Teman-teman

Tuesday, July 27, 2010

Apa...Ingat Aku Orang Cina Ke.....

Hari ini berlaku beberapa insiden yang membuatkan darah aku meluap-luap ketawa.
Insiden pertama
Entah kenapa isteri aku pagi-pagi lagi udah teringin bebenor nak makan buah mata kucing. Macam aku nampak air liur dah meleleh-leleh di bibirnya. Ish..teruk dah isteriku ini. Apalagi sudah sayang isteri katakan maka aku dengan langkah yang bersemangat mengharungi hujan lebat dipagi hari. Dalam hati ahhh... basah tak apa janji dapat buah mata kucing. Pusing punya pusing pasar tak nampak rupa buah. Aku jalan lagi aar....akhirnya nampaklah seikat buah mata kucing . Sayang buahnya kering macam sipenjual yang kurus kering. Aku jalan lagi. didepan ada menjual buah-buahan. Aku berhenti motosikal didepan kedai. " Mata kucing ada ka ". " Tauke mata kucing boo la. Langsat, dokong uuu la ". La... kenapa dia cakap cina dengan aku. Ingat aku cina ka. Aku maafkan dia sebab dia tak tau

Insiden kedua
Buah mata kucing tak dapat lagi. Aku terus kepasar lain. Aku singgah untuk beli ikan. Aku bertanya ikan sembilang berapa sekilo dalam bahasa melayu. Entah kenapa samdol apek tu boleh cakap cina dengan aku. " Tauke ikan sembilang kilo ee gor kor ( RM5 ) ". Terus aku tak beli. Akhirnya aku ambil ikan senangin aku timbang. Kata tauke lain pula, " Tauke sar kor ( RM3 ). Tak pa aku maafkan lagi

Insiden ketiga
Setelah beli ikan aku ke kawasan yang menjual buah-buahan. Alhamdulillah ada banyak buah mata kucing yang elok-elok. Aku memilih buah yang elok. Terus pula tauke tu cakap cina dengan aku. Aku pun tak dapat tangkap sebab cepat sangat dia cakap. Pulak tu panjang lebar. Aku mendengar pun kepala dah pusing. Nak jawab balik aku tak pandai. Akhirnya dapatlah juga buah mata kucing. Aku beri kepada isteriku lantas terus bercerita tentang ketiga-tiga orang cina bercakap cina dengan aku. Tertawa isteriku bila mendengarnya. " Nak buat macam mana dah nampak macam cina ". Kata isteriku. Aku maafkan juga cina itu sebab dia pun tak perasan. Mungkin banyak cina sekarang badan gelap-gelap.

Insiden ke empat
Sambil memakai uniform TNB aku terus memecut menuju ketempat kerjaku. Hari ini aku kerja petang. Dalam hati aku nak singgah di pekan Juru nak beli buah durian. Teringin pula nak cicah dengan roti. Alhamdulillah ada penjual yang menjual buah durian. Aku terus berhenti motosikal didepan penjual. " Bagi sebiji. Beghapa harga buah durian sebiji ". Aku cakap pure Penang mari. " Tauke lu mau ini buah haliga dia 7 linggit. Ini halga dia 8 linggit. Lu mau yang mana ". Dalam hati aku dah meradang bila dia bercakap seolah-olahnya aku ini cina. " Yang 6 ghinggit punya ada ". Lagi sekali pure Penang aku cakap. " Tauke sikalang mana ada 6 linggit. Lu mau wa kasi ini buah 7 linggit ok ka ". Samdul sungguh dia cakap loghat cina lagi dekat aku. " Waa.. tauke lu kilija TNB Ka ". Aku dah mula bengang. Sambil menunjuk nama yang tertera dibaju aku aku terus berkata " Bro..saya melayu la buka cina ".

Bila mereka melihat nama aku di uniform terus datang salam aku " Allah bang minta maaf. Saya ingat abang cina ". Berkali-kali dia memohon maaf dekat aku. Akhirnya disebabkan kesilapannya menyangka aku orang cina terus dia bagi special offer dekat aku. " Bang buah tadi saya bagi RM5 sudah sebab saya tersilap sangka abang orang cina ". Kata si penjual buah. " Awat kalau saya orang cina buahnya harga RM7 la. Sebab melayu hang bagi RM5 ". Aku sengaja tunjuk marah. " Tak-tak memang harga dia RM7 cuma dekat abang hari ini saya tersilap ada diskaun sikit ". Sambil tersengih-sengih dia menjawab. Aku pun tersenyum puas juga sebab akhirnya mereka tahu juga yang aku ini orang melayu tok-tok.

Yang paling tepat meneka aku ialah pakar motivasi Dr Fadhilah Kamsah semasa aku menjadi Pengerusi majlis program ceramah. Perlahan-lahan dia bisik dekat aku, " En Ariff ni orang Jawa ka ". Aku mengiakan saja. Terus dia berkata pada aku sambil tersenyum, " Kita serumpun pak ". Aku tersenyum mendengar akan kata-kata itu...

3 comments:

kapten said...

abg diman, tergelak saya keseorang bila baca posting abg diman. Saya pun pernah berada disituasi abg diman tapi kekadang jer xselalu. Tapi bila mereka cakap cina saya diam jer sbb memang saya xpham terus.hehehe

Ariff Budiman said...

kapten..Nasib la orang mata sepet ni dan alhamdulillah saya tidak merasa malu dan menyesal dengan pemberian Allah

Insan Marhaen said...

lu punya mata selupa sama lu punya abang wooo... mata atak sepet. tapi itu kulit ata sawo matang juga.

lu punya tauke so, atak idam itu buah mata kucing ka? wa... lu punya ong sudah mali la...

Jiman, tengkiu pasai itu disleksia punya seminar aa... boleh kasi tau bila dia punya date ka? sama itu tempat di mana. Mau kasi tau sama gua punya kawan blogger CgMas... Dia punya anak pun dislksia juga. 8 tahun...

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...