Teman-teman

Monday, July 23, 2012

Ramadhan 2 - Bersama keluarga Arwah

Aku pulang dari bertugas pagi. Badan sudah pasti keletihan dek panas mentari. Bila tiba di rumah aku terus kedapur mendapatkan isteriku.
" Nah masak apa hari ini ". Kataku pada isteri
" Hari ni Nah buat sup ayam. Untuk abang Nah buat pedas sedikit ". Tergoda aku mendengar sup ayam. Tahu kenapa. Sebabnya masakan sup isteriku Rosnah dan Siti Aishah adalah sama. Memang terbaik sup mereka berdua. Selepas solat asar aku melelapkan mataku sebentar. Pukul 6.30 petang aku bangun. Terbau begitu wangi sup dari arah dapur. Aku kedapur mendapatkan isteriku. Aku beritahu aku nak kerumah ibu mertuaku sebentar. Mungkin kedua2 anakku berada disana maklumlah hari minggu dan sudah pasti mereka berbuka disana.


Sekejap saja aku sudah sampai sebab jarak antara rumahku dengan ibu mertua begitu hampir. Bila tiba kelihatan kereta sudah memenuhi perkarangan rumah ibu mertuaku. Begitu sibuk mereka menyediakan juadah berbuka.
" Pakcik buka puasa di sini la ". kata anak saudaraku. Aku hanya diam mendengar. Datang pula kakak ipar.
" Ala Budiman talipon Rosnah kata nak berbuka disini. Kami masak semuanya kesukaan Budiman. Cucur udang, roti jala, ayam kampong ". Dengar saja juadah aku sudah terbeliak biji mata ".Datang pula ibu mertua.
" Buka di sini la hari ini ". Aku gelisah bila memikirkan isteriku telah membuat sup untukku. Tak sampai hati pula aku berbuka puasa di rumah ibu mertuaku. Bila aku melihat kedua2 anakku terus aku menalipon isteriku. Alhamdulillah dia membenarkan aku berbuka bersama keluarga Siti Aishah. Padaku inilah impianku berbuka beramai-ramai seperti selalu kami lakukan setiap kali hari minggu. Sudah lama aku tidak merasai nikmat ini. Aku begitu seronok sekali.


Bila azan berkumandang aku begitu nikmat sekali mengambil cucur udang. Sudah berapa kali aku menambah. Aku ambil pula roti jala yang di cicah bersama kuah durian. Ibu mertuaku gembira melihat aku begitu banyak menambah. Sekejap di suruhnya aku tambah lagi. Anak cucu mula ler menyakat aku
" Tok punya tanya, Tak panggil ka Pakcik Budiman. Punya sayang dekat menantu ". Aku tertawa gelihati mendengar gurauan itu. Terasa begitu indah sekali berbuka bersama keluarga Siti Aishah. Aku merasa cukup puas tapi dalam waktu masa yang sama aku teringat pada isteriku yang berbuka keseorangan. Selepas solat maghrib aku menyambung kembali makan cucur udang. Berkali-kali ibu mertuaku menyuruh aku membungkus makanan untuk di bawa pulang


Selepas solat tarawih aku pulang ke rumahku. Isteriku membuka pintu dengan senyuman
" Abang dah solat ke. Nah dok tunggu abang ". Katanya padaku. Kesian pula aku mendengarnya
" Nah..sup ayam ada ka. Abang nak makan ". Kataku pada isteri padahal perut aku sudah kekenyangan tapi aku tak sampai hati tidak menjamah masakan isteriku.
" Nanti Nah panaskan sup special abang ". Katanya padaku. Sekejap saja di bawanya sup. Berasap sup. Aku menjamah sup special yang di buat.
" Masyaallah Nah. Memang sedap sup ni ". Pujiku. Isteriku tersenyum.
" Yang ini Nah masukkan limau sedikit seperti sup yang abang suka beli ". Aku merasa sup dan memang terasa seperti sup ekor yang aku suka beli. Alhamdulillah perut terasa begitu tegang sekali. Isteriku tertawa bila aku tunjukkan perutku. Belum pernah terjadi begini.
" Terima kasih Nah sebab buat sup untuk abang dan sup ni memang sedap ". Pujiku
" Sama-sama ". Kata isteriku dengan senyuman

4 comments:

Bearcat said...

Alhamdulillah...maknjang Rosnah tu pun amat memahami. Bertuah paknjang.

Ariff Budiman said...

Bearcat...Itu paknjang akui kebenarannya. Paknjang perlu bersyukur dan menjaga hatinya

kakcik said...

Alhamdulillah. Bersyukurlah kerana ada yang sayang. :)

Ariff Budiman said...

Kakcik...itu perlu. Terima kasih

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...