Teman-teman

Tuesday, August 16, 2011

Basirah Berjubah Emas

Selepas berbuka puasa aku menelan pil untuk meredakan kesakitan pada tanganku. Kata doktor pil ini mengantuk sedikit. Ia untuk merihatkan tanganku. Selepas solat tarawih terasa berat sekali mata ini. Aku masih sempat berdoa. Entah kenapa kali ini mengalir airmataku tatkala aku bermunajat kepada Allah yang aku terlalu rindukan Siti Aishah. Aku telah berjanji kepada Allah di depan kaabah dahulu yang aku tidak akan meminta berjumpa Siti Aishah lagi. Kali ini aku merayu kepada Allah dengan linangan airmata agar diringankan kerinduan ini.

Terlalu berat aku menanggung tambahan di bulan puasa dan hampir menjelangnya syawal. Akhirnya aku terus terlelap dan bila aku membuka mata aku berada di satu kawasan lapang. Yang memisahkan kawasan seberang ialah jambatan. Seorang lelaki berjubah menyapa aku apa yang aku sedang mencari. kataku, aku sedang mencari isteriku Siti Aishah. Kata lelaki berjubah untuk berjumpa dengan Siti Aishah perlu meminta izin penjaganya iaitu Basirah. Siapakah dia Basirah. Setelah lelaki berjubah tadi menghubungi penjaga Siti aishah aku hanya menanti dengan penuh debaran

Tiba-tiba aku melihat seorang wanita berjubah emas datang dari arah jambatan. Sungguh ayu, cantik dan harum baunya. Lalu dia memperkenalkan dirinya
" Saya Basirah. Penjaga Siti Aishah ". katanya dengan penuh senyuman. Terpegun aku dengan kecantikkan Basirah.
" Saya Ariff Budiman suami Siti Aishah ". Aku pula memperkenalkan diriku
" Tahu ". Kata Basirah juga dengan senyuman yang membuat jantung aku berdebar-debar.
" Boleh saya berjuma dengan Siti Aishah ". Aku meminta izin dari Basirah.

Sebentar kemudian seorang wanita berjubah hijau emas pula melalui jambatan tersebut. Aku memerhati dari jauh. Rupanya dia ialah Siti Aishah. Kami terus meluru sambil memeluk dan menangis.
" Siti... abang terlalu rindukan Siti ". Aku berkata kepada Siti Aishah
" Siti pun begitu bang. Abang nampak kurus ". Kata Siti Aishah kepadaku
" Siti pun nampak muda seperti baru berkahwin dahulu ". kata-kataku membuatkan Siti Aishah tersenyum. Sungguh indah senyumannya. Sudah lama aku tidak melihat senyuman ini.
" Siapa dia Basirah, Siti ". Aku bertanya Siti Aishah.
" Basirah ialah penjaga rumah kita bang ". Siti Aishah berkata dan Basirah hanya tersenyum meandang kami.

Aku meminta agar Siti Aishah menunjukkan rumahnya namun dia berkata belum tiba masanya.
" Abang pulanglah. Insyaallah Siti akan tunggu abang. Pulanglah bang ". Akhirnya Siti Aishah dan basirah hilang dari pandanganku.
" Abang-abang bangun...". Rupanya isteriku mengejutkan aku untuk bersahur.
" Abang buat Nah risau. Setengah jam Nah kejutkan abang dan badan abang terus kaku ". Kata isteriku yang nampak begitu risau. jam sudah pukul 5.30 pagi. Sahur tadi aku hanya menjamah begitu sedikit saja dan memikirkan tentang mimpiku. Siapakah dia Basirah. Cantik sekali. Adakah dia bidadari syurga atau hanya khayalanku sahaja.

" Kenapa Nah tengok pagi ni abang asyik termenung saja. Apa yang di fikirkan ". Tegur isteriku. Aku hanya memerhatikan isteriku tanpa berkata-kata apa dan akhirnya aku melupakan tentang mimpiku. Itu semua khayalan ketika badan dan mata sudah letih.
" Nah pagi ni ke pasar. Abang nak cari ikan sembilang. Nak bawa bekal ke tempat kerja ".
Cepat-cepat aku mengalih topik. Aku tidak mahu terlalu memikirkan apa yang aku mimpikan. Apapun aku merasa amat syukur kepada Allah sekurang-kurang permintaanku agar Allah meringankan kerinduanku telah di makbulkan. Syukur alhamdulillah....

9 comments:

radziah AR said...

memberi gambaran yang baik....alhamdulillah
syukur juga diringankan kerinduan itu

Ariff Budiman said...

radziah AR..Syukur walaupun itu merupakan mainan tidur

Marina Monroe said...

Salam Ariff, tak terkata akak dgn mimpi tuh..

saing said...

bukan sebarangan org blh dpt mimpi mcm tu..ya, mimpi yg mberi gmbaran yg cukup baik tentang arwah di sana

kakcik said...

Ariff...

tidak salah untuk mengingati yang telah pergi, tapi janganlah sampai hanyut oleh perasaan dan igauan, ya. :)

Ariff Budiman said...

Marina Monroe...Entah ler akak

Ariff Budiman said...

saing....Atau mungkin sekadar mainan tidur

Ariff Budiman said...

kakcik..Terima kasih di atas ingatan tu. Cuba menahan tapi dia datang juga.

bearcat said...

La...ingat termenung teringat Siti Aishah rupanya teringat Basirah pulak dah hihihi.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...