Teman-teman

Wednesday, September 30, 2009

Ibu Insan Agung

Cerita ini berkisar 2 tahun yang lepas iaitu pada tahun 2007. Surau kami akan mengadakan pertandingan Tunas Rabbani. Selain nasyid, ada yang berminat dengan sajak. Sengaja aku ciptakan 2 sajak yang akan aku berikan kepada remaja yang berminat untuk mendeklamasikannya. 2 sajak telah laris diminta oleh 2 orang adik remaja. Tiba-tiba aku menerima panggilan talipon dari seorang wanita mengatakan bahawa anak saudaranya amat berminat dengan sajak namun tak ada sajak yang berkisarkan tentang ibu dan ayah.. Beliau meminta aku mencipta sebuah sajak untuk anak saudaranya. Aku terima permintaan itu.

Setelah aku mengenal pasti latar belakang remaja ini pada malamnya sambil menemani isteriku Siti Aishah menjahit baju, jariku mengetuk papan kekunci sambil diiringi oleh muzik kitaro. Itulah saja cara aku menulis sajak atau mencipta lagu. Bait demi bait aku selesaikan dan akhirnya terjadilah sebuah sajak. Aku meminta isteriku berhenti menjahit dan meminta ia mendengar aku membaca sajak. Tidak disangka isteriku mengalir airmata ketika mendengar aku membaca sajak sambildiikuti muzik kitaro.

Keesokan harinya aku memanggil adik-adik remaja datang kerumahku untuk berlatih. Aku berkata sajak yang baru aku cipta ini begitu special sekali sebab ia berkisarkan tentang kematian ibu remaja tadi. Aku berpesan kepada mereka jikalau hendak medeklamasikan sajak kita harus masuk kedalamnya. maknanya kita merasakan itu benar-benar terjadi keatas diri kita. Aku terus menunjuk cara membaca sajak itu dan akhirnya adik-adik remaja pula yang menangis mendengar aku membaca. Aku sendiri pun hairan mengapa aku dapat mencipta sajak dalam masa 15 minit saja. Aku merasakan seoalah-olahnya perkara itu terjadi keatas diriku.

Tiba hari pertandingan adik remaja itu tidak dapat meneruskan bacaannya. Dia tersedu-sedu ketika bait-bait sajak dibacakan sehinggakan hadirin yang datang pun menangis. Datang ayahnya kepadaku sambil berkata, " Budiman, tak sangka sajak Budiman begitu terharu sekali. ketika saya membaca dirumah saya tak dapat habiskan sajak itu ". Aku hanya mampu terdiam memikirkan apa yang terjadi. Siti Aishah bertanya kepadaku, " Bang, macam mana abang boleh cipta sajak yang begitu touching sekali sampai Siti baca pun boleh menangis ". " Entah abang pun hairan macam mana boleh jadi macam ni ". Aku mematikan terus perbualan itu.

Kini setelah ia hilang selama 2 tahun, tiba-tiba aku terjumpa pendrive yang terletak dibawah katil. Lalu sajak ini masih lagi selamat. Aku berkata pada anakku, " Inilah sajak maut ayah sebab ayah menulis sajak yang akhirnya terkena ayah sendiri '. Hanya Allah jua yang tahu apa sebenarnya yang terjadi. Pembaca hayatilah sajak yang aku cipta pada bulan Ogos 2007

