Teman-teman

Tuesday, July 24, 2012

Ramadhan 3 - Nampak Benor Nipunyer

Selepas solat asar aku rehat-rehat sambil membuka laptop. Tiba-tiba talipon bimbitku berbunyi. Tertera nombor rumah ibu mertua. Sah memang ibu mertuaku menyuruh datang kerumahnya. Mungkin ada sesuatu yang hendak diberikan padaku untuk juadah berbuka fikirku. Bila aku menjawab rupanya adik iparku. Katanya ibu mertuaku telah di tipu sebanyak RM400. Seorang lelaki datang kerumah untuk membasmi anai-anai. Ketika menaiki rumah ibu mertuaku dia turun kebawah. Katanya ketika berada di atas dia terasa begitu seram. katanya ada benda di atas. Kemudian naik kembali keatas dan turun menunjukkan isyarat seram.

Belakang rumah ibu mertuaku sebelah takungan air

Terus dia berjumpa ibu mertuaku. Dia berkata dia boleh tolong buat untuk menghalau benda tersebut. Diminta air dan mangkuk. Dibacanya selawat dan Al-Fatihah. Dia pergi kearah gambar di atas lalu dituangnya air. Akhirnya dia berkata disitulah tempat benda tersebut bertapak. Dia kemudian pergi kesebelah rumah iaitu rumah abang iparku. Abang ipar ketika itu sedang baring. Di tariknya tangan abang ipar keluar ketempat yang dikatakan ada benda. Diterangkan kepada abang ipar yang dia boleh detect saja tapi tak boleh membuangnya.

Kalau nak buang dia kena minta anak murid Ustaz Ghazali dari TV3. Yuran dikenakan sebanyak RM400. Dia pergi kembali ketempat tersebut lalu mengorek. kemudian dia datang kembali membawa sebungkus plastik. katanya didalam bungkusan itu terdapat paku, batu, timah dan tanah kubur. Katanya ada orang menanam benda tersebut. Ibu mertuaku terus mengambil RM200 lalu dihulurkan kepada lelaki tersebut. Abang ipar pula memberi RM200 kepada lelaki tersebut. Terus abang ipar meminta kurang. Kata lelaki tersebut dia sudah kurangkan. Sepatutnya RM500.

Tempat yang dikorek. Dikatakan terdapat paku, batu, timah dan tanah kubur


Kata lelaki tersebut dia hanya ikhlas membantu. Duit sebanyak RM400 akan diberikan kepada anak murid ust tersebut seramai 5 orang. Mereka akan berzikir di pantai bermula 12 tengah malam sehingga 5 pagi berturut-turut selama 3 hari. Katanya dia akan datang kembali pada hari Jumaat. Selepas solat maghrib aku dan isteriku kerumah ibu mertuaku. Ibu mertuaku hanya diam tanpa bersuara. Mungkin bersedih dengan kejadian tersebut. Panjang lebar mereka bercerita. Kata abang iparku kalau nak membuang benda tersebut harus kena ada jarum emas dan mungkin tambahan duit lagi. Aku yang mendengar pun terasa sakit hati dengan orang melayu seperti ini.


3 hari sebelum kejadian ini seorang kawan abang iparku mendakwa yang dia telah di tipu oleh seorang lelaki melayu. Isterinya sakit dan kata lelaki tersebut isterinya telah dibuat orang. Untuk memulihkan keadaan dia perlu membayar sebanyak RM1000 untuk di berikan kepada seorang ustaz. Setelah mendapat duit lelaki tersebut terus lesap. Inilah sikap sesetengah orang melayu yang hanya tahu menipu untuk meraih keuntungan segera. Sebab itu orang bukan islam memandang serong dengan islam. Bagi mereka melayu itu islam dan islam itu melayu.


Aku sudah memesan kepada abang ipar andaikata lelaki itu datang kembali segera menalipon aku. Aku akan bersemuka dengan lelaki tersebut. Aku hendak bertanyanya di mana benda itu berada. Sebelum inipun aku kerap kebelakang namun tidak nampak benda tersebut yang dikatakan berada di situ. Nampak Benor Nipunyer...

4 comments:

kakcik said...

Mudah sangat mempergunakan agama untuk kesenangan sementara yang tak tentu halal haramnya. :(

Thirah said...

syaitan banyak sgt dalam diri..padahal bulan ramadhan ni la syaitan kena ikat...manusia oh manusia..

Ariff Budiman said...

kakcik....Itulah sifat sesetengah orang melayu bangsat

Ariff Budiman said...

Thirah...Syaitan yang bergelar nafsu.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...