Teman-teman

Wednesday, August 24, 2011

Sakit Baru Ingat Allah

Semasa dalam perjalanan menuju ketempat kerja, aku merasakan ada sesuatu hinggap di tanganku. Sejenis serangga kecil namun tusukannya amat sakit. Sekejap saja kesakitan hilang. Lama kelamaan barulah terasa denyutan di tanganku diikuti bengkak kemerahan. Aku masih sempat berbuka keseorang di tempat kerja dengan berbekalkan kari kepala ikan dan air lai Ci kang. Tangan kananku tidak dapat di gengam lagi. Akhirnya aku terpaksa menggunakan tangan kidalku. Sambil menyedok nasi dengan camca terasa amat payah sekali. Namun rintangan itu dapat aku atasi atas sebab sedap kari kepala ikan. Semasa aku solat denyutan bertambah kuat. Tanganku semakin membengkak.

Akhirnya aku menalipon isteriku. Risau dia dengan perkembangan yang berlaku ketas diriku.
" Nah mai ambil abang dengan keretalah ". Kata isteriku. Namun aku menolak sebab terlalu jauh untuk dia datang mengambil aku. Lebih baik aku pulang dengan motosikal saja. setelah penggantiku datang awal, aku pun memecut ingin segera pulang kerumah namun tangan dan jari aku menjadi keras sehingga tidak dapat membawa motosikal dengan sempurna. aku hanya dapat memecut dalam sekitar 30-40 km/jam.

Apabila memasuki lubang-lubang membuatkan tanganku begitu sakit. Barulah aku marah kepada mereka yang menurap tar. Mereka tidak pandai. Bila tar sudah elok ada pula yang datang mengorek dan akhirnya menurap kembali dengan sambil lewa saja. Terpaksa aku memperlahankan motosikalku takut memasuki lubang.

Setelah memasuki jambatan pula angin kencang mula bertiup. Akibat terlalu perlahan aku membawa motosikal, angin begitu senang menolak aku ketengah. Itulah punca banyak berlakunya kemalangan motosikal akibat tolakan angin. Kereta yang laju dari arah belakang tidak dapat mengawal terus menghentam motosikal macam baru-baru ini terjadi. Sudahlah jatuh, digilis pula kereta yang lagi satu.

Terpaksa aku berhenti seketika untuk merehatkan tangan aku yang sakit. Akhirnya setelah sejam berada di atas jalanraya, aku sampai di rumah. Isteri telah menyediakan air panas suam untuk aku rendamkan tangan kedalam. Itulah mereka yang banyak membantu ketika aku memerlukan bantuan...

8 comments:

kakcik said...

Walaupun kecil, ianya berbisa. Begitulah Allah menjadikan setiap sesuatu dengan kelebihan dan kekurangan yang tersendiri.

arjunasetia said...

memang menarik entry ni, tapi maafkan saya yea, sebab saya ketawa berdekah2 bila baca ayat:
"Namun rintangan itu dapat aku atasi atas sebab sedap kari kepala ikan"

hehehe..memang klakar, apapapun, syukur alhamdulillah, en. Ariff dah selamat dan sihat semula.

"Tidaklah seorang muslim tertimpa suatu kelelahan, atau penyakit, atau kekhuatiran, atau kesedihan, atau gangguan, bahkan duri yang melukainya melainkan Allah akan menghapus kesalahan-kesalahannya (Dosanya) kerananya.”
(HR. Bukhari dan Muslim)

pB said...

sakitnya ...

Ariff Budiman said...

kakcik...Inilah yang dikatakan kecil2 cili padi

Ariff Budiman said...

arjunasetia...Terima kasih. hadis yang benar2 membuat hati ini sentiasa besyukur

Ariff Budiman said...

pB..Biar sakit di tangan asalkan tidak sakit di hati

insan_marhaen said...

Sebab itu itu IM tak berapi bermotosikal di jambatan. Terjahan angin melintangi jambatan memang menggoyahkan.

Jagalah kesihatan...

Ariff Budiman said...

insan marhein..Inyaallah WN sentiasa menjaga kesihatan

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...