ibu nyer keja...x pa....kami adik bradik da lama ada ilmu bodek ni....tp kalo nk peturun ilmu bolei gak....lg power....hehehe

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...