Teman-teman

Thursday, August 12, 2010

Ibu Sudah Pandai ya...

Puasa hari pertama begitu mengujakan aku. Aku terpaksa naik turun tangga 7 hungga ke tujuh kali dari tingkat 4 akibat kerosakan lif ditempat aku bertugas. Pulang kerumah lutut aku amat kesakitan sekali. " Bang hari ini Nah masak lemak cili padi saja ". Mendengar masakan lemak saja hati aku entah kenapa hilang rasa ceria sebab masak lemak bukan kesukaanku. Tapi aku diamkan saja. Tak mahu rasanya didalam bulan Ramadhan terlalu inginkan itu dan ini. Aku katakan kepada isteriku yang aku akan makan saja apa saja yang dia masak walaupun dalam masa yang sama aku mengharapkan ada makanan pengganti lain. Aku keletihan dan
akhirnya aku terlelap seketika. Aku terdengar bunyi seperti lesung. Tak mungkin isteri aku yang masak sebab dia tidak pernah menggunakan lesung. Semenjak aku berkahwin yang aku tahu, aku saja yang menggunakannya untuk membuat sambal tumis. Selepas terjaga dari tidur aku terus kedapur. Isteriku membawa mangkuk yang ditutup rapi. " Abang teka apa yang Nah buat untuk abang ". Kata isteriku. Kelihatan airmukanya begitu ceria sekali. " Firasat Tok Bomoh berkata yang Nah buat sambal tumis jawa ". Sengaja aku bergurau. Rupanya memang benar dia sudah pandai buat sambal tumis jawa. Kebetulan aku membawa pulang dua bungkus kanji yang diambil dari masjid. " Hari ini abang nak makan kanji campur sambal tumis ". Memang menyelerakan bila saja azan berkumandang semangkuk kanji pasti habis. Aku bagi markah sebanyak 150 untuk sambal tumis. Aku berkata, " Waa...ibu sudah pandai masak sambla tumis ya. jadi bapa tak perlu buat lagi ".

" Waktu ibu tak kerja boleh ibu bantu. Bila ibu sudah kerja kembali, bapa kena buat kembali sambal tumis. Ibu sudah sibuk ". Kata-kata isteriku amat melucukan. Sekurang-kurangnya aku terasa bahagia semenjak kehilangan Siti Aishah. Tahun ini sudah dua kali kami berpuasa bersama. Kali pertama aku seperti mayat hidup. Tidak mahu bergurau. Aku asyik teringatkan arwah isteriku. Mulutku mengunyah tapi hati aku menangis kerinduan. Kini masa sudah berlalu. Aku mengharapkan ramadhan kali ini membawa kebahgiaan kepada kami berdua. Sudah puas aku menangis. Entah kenapa aku terpasang nasyid ibu dan ayah nyanyian Aeman airmata kami berdua tidak dapat menahan sebak lagi. Menangis kami berdua dan masing-masing dengan memori silamnya.


1 comment:

Insan Marhaen said...

Ana juga tumpang bahagia la dengar cerita ente nih...

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...