Teman-teman

Monday, August 09, 2010

Mengapa Dibaikan

Aku mendengar Pengerusi kariah membuat pengumuman sebelum solat Jumaat pada hari Sabtu akan diadakan gotong royong membersih masjid dan perkuburan. Alhamdulillah selepas pulang dari kerja aku bergegas ke kariah aku untuk bergotong royong. Dikawasan perkuburan itu bersemadinya anakku, ayahku, isteriku dan sanak saudaraku jadi tidak ada sebab aku untuk meminggirkan program ini. Jam 9 pagi aku sudah berada di perkarangan masjid. Kelihatan 4 - 5 orang juga sedang menanti. Jam 9.30 pagi masih juga tidak kelihatan kehadiran anak kariah. Aku mengambil keputusan untuk membersihkan dahulu kubur isteri, ayah dan anakku. Selesai kesemuanya barulah aku bermula dari hadapan membuang rumput dan menaikkan batas kubur keseorangan. Bila melihat aku sudah buat kerja barulah masuk yang lain. Yang masuk pula kelihatan dah uzur. Mereka membersihkan kubur saudara mereka dan keluar. Datang pengarah program berjumpa aku, " Budiman boleh tolong kira semua peralatan yang dipinjamkan oleh Majlis Bandaran. Bila selesai kena ada sebanyak itu juga. Saya tak boleh tunggu. ada kerja lain ". Aku terdiam sebab memikirkan yang isteriku mengajak ke bandar terpaksa aku menundanya demi gotong royong kariah. Ini pengarah program. Akhirnya aku terus masuk kedalam kawasan kubur menyambung kembali tugasku.

Bayangkan jenazah yang telah dikebumikan sebanyak 600 orang. Yang hadir untuk membersih perkuburan hanyalah 10 orang sahaja. Setelah ditolak yang boleh buat kerja tinggal 7 orang sahaja. Memang menyedihkan. Aku masih lagi ingat ketika hampir ramadhan semasa aku remaja kami terpaksa kekubur melalui bukit dan hutan untuk bergotong royong. Pada masa itu belum ada lagi kubur sekarang. Ayah begitu tekankan bab gotong royong. Kini banyak rumah berada berdekatan dengan kubur namun mereka boleh diamkan diri bersembang sedangkan kami sedang membersih kubur. Mungkin dalam hati mereka berkata itu bukan urusan kami. kalau kami mati pun akan ada orang yang tolong bersihkan.

Perkara ini tidak hanya berlaku dikariah aku saja. Baru-baru ini aku solat Jumaat dikariah isteriku, seorang AJK masjid bangun memgumumkan akan diadakan gotong royong. Beliau amat kesal pada tahun lepas begitu sedikit yang hadir. Katanya jangan sampai ada orang lain yang membersihkan kubur sanak saudara kita sedangkan kaum keluarganya buat tak tahu saja. Hairan sungguh dengan umat islam hari ini tidak ada semangat langsung untuk melakukan aktiviti ini yang suatu ketika dahulu dipandang positif oleh masyarakat. Kemana perginya mereka yang bercakap begitu hebat. Bersuara begitu lantang demi memperjuangkan agama. Bab ini pun tak boleh selesai maka tidur adalah lebih baik maklum saja cuti minggu.

Jadi kepada pembaca-pembaca yang budiman andaikata ada program gotong royong ditempat anda jangan diabaikan. Semaikan semangat ini kepada anak-anak anda sebab semangat ini sudah semakin pudar dari umat islam hari ini. Semoga Allah memberkati kita dengan pekerjaan yang mulia ini.


2 comments:

Insan Marhaen said...

betul tu. gotong royong membawa keberkatan

Anonymous said...

mungkin tk kena tpt pd ari nya kott, cuba cari ari2 cuti umum (thaipusam) bg cuti untk bukan orng2 melayu, atau sminggu (cuti mingguan) seblum ramadan, AB pelawa sedara mara, kenalan2 atau jiran2 yg trdekat/rapat (tk perlu pengumuman bg orng kmpg) dn berihkan hnya pusara bg pihak AB dan kenalan dan jiran shja untk arwahan(si mati) mereka, mungkin dgn cara gini akan mmbuka ati orng2kmpg, insyaallah...

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...