Teman-teman

Thursday, August 26, 2010

Nak Ayam Piru Tapi Dapat Itik

Sudah 3 hari aku bertugas dari jam 8 pagi - 12 tengahmalam. Ini bermakna aku berbuka keseorangan ditempat kerja. Aku pulang dan sampai dirumah sudah menghampiri jam 1 pagi. Dengan badan yang keletihan kadang-kadang aku tertidur dengan uniform kerja. Sungguh setianya aku. Waktu sahurlah aku dan isteri dapat berborak itupun mata aku yang sepet bertambah sepet lagi waktu itu. Selepas subuh aku bersiap-siap pula nak masuk kerja. Kesian dekat isteri. Malam baru dapat berjumpa. Hanya taliponlah yang menggunakan 3G aku berkomunikasi dengan isteriku. Tak tahu bagaimana bill nanti. Cakap tak nampak muka tak sah. Tak apa duit boleh dicari kan...

Inilah salah satu tempat lokasi kerjaku. Tak menentu tempatnya. Ini dalam container

Selalunya nasi gorenglah yang aku makan. Ia mudah. Tak payah nak fikir untuk mencari lauk. Cuma order nasi goreng ikan masin, nasi goreng pataya dan dengan cepat saja dah siap. Hari ini aku nak mencipta kelainan sikit. Teringin pula nak makan nasi kandar. Maka teringatlah aku nasi kandar terkenal di Penang ini. Nasi kandar hameedyah. Memang karinya begitu enak. Cuma ongkosnya lebih sedikit. Jam 6 petang aku terus kedestinasi yang diidamkan. Ketika sampai sudah kelihatan ramai yang mula beratur. Terpandang menu hari ini, nasi beriani ayam piru. Aku dah mengecap air liur. Tiba gilirannya aku minta nasi biasa saja dan lalu aku tunjukkan kari ayam piru dan telur masin. Setelah nasi dibungkus aku membayar dengan harga RM8. Mahal juga tu. Tak apalah sekali sekala katakan.

Kusangka ayam piru. Rupanya itik yang ku beli

Ketika berlalu kelihatan seorang bertanya kari yang aku baru beli. Kata mamak kedai itu kari itik. Alamak aku dengar itik dah geli geleman. Belum pernah dalam hidup aku, aku makan itik. Telur itik ada la. Nak buat macam mana aku dah terbeli. Bila sampai waktu berbuka aku masih berbelah bagi antara nak makan atau tidak. Akhirnya aku bedal juga. Rasanya sedap la juga. Tak la rasa macm itik. Rasanya pada aku macam ayam juga. Akhirnya clear juga nasi. Selalunya pasti ada baki yang akan aku beri pada kucing yang sering menunggu. Dari liar sudah menjadi jinak apabila aku kerap memberinya makan nasi. Kalau aku beli nasi sudah tentu aku minta ditambah untuk aku berikan kepada 2 ekor kucing yang kelaparan. Setelah kenyang kucing itu akan pergi mencari anaknya untuk disuskan.

Tiba-tiba aku terlihat 2 ekor kucing sedang tercegat menanti nasi dari aku. Menyesal aku sebab nasi semuanya sudah aku bedal. Akibat terlalu berseleranya aku, terlupa pula akan insan yang lain. Akhirnya aku berikan kuih yang aku beli sebanyak 5 ketul kepada 2 ekor kucing. Nasib baik kuih itu dimakan juga. Dah kenyang kucing itu pergi mencari anaknya untuk disusukan. Sambil menyusu anaknya dia memandang aku sambil mengiow-ngiow. Mungkin mengucap terima kasih kepadaku. Alhamdulillah. Janji aku kenyang dan kucing itu juga kenyang. Aku akan bertarawih dalam container ini seorang diri. Selamat menyambut Ramadhan Al-Mubarak yang ke 16

1 comment:

Insan Marhaen said...

ngiow...ngiow tu maksudnya terima kasih ke?

kira ok la jugak. dalam kontena pun ada notebook. layan alam siber le yer....

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...