Teman-teman

Friday, August 12, 2011

Kisah Bulan Puasa

Sudah berapa kali isteriku mengadu yang handsetnya kerap berlaku kerosakkan. Sekejap menyala dan sekejap padam. Aku hanya mendiamkan diri sambil membuka dan perbetulkan kembali. Elok dan boleh dipakai lagi.
" Harap-harap dapat bertahan sehingga bulan 12 ". Kataku kepada isteriku yang hanya terdiam.
Aku telah di untuk bertugas bersebelahan dengan stadium Batu Kawan. Aku mengajaknya menemaniku sebab ia mengambil masa yang pendek sahaja dan selepas itu kami akan terus ke Carrefour untuk mencari bekalan majlis berbuka puasa keluarga. Isteriku setuju untuk mengikutku. Setelah selesai tugasku kami terus menuju ke pasaraya carrefour. Aku mengajaknya terus ke tempat jualan handset. Aku membelek-belek handset genama Nokia 7230. Aku bertanya berapa harganya dan berapa kalau aku trade in handset.

" Lu punya skrin rosak. I berani ambil RM90 ". Murahnya dia ambil. Aku ke gerai yang lagi dan bertanya benda yang sama.
" Ini skrin sudah rosak. Wa angkat RM100 ". Masih terlalu murah kataku kepada isteri. Terus aku ke kedai satu lagi. Tiba-tiba skrin jadi elok pula.
" Ok wa berani angkat ini phone RM180 ". Aku dan isteri tersenyum. Tapi aku mula tak selesa.
" Tauke saya nak bagitau terus terang. Ini handset dia punya skrin rosak sikit ". Bukan akhlak islam kalau sudah tahu rosak nak menipu pula. Kalau mereka menipu mengapa kita juga nak menipu sedangkan islam melarang umatnya menipu walaupun pada mereka yang berlainan agama.
" Sebab lu cakap betoi talak tipu, wa angkat ini phone RM140 dan kalau lu mau ini phone lu cuma tambah RM 115. Wa kasi offer sebab lu tak tipu ". kata penjual. Akhirnya aku beli handset genama Nokia 7230, Gembira isteriku menerima hadiah yang tidak di sangka.
" Terima kasih kerana abang belikan Nah handset ". kata isteriku sewaktu dalam perjalanan pulang. Ucapan terima kasih sudah memadai buatku. Ia merupakan ucapan yang amat mulia dalam islam tak kira pemberian itu sedikit ataupun banyak.

Pukul 2 petang kami sampai di rumah. badan sudah letih. isteriku mula terfikir apa juadah kami untuk berbuka.
" Tak payah masaklah. Buka puasa nanti kita beli nasi kandar ". Cadanganku akhirnya mendapat persetujuan dari isteriku. Aku tahu dia juga letih untuk memasak. Jam 6.30 petang aku ke gerai nasi kandar.
" Mamak you taruh ikan dengan bendi '. Kataku pada mamak. Yang membuat aku tak minat dengan stail mamak ialah suka mengambil makanan dengan tangan.
" Apa pasal you tak pakai sarung tangan ". Aku menegur mamak tersebut.
" Tak apa saya sudah basuh dan sabun tangan '. kata mamak pula.
" Tapi tangan you masih ada bakteria. Lebih baik you pakai sarung plastik. Murah saja ". Aku terus menegur mamak yang tampak mukanya masam mencuka sambil berleter dalam bahasa ibundanya kepada seorang lagi rakannya.

" Sekarang masuk waktu berbuka bagi kawasan negeri Pinang Pinang dan kawasan2 yang sewaktu dengannya ". Kata dj radio. Selepas berdoa aku mengambil sebiji buah kurma dan segelas air sirap limau. Memang terasa nikmatnya yang Allah kurniakan kepada mereka yang berpuasa. Aku membuka bungkusan nasi kandar pula. Terasa begitu semangat. Sama juga dengan isteriku. Bila aku jamah terasa sesuatu pada nasi tersebut.
" Macam mana Nah rasa nasi ni ". Aku bertanya isteriku.
" Sedap rasanya ". Ringkas jawapan isteriku.
" Tapi abang rasa macam basilah nasi ni ". kata-kataku akhirnya di akui oleh isteriku
" Tadi kenapa Nah kata sedap ". Aku musykil juga.
" Nanti kalau Nah kata basi apa pula kata abang. Abang kalau Nah masak tak letak garam pun abang kata sedap ". Kata isteriku.
" Ya lah itu Nah yang masak. Tak kan abang nak komen tak sedap kalau orang sudah masak untuk abang ". Tersenyum isteriku bila aku berkata begitu. Malamnya selepas solat maghrib aku muntah dengan banyaknya. Perutku memulas-mulas. Terpaksa isteriku menyapu losyen halia dan akhirnya tarawihku hanyalah di rumah sahaja.

Keesokkan harinya aku bertugas petang. Aku sudah bercadang hendak membeli makanan di pasar ramadhan bersebelahan hospital besar. Banyak juga makanan yang dibeli. Aku hanya nampak pasembur saja.
" Mamak berapa RM yang biasa saja ". Aku bertanya mamak
" RM 6 ". kata mamak. Aku nak seorang diri pun harga RM 6.
" Mamak saya satu orang juga nak makan. Boleh saya pilih lain ". Aku bertanya mamak.
" Boleh boleh pilih ". Kata mamak. Akhirnya aku mengambil telor, ubi dan cucur dan aku serahkan kepada mamak. Aku melihat dia mengambil lagi 2 cucur terletak sebelah dia. Setelah di letakkan kedalam plastik lalu di serahkan kepadaku.
" RM 6 ". Meruap darahku melihat cara mamak menjual.
" Mamak. Lu mau untung saja. Saya tak minta pun you taruh cucur ". Aku menghulurkan wang sambil pergi. Ikutkan hati aku nak tinggal terus pasembur tu. Sudah 2 mamak menipu aku.

Jam 11 malam aku tidak pulang kerumah tetapi menyambung tugas di tempat lain pula. ketika melalui lorong yang baru di tar, aku tidak perasa yang di depan ada bonggol yang besar. Tujuan di buat bonggol untuk menghalang motosikal membawa laju. Akhirnya aku terus melanggar bonggol dengan kelajuan 50 KM/j. Apalagi aku tak control lalu melambung di atas jalan. Keesokkan harinya baru terasa bisa di badan dan demam. Aku terpaksa mengmbil mc dan seharian aku asyik beradu akibat tidak mempubyai tenaga.

Sekarang pun masih terasa bisa-bisa di badan. Aku mengharapkan esok semasa persembahan nasyid Allah memberikan kesihatan yang baik kepadaku. Inilah puasa yang penuh pengertian buat diriku.

8 comments:

Marina Monroe said...

Salam Ariff, la bawak lah moto tuh hati2..

saing said...

mgkin lain kali WN kena beli dr gerai melayu. tu yg saing dok igt sokmo tu..'berhati2 di jalanraya'...nsib baik x parah

bearcat said...

Posa kita kena sabaq banyak...haa marah mamak lagi, dah ketulahan kekeke...kesian Paknjang....sabaq na.

insan_marhaen said...

Nah dapat Nokia, WN dapat m/c. Apa pun, syukur kerana masih selamat!

Ariff Budiman said...

Marina Monroe..Insyaallah. lain kali saya berhati-hati

Ariff Budiman said...

saing...Ya jolo2. Gerai melyu juga yang ok

Ariff Budiman said...

bearcat..Suka marah. Ambik.....

Ariff Budiman said...

insan marhein...Terima kasih banyak2

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...