Teman-teman

Saturday, August 07, 2010

Calar Dihati boleh Dirawati, Calar kereta.......

" Budiman...nanti bila pulang dari kerja singgah rumah makcik ambil nasi. Ada orang kirim nasi dekat Budiman. Dia buat kenduri ". Mendengar ayat ini dari mak angkat aku membuatkan air liur dah meleleh. Apa tidaknya nasinya memang dah diketahui sungguh menyelerakan. Penang apa lagi, nasi kandar la yang aku maksudkan. Selalunya bila dia buat kenduri pasti aku dapat merasanya. Kereta aku terus kedestinasi rumah mak angkat aku. Sampai saja dekat rumah DJ era memutarkan lagu Salam terakhir nyanyian Allahyarham Sudirman Hj Arshad. Sambil aku memasukkan gear reverse untuk parkir sambil otak aku melayan lagu tersebut. Aku teringat gambaran bersama lagu itu yang aku upload ke you tube,( http://www.youtube.com/watch?v=xeItWMzT6-4 ). Sambil kereta mengundur aku terus alpa. Aku terdengar bunyi beep yang menandakan kereta aku menghampiri sesuatu. Aku terus leka dengan lagu itu. Tiba-tiba terdengar hentaman kuat dibelakang.

Ya Allah sah la kereta aku dah melanggar tiang pagar. Kesan calar bewarna hijau kelihatan jelas manakala lampu signalnya pecah. Kepala aku yang tidak gatal menjadi sasarannya. Nak menyesal benda dah jadi. Aku pulang terus aku cerita pada isteri. " Perempuan mana la yang lintas depan abang ni sampai langgar tiang. Jangan-jangan bukan manusia ni yang lintas ". Gurau isteriku. Terus aku bersuara, " Calar dihati boleh dirawati, calar kereta keluar RM la untuk dibaiki ". Tertawa dia mendengar pantun dari aku. Terus dia mencelah, " Ni Nah pula nak jawab. Dugaan datang menguatkan iman dihati. Abang kini sudah ada pengganti ".

Aku terdiam mendenagr balasan pantun dari isteriku. Dia tahu ke sebab musabab aku terlanggar tiang pagar. Dasyat firasat dia ni atau mungkin Allah telah memberi ilham agar aku sedar yang aku kini terlalu asyik dengan khayalanku. Kadang-kadang bila aku berhenti kereta, aku pasti khayal sesuatu sehingga ditegur oleh isteri. " Abang ni suka sangat termenung. Apa yang dimenungkan tu ". Cepat-cepat aku keluar kereta bila terdengar ayat maut itu. Aku tahu pasti dia mengesyaki yang aku masih mengingati akan arwah Siti Aishah cuma dia tidak berkata secara terang seperti yang dilakukan sebelum ini.

Kadang-kadang aku merasa bersalah kepada isteriku. Bukan selalu aku berkhayal. Ia datang secara tiba-tiba bila terlihat atau terdengar insiden sesuatu lantas seperti filem ia bergulung memutarkan kembali memori. Aku perlu melakukan sesuatu sebelum dia terjadi dengan lebih dasyat lagi. Aku takut ketika memandu khayalanku datang. Allah sentiasa membantu andaikata seseorang itu membantu dirinya sendiri.

6 comments:

pB said...

duit boleh dicari ...

Ariff Budiman said...

Benar pB. Terima kasih

a kl citizen said...

calar di hati lama baru terawat...itu pun parut masih ada

terbaru dari saya : tidak pandai berniaga

Ariff Budiman said...

Mendalam kata-kata cikgu ni

bearcat said...

pi polish balik la...buleh hilang hehe.

Insan Marhaen said...

alahai cik siti... perempuan manyak untung...

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...