IBU ENGKAULAH INSAN AGUNG

YANG ALLAH BERIKAN KEPADA KAMI

ENGKAU TIDAK PERNAH MENGELUH

UNTUK MEMBESARKAN KAMI

SAKIT DEMAM KAMI TIDAK PERNAH

IBU JADIKAN ALASAN


AYAH ENGKAU MERUPAKAN PANGLIMA KAMI

ENGKAU TERUS BERJUANG

UNTUK MEMBESARKAN KAMI

ENGKAU JUGA TIDAK PERNAH

MENYESAL DAN MEMARAHI KAMI

KETIKA KAMI NAKAL

IBU DAN AYAH MEMBELAI KAMI

SEUMPAMA EMAS YANG BEGITU BERHARGA


AYAH, KINI IBU SUDAH TIADA

IBU TELAH MENINGGALKAN KITA

DALAM SAAT AKU AMAT MEMERLUKANNYA

AYAH, BETAPA SUNYI HIDUP INI

TANPA IBU.. TANPA KASIH SAYANGNYA

AKU PASRAH PADAMU YA ALLAH


AYAH, MASIH TERBAYANG DIMATAKU

IBU MENANGIS MENAHAN KESAKITAN

SIANG DAN MALAM AYAH BERSAMA IBU

AYAH BERENDAM AIR MATA

TANDA KASIHNYA KEPADA IBU

AYAH BERDOA KEPADA ALLAH

AGAR DIPELIHARA KESIHATAN IBU


TAPI ITU SEMUA SUDAH BERLALU AYAH

AKU HARUS MENERUSKAN KEHIDUPAN INI

TAPI DALAM LUBUK HATI KECIL INI

AKU MERASA ADA KEKOSONGAN

DALAM HATI INI.


AYAH, BERAT MATAKU MEMANDANG

BERAT LAGI BAHUMU YANG MEMIKULNYA

WALAUPUN AYAH MERINDUI IBU

AYAH TERPAKSA MENGAMBIL

TUGAS-TUGAS IBU


DALAM MIMPIKU AKU DAPAT MELIHAT IBU

IBU TERSENYUM, TAPI AYAH….

AKU TIDAK DAPAT MEMELUK IBU

AKU TIDAK DAPAT MENCIUM IBU

AKU TIDAK LAGI DAPAT MERASAI

JARI-JARI HALUS IBU


KATA-KATA AZIMAT IBU

MASIH LAGI BERMAIN DIKOTAK HATIKU

"JANGAN TINGGALKAN SOLAT NAK"


YA ALLAH KAU BERILAH KEKUATAN

KEPADA AYAH UNTUK MEMBESARKAN KAMI

DAN MENERUSKAN KEHIDUPAN INI


YA ALLAH KAU RAHMATILAH IBU

KAU TEMPATKANNYA BERSAMA-SAMA

KEKASIHMU YA ALLAH.


ENTAH BILA KITA AKAN BERTEMU IBU

KASIH SAYANG IBU DAN AYAH AKAN KAMI KENANG

KAMI AKAN BERDOA UNTUK KESEJAHTERAAN IBU

AYAH….. KAMI DOAKAN SEMOGA ALLAH

MEMBERIKAN KESIHATAN YANG BAIK

UNTUK AYAH TERUS BERAMAL DAN

MEMBESARKAN KAMI.

AKAN KAMI INGAT PENGORBANAN

YANG AYAH LAKUKAN UNTUK KAMI


YA ALLAH KAU TEMPATKAN MEREKA DALAM SYURGAMU

BERSAMA ORANG-ORANG YANG SOLEH

TEMPAT YANG ENGKAU JANJIKAN


3 comments:

kakcikseroja said...

Bagaiamanapun sifat dan sikap ibu -mmg tiada duanya untuk kita. Dari rahimnya kita dilahirkan.. mana mungkin untuk dinafikan....

hrusli61 said...

Salam. Barakallah.
Allah telah kurniakan kepada kita jiwa yang halus. Mudah-mudahan kita akan menjadi insan yang menjadi contoh yang baik untuk semua.

zai said...

Mmg sedih baca sajak tu..

Sblm kahwin dan menjadi isteri dan ibu tak pernah tahu bagaimana rasanya jadi isteri dan ibu..

Setelah berkahwin jadi isteri dan kemudiannya jadi ibu barulah tahu betapa besarnya pengorbanan seorang ibu...

Syukurlah kerana aku masih mempunyai ayah dan ibu dan masih mampu berbakti kepada kedua2nya sehingga kini..

Sayu dan syahdu baca entri2 macam nie..trm kasih en diman krn berjaya mengarang sebuah sajak yg dicipta dari jiwa..

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...