Teman-teman

Wednesday, August 04, 2010

DoaKU UntukMU

Aku dan anak-anak telah merancang pada 1 Ogos kami akan mengadakan kenduri doa selamat untuk arwah Siti Aishah dan kaum keluarga yang pergi mendahului kami. Setelah dipersetujui maka ada dikalangan kaum keluarga yang menumpang kenduri. Jadi pasti bertambah keberkatannya. Lauk pauk dimasak sendiri oleh kaum keluarga. Walaupun mereka telah kehilangan seorang tukang masak yakni isteriku, mereka tetap juga meneruskan tradisi ini sambil dibantu oleh orang kampung. Majlis bermula pada jam 12 tengahari dengan majlis tahlil dari jemaah masjid berdekatan. Seramai 30 orang jemaah hadir. Entah kenapa jemaah masjid amat suka bila kaum keluarga kami mengadakan kenduri arwah. Kata mereka masakan yang dihidangkan menyelerakan terutamanya mee rebus. Ramai juga orang kampung yang datang. Itulah keistimewaan tinggal dikampong. Budaya tolong menolong masih kuat dirasai.

Jemaah masjid berkumpul sebelum upacara tahlil bermula

Mengalir airmataku perlahan-lahan bila imam membacakan doa untuk arwah. Sambil didalam hatiku turut sama berkata, " Siti inilah yang mampu abang lakukan untuk Siti. Semoga Allah menerima doa ini untuk Siti ". Abang iparku hanya mampu menepuk belakangku tanda ingatan agr bersabar dengan ujian ini. Fikiran aku melayang-layang mengingatkan memori ketika kami mengadakan kenduri arwah untuk kaum kelaurga. Arwah isteriku begitu cergas dengan melakukan tugas-tugas ini. Sekejap dia akan mencari aku mengarahkan aku membeli itu dan ini. Kini tiada siapa yang mengarah aku lagi. Kini aku pula mengadakan kenduri kesyukuran untuknya. Tidak ada siapa yang mampu menduganya

Jemaah mengaminkan doa untuk arwah Aishah dan kaum keluarga

Jemaah masjid begitu teruja melihat bermacam-macam juadah yang dihidangkan. Padaku kalau hendak menjamu orang makan biarlah mereka berpuas hati. Lagi pun dah ramai yang menumpang kenduri apa salahnya. Soal membazir tidak timbul sebab orang kampong yang menolong pasti dapat membawa pulang juadah. Aku terpaksa pulang selepas zohor untuk berehat sebab malamnya akan diadakan pula ceramah Ust Akil Hayy walaupun kelihatan masih ramai lagi tetamu yang hadir.

Menjamu selera selesai tahlil
Aku agak hairan juga kali ini mensyuarat program ceramah yang kami adakan kali ini tanpa kehadiran pihak wanita. Selalunya arwah Siti Aishah akan bersama aku. Dia pasti menalipon wanita lain untuk meminta kehadiran mereka. Kini pihak wanita kini sepi. Ada yang masih ketakutan untuk melibatkan diri mereka setelah apa yang terjadi terhadap isteriku. Kadang-kadang aku merasa sedih andaikata isteriku menjadi penyebab untuk mereka menyepi dari penglibatan semua ini.

Mee rebus kuah sotong turut diadakan

Kini setiap kali program pasti aku terkenangkannya. Kalau ada kenduri kendara dia berada disisku menolong. Kalau ada program ceramah dia juga berada disisiku membantu. Mana mungkin aku dapat melupakan jasanya yang begitu besar. Ada juga rakan-rakan aku berkata usah dikenang kisah lampau. Kini aku sudah pun berkahwin. Kerana terkenangkan kisah lampaulah aku masih lagi mampu bertahan walaupun batin aku tidak ada siapa yang mengerti. Dalam ketawa aku menangis. Siti ketahuilah abang begitu berbangga menda[at seorang isteri sepertimu sepertimana juga engkau berbangga aku menjadi suamimu. Siti bertemu kita kerana Allah dan berpisah juga kita kerana Allah. Semoga Allah terima amal-amal kita sewaktu kita bersama.


Sambal tumis ikan talang masin

Siti. Sudah setahun lebih engkau meninggalkan kami semua.

Setahun lebih juga abang amat merinduimu

Sudah kering airmata ini terkenangkanmu

Hanya doa saja yang dapat abang kirimkan buatmu

Siti walaupun abang sudah ada pengganti

Tidak semestinya memori silam dapat dipadamkan begitu mudah

Kadang-kadang abang merasakan bahawa tidak adil

Kita terlalu awal dipisahkan.

Namun abang tidak dapat melawan takdir itu Siti

Abang redho pemergianmu walaupun dalam masa yang sama

Batin abang begitu tersentuh bila berada ditempat-tempat

Yang pernah kita bersama

Siti anak-anak kita Alhamdulillah telah berjaya dalam kehidupan mereka

Ini semua berkat doa dari ibu mereka jua.

Siti tidak putus-putus solat dan berdoa untuk mereka

Abang melihat begitu syahdunya ketika Siti berdoa

Abang selalu berpesan kepada mereka

Jangan tinggalkan solat dan doa untuk emak

Siti begitu cepat masa berlalu

Ramadhan kini hampir menjelma

Begitulah saban tahun kami bersahur dan berbuka tanpa air tanganmu

Akhirnya saat kepiluan itu terzahir bila menjelmanya Aidil Fitri

Ya Allah kau terimalah doa kami semua untuk Siti Aishah

Ketemukan kami dengannya kelak diakhirat

Tidak sanggup lagi kami berpisah dengannya

Amin Ya Rabbal Alamin


Ulam kangkung tidak ketinggalan


Sambal tumis petai pun ada

4 comments:

Insan Marhaen said...

hiii... sejak hidup dengan Ros ni, makan jer yer...

Ariff Budiman said...

Gegitulah kira-kiranya IM. Rezeki jangan ditolak. Layan ajer

mutiara bd said...

Banyak sungguh lauk kenduri..

Ariff Budiman said...

Mutiara bd..macam tulah kalau adik beradik muafakat. Masing-masing nak taja. yang baki penduduk bawa pulang

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...