Teman-teman

Tuesday, July 20, 2010

Guruku Kurang Siuman Rupanya

Pagi tadi seperti biasa aku pasti singgah digerai yang menjual nasi lemak dan kuih muih. Aku ambil dan kira satu untuk anak - anak dan satu lagi untuk isteri. Sedang aku memilih terdengar suara seorang lelaki sadang mengalun lagu Seroja. Memang sedap tapi sumbang suaranya. Akhirnya apa yang aku lihat ialah bekas guruku yang pernah mengajar sukan bolasepak di sekolah menengah.
" Assalamualaikum cikgu". Sambil berjabat salam dia masih lagi menyanyi. Apa yang tidak kena dengan guruku ini. " Ni Ariff Budiman ka. Bekas pemain bolasepak Sekolah Menengah Sungai Ara ". Alhamdulillah kenal juga guruku dengan aku. Aku mengiakan saja. Kembang juga aku bila aku masih lagi dikenalinya sebagai bekas pemain bolasepak sekolah walaupun dalam B team

" Hang ada pen dak. Nak tulis nombor talipon hang. Cikgu nak buat kenduri anak cikgu pada bulan Disember ni ". Kata guruku. Yang menghairankan aku ialah kenapa bila dia bercakap ramai yang tesenyum padanya. Mereka tidak hurmat ka pada guruku ka. " Kenduri anak cikgu bermula jam 12 tengahari sampai 5 petang. Sebelah malam kita ada Dato Sharifah Aini, Ahmad Jais, M Daud Kilau dan penyanyi tidak asing lagi ialah....... ". Terus dia menyebut namanya. Kata-kata itu membuat yang singgah membeli kuih ketawa.

" Hang jangan dok layan cikgu hang tu. Dia dah tak betoi. Semenjak isteri kesayangan dia meninggal terus dia jadi macam tu ". Kata-kata seorang pakcik hampir membuat airmataku berderai. Namun aku kawal agar tidak ketara. Kenapa guruku sampai hilang ingatan. Payah untuk aku coretkah didalam blog ini. Parah memang parah. Hanya iman yang dapat mengawal dari kita melakukan sesuatu. Guru yang banyak memberi kaunseling kepadaku dalam bolasepak dan bidang nyanyian. Dialah yang memberi keyakinan kepadaku untuk menaiki pentas dalam pertandingan nyanyian yang akhirnya aku menjadi johan.

Guruku masih tidak mengindah akan orang ramai. Beliau masih lagi menyanyi dengan suara kuat. Lagu-lagu yang didendangkan semuanya lagu 60an. Ada pengunjung yang mengusik untuk menyanyi lagu lain. Masih lagi dia boleh membawa lagu itu. kasihan guruku. Begini jadinya setelah mengalami tekanan jiwa akibat kehilangan insan tersayang. Tak ada ke keluarga, rakan taulan yang dapat membimbingnya semasa beliau ditimpa dugaan. Aku bersyukur kepada Allah tatkala aku ditimpa dugaan ini, keluarga, jiran, penduduk dan sahabat banyak membantuku memulihkan kembali perasaanku. Aku boleh terima jikalau isteriku meninggal akibat sakit biasa. Tapi ini perbuatan kianat manusia yang pasti akan mengganggu emosiku. Walaupun aku pulih tidaklah 100 %. Lukanya masih ada dan aku kadang kalanya juga tidak dapat mengawal perasaanku.

Aku doakan agar guruku mendapat rahmat dari Allah hasil dari didikannya juga maka aku masih lagi dapat berdiri walaupun tidak segagah dulu.....

2 comments:

Insan Marhaen said...

lantaran itu kata orang, kalau melihat bintang di langit, jangan lupa rumput di bumi.

Ariff Budiman said...

Insan Marhein...Banyak makna tersirat akan kata-katamu itu

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...