Teman-teman

Thursday, July 22, 2010

Riadah Mencari ketenangan

Isteriku asyik melihat jadual aku bertugas yang telah aku lekatkan didinding supaya aku senang nak mengatur program. Aku melihat saja tingkahnya bercakap seorang diri. " Abang OFF pada 21 Julai ni. Abang nak kemana ". Tiba-tiba dia bertanya. " Mana lagi abang nak pergi kalau tidak kepekan mencari buah durian ". Aku dari dulu lagi memang bukan kaki merayau seorang diri. Paling jauh kepekanlah tempat aku menghirup udara. Kalau nak memancing atau menjala pasti arwah isteriku mengikut sama. " Nah ingat 21 Julai ni Nah nak tutup gerai. tak mau meniaga ". Terdiam aku mendengar keputusannya. " Kalau Nah tak meniaga kesian dekat pelanggan nanti ". Isteriku kalau tutup gerai sehari