Teman-teman

Sunday, July 08, 2012

DJ Yang Bernasib Malang

Telah hampir 3 tahun aku melupakan buat sementara tugas sampinganku kalau ianya di perlukan. Kali terakhir aku menjadi DJ ialah pada tahun 2008. Ketika aku bertugas sudah berapa kali aku menerima panggilan dan sms dari anakku mengatakan isteriku batuk keluar darah dengan banyaknya. Siapa yang boleh tahan mendengar berita tersebut. Aku hanya memutar lagu sahaja tanpa banyak bercakap. Sudah hilang mood aku untuk terus berkomunikasi. Selesai majlis aku bergegas pulang. Isteriku menangis teresak-esak bila melihat aku. Ketika itu aku sendiri pun tidak tahan melihat penderitaan isteriku. Hanya linangan airmata yang mampu aku lakukan.

Sedang mencari lagu untuk pengantin
Kini semua itu sudah berlalu. Aku telah di hubungi dan di minta untuk menjadi DJ di rumah kenduri. Aku terima tanpa berfikir panjang. Aku terus menelefon PA System untuk menempah peralatan PA. Masa terus berlalu dan 2 hari sebelum majlis aku menelifon sekali lagi PA system untuk sekadar peringatan. Beliau ingat akan tarikh tersebut. Aku pula mula mencari lagu yang di minta oleh tuan rumah. Dia nakkan lagu-lagu nasyid dan ini tidak ada masalah buatku sebab lagu nasyid memang banyak aku simpan cuma kenalah juga cari lagu-lagu yang terkini.

Hari yang di janjikan telah tiba. Isteriku hanya tersenyum melihat suaminya merupakan seorang DJ. Katanya dia tak dapat bayang macam mana aku mengendalikan majlis itu. Kataku nanti dia akan menyaksi dan mendengar suaraku memandangkan dia juga di jemput. Jam 11 pagi aku menerima panggilan dari tuan rumah mengatakan jam berapa PA system akan datang. Aku menenangkannya dan berkata mungkin dalam 1115 atau 1130 pagi sebab selalunya begitulah. Jam 1130 pagi aku menelfon anakku memandangkan dia sudah berada disana. Kata anakku PA system masih tidak kelihatan. Dah gelabah aku dibuatnya.

1140 pagi aku menelifon tuan punya PA bertanya bila peralatan akan sampai. Terkejut aku dengan jawapannya yang mengatakan dia lupa majlisku.
" Minta maaf Budiman. Saya terlupa. Saya pasang di tapak pesta. Ada event besar ". Aku sudah mula hilang sabar dengan kenyataannya.
" Hai..pasai ni event kecil R...boleh lupa. R...telah menganiaya saya ". Aku berkata padanya.
" Saya minta maaf banyak-banyak pada Budiman. Saya tak boleh buat apa-apa lagi ". Aku bertambah bengang dengan jawapan yang tiada daya untuk terus menebus kesilapannya.
" Saya tak akan maafkan R... R sendiri sudah menerima booking dari saya dan 2 hari sebelum majlis ini saya sendiri talipon pada R...dan R...pun mengaku. R...tak catit dalam buka ka. Takkan hanya majlis besar yang R...ingat. R...kena buat sesuatu untuk menebus kesalahan R... ". Aku terus mendesak tuan punya PA.

Aku terus hampa dengan jawapan yang diberikan. Hanya dia tahu maaf maaf dan maaf.
" Memang R...seorang yang tidak bertanggung jawab. R...telah merosakkan majlis orang. Saya tak akan maafkan R.... ". Terus aku matikan talipon. Memang time itu aku begitu bengang sekali. Aki talipon isteriku. Terkejut isteriku mendengan ceritaku. Aku berhenti motosikal lalu beristighfar...
" Ya Allah permudahkan aku dan jangan persulitkan ". Aku terus menyebut beberapa kali. Akhirnya terlintas di fikiranku rakan blogger aku yang mempunyai PA system. Akhirnya aku terus menalipon sahabatku dari blog Jendela Hatiku. Alhamdulillah sahabatku berjanji akan menolong dan dia akan sampai lagi setengah jam memandangkan dia tinggal di seberang.

Aku beritahu tuan rumah atas perkara yang terjadi. Tenang mereka menerima berita ini. Jam 1230 petang sahabatku datang dan kami memasang bersama. Akhirnya majlis dapat berjalan lancar seperti kehendah tuan rumah. Ada beberapa orang yang datang berjumpa aku mengucapkan tahniah sebab sudah lama tidak mendengar celoteh aku di rumah perkahwinan. Yang seronok bila seorang pakcik dan isterinya datang.
" Kami buka internet dan kami nampak muka Budiman dan isteri di dalam kapalterbang ". Aku tertawa dengan cerita mereka. Tetapi mungkin juga gambar aku dan arwah isteriku Siti Aishah di dalam kapal terbang Firefly sewaktu berubat di Kelantan. Mungkin gambar itu yang mereka maksudkan. Walaupun ia merupakan permulaan yang hambar buatku namun aku masih bersyukur Allah masih sayang padaku dengan menghantar bantuan kepadaku. Kalau tidak aku sendiri tidak tahu bagaimana perasaan tuan rumah yang sudah prepare majlis mereka. Syukur Ya Allah....

9 comments:

Thirah said...

en ariff..tu bukan malang tapi dugaaannnn...;)

Ariff Budiman said...

Thirah..Ya ka bukan malang. Terima kasih ya....

insan_marhaen said...

Selagi kita hidup selagi itu kita tak boleh menyrok diri dari dugaan.

JH kena standby selalu dengan PA systemnya.

Ariff Budiman said...

Insan marhein
Betul kata2 mu itu. Dugaan pasti datang tanpa kita sangka. Kena bersiap sedia

Red Panda said...

Tak baik sungguh orang tu. Tak amanah. Nasib baik ada alternatif lain.

Ariff Budiman said...

Red Panda...Kadang2 rasa lebih baik bekerja dgn bangsa asing dari bangsa sendiri

mutiara bd said...

prepare la pakcik.. bukan prepair... huhu

mutiara bd said...

prepare la pakcik.. bukan prepair... huhu

Ariff Budiman said...

Mutiara bd...Alhamdulillah. Terima kasih banyak2 di atas pembetulan ini.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...