Teman-teman

Friday, July 13, 2012

Berkatilah Ibuku

Seperti biasa andaikata aku mempunyai ruang sudah pasti aku akan menziarahi ibuku. Semakin uzur ibuku dia. Kini ibuku telah mencecah 86 tahun. Setiap malam pasti kakak aku akan memberi oksigen selama 2 jam bagi melancarkan pernafasannya. Alhamdulillah abangku telah menyewa tabung oksigen incase kalau berlaku kecemasan. Hari ini sekali lagi aku kerumah ibuku. Alhamdulillah nampak cergas. Anakku turut berada di sana. Melihat saja anakku, terus aku meminta agar dia memicit badan dan bahu aku yang terasa amat bisa sekali. Melihat dan mendengar aku berkata lenguh ibukupun bersuara.
" Awat Budiman..sakit badan ka ". Kata ibuku.
" Biasala mak ". Jawabku ringkas
" Mai mak nak picit ". Terus dia berjalan kearahku

Walaupun tidak kuat namun tangannya bila menyentuh terasa segar
"Tak apa la mak. Bukannya sakit sangat ". Cepat-cepat aku bersuara. Namun ibuku terus kearahku lalu terus memicit belakangku. Subhanallah bila tangannya menyentuh tubuhku, aku merasa amat segar dan hampir terlelap
" Mak tolong picit tengkok sikit ". Manja pula aku. Ibuku terus memicit tengkok dan memang terasa begitu lega sekali. Kakakku bergurau yang malam ini dia kena bekalkan oksigen kepada emak kami sebab terlebih tenaga setelah mengurut aku. Masuk waktu zohor ibuku bersiap-siap untuk solat zohor. Aku memerhati ibuku bersolat sambil duduk diatas katil. Alhamdulillah. Walaupun Allah telah menarik sedikit sebanyak ingatannya namun Allah memelihara ingatannya tentang solat. Ibuklu tidak pernah lupa atau lewat mengerjakan solat.

Dari kami semenjak kecil lagi tidak pernah ibuku lewat dalam mengerjakan solat. Kadang-kadang kami di marahinya kalau terlalu asyik dengan TV.
" Sembahyang dulu. Jangan lalai. Masuk waktu sembahyang ". Itulah kata-kata ibuku yang masih aku ingat. Memang kalau orang yang suka menjaga solatnya Allah akan terus memeberi kekuatan untuk dia melakukan solat dengan sempurna. Kami sebagai anak-anak sentiasa berdoa agar Allah memberi kesihatan yang baik pada ibu kami agar dapat melakukan solat dengan sempurna.
" Esok mai lagi no tengok mak ". Itulah kata-kata ibuku ketika aku bersalam untuk pulang kerumah. Aku juga berharap agar anak-anakku tidak juga melupakan aku setelah mereka berumah tangga.

Aku bersyukur sebab aku menetap berhampirian dengan rumah ibuku. Jadi cepatlah aku kesana andaikata berlaku kecemasan. Kepada pembaca yang tinggal berjauhan dengan ibu rajin-rajinlah talipon bertanya kabar. Sentiasa berdoa untuk kesejahteraan ibu kita sebab kita juga suatu masa nanti akan meminta doa dari anak-anak kita. Kata orang ibu hanya seorang saja. Tiada ibu maka tiadalah penggantinya walaupun emak tiri. Ibu dan ayah kita merupakan insan yang terbaik bagi kita. Tanpa pengorbanan mereka siapalah kita di sisi Allah dan masyarakat

4 comments:

Thirah said...

beruntungkan orang-orang yang masih memiliki ibu kan kan?Alhamdulillah..diminta mereka diberi kesenangan dunia dan akhirat.amin..

Ariff Budiman said...

Thirah...Benar..jadi gunakan kelebihan itu untuk berbakti kepada mereka

insan_marhaen said...

bertuah WN kerana masih mempunyai mak dan sempat lagi berbakti kepadanya...

Ariff Budiman said...

Insan marhein...Alhamdulillah kerana Allah masih memberiku ruang untuk berbakti

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...