Teman-teman

Wednesday, September 09, 2009

Menolong IsteriKu

Pagi Ahad lepas, aku mengajak isteriku menziarahi seorang pakcik yang tenat. Pakcik ni dulu kalau dia tak nampak muka aku di surau mulalah dia bertanya jemaah yang lain kemana Budiman menghilang. Rasa sayu pula bila orang dah ambil berat pada kita. Hari tu pula isteriku perlu habiskan tempahan biskut tat jem nanas. Katanya, " Abang kena tolong Nah supaya cepat habis dan kita boleh pergi ziarah ". Apalagi aku gunakan kepakaranku yang lama tidak digunakan. Tekanan demi tekanan tat dapat kukeluarkan dari acuannya. Akhirnya sehari suntuk ibu jari tanganku tak boleh dibengkok akibat tekanan yang melampau. Gelihati isteriku melihat ibu jari tanganku keras. Katanya bukan senang nak dapat duit. Aku cuma berkata' " Ya le tu ". Kalian lihat gambar kuih ni. Cantik dak. Inilah hasil seni kerjaku.


Selepas selesai membuat tempahan kuih raya, kami mulalah membuat program ziarah. Bila isteri pakcik melihat kami terus dia menangis. Entah kenapa. Bila masuk kedalam rumah, pakcik sudah tidak mengenaliku lagi. Pada isteriku dia berkata bila isteriku naik pangkat. Isteriku hanya tersenyum. Dalam hati aku berkata mungkin suatu hari nanti aku juga berkeadaan demikian. Sebelum dia tidak mengenali orang lain pernah dia bertanya bagaimana caranya sembahyang orang yang tidak berupaya untuk bangun. Aku doakan semoga pakcik mendapat ganjaran yang terbaik disisi Allah.


Kami meminta diri untuk melihat kaum wanita membuat bubur kanji. Tempat lain disebut bubur lambuk. Rasanya sama saja. Cuma sebutan yang berbeza. Setibanya kami disana seronok bukan main kaum wanita dengan kehadiran kami. Maklumlah baru diperkenalkan isteriku. Apalagi aku diusik oleh wanita-wanita surau. Isteriku hanya mampu tersenyum melihat aku diusik. Mereka inilah yang bertungkus lumus bila surau mengadakan programnya. Bagiku tanpa wanita ini surau kami sudah pasti tidak dapat berjalan dengan lancar. Setiap tahun bila menyambut Ramadhan inilah tugasku membantu wanita walaupun kadang-kadang hanya aku seorang saja lelaki yang berada didapur. Namun itu tidak menjadi hal.


Akhirnya kanji siap dan dapatlah aku merasa hidangan kanji yang lazat. Ia menjadi rebutan penduduk sebab orang wanita kalau memasak memang sedap. Mereka amat cerewet dengan ramuan yang akan dimasukkan. Akhirnya ia menjadi juadah istimewa untuk berbuka puasa. Kesian aku melihat isteriku sehari suntuk mengikutku. " Kita tak payah masak la. Kita beli di bazar Ramadhan. Kesian dekat Nah ". Bisik aku pada isteri. " Sayang juga abang no ". Gurau isteriku. " Siapa tak sayang bini oiiii ". Kata-kata ini membuat kami berdua ketawa.

Tiba dibazar Ramadhan mulalah aku tak tahu nak beli apa. Selalunya kalau macam ni aku pasti beli pasembur. Akhirnya aku mencari nasi kerabu. Orang Kelantan jual sedap sekali. Tiba-tiba bahu aku ditepuk. " Bang bantuan kepada Gaza ". Kata seorang yang aku kenali. Ya itulah pelawak Osman Kering yang pernah membintangi beberapa buah filem. Mungkin mereka melakukan amal jariah sempena Ramadhan. Baguslah. Masih ramai yang tidak percaya. Ada yang bertanya berlakunkah ini. Ada yang berbisik sesama sendiri mungkin tawaran berlakun tak ada jadi dengan cara beginilah mencari wang.

Itulah mentaliti rakyat Malaysia. Suka berburuk sangka bila orang lain nak buat amal kebaikan. Nak kata hulur walau RM1 atas kesedaran kepada rakyat Palestin yang seagama dengan kita jauh sekali. Namun aku melihat mereka terus juga berjalan sambil menerangkan akan penderitaan rakyat Palestin. Aku menghulurkan kertas merah kepada Osman Kering. Tersenyum dia sambil berkata, " Terima kasih bang semoga Allah terima amal-amal ini ". Ya aku pun mengharapkan agar Allah terima amal yang kecil. Dalam hati aku berkata semoga Allah berkati usaha mereka yang besar ini. Pada mereka yang tidak peka langsung akan nasib umat islam lain. Tunggulah jika kita pula tidak bernasib baik, kita pula akan mengharapkan bantuan dari umat islam lain. Tepuk dada tanyalah iman kita

4 comments:

kakcikseroja said...

hmmmmmm.. dah tak ada nama Siti Aisyah Lagi nampaknya :) (sekadar mengusik)

maiyah said...

salam.. bubur lambuk nampak pekat.. mesti sdp :D

scr said...

fuiyyyyyyyyyyyyooooooooooooooooo.....nampak sedap....betol2 sedapkah bubur itu...hahaha......

a kl citizen said...

assalammualaikum

hari yang produktif sekali ya...

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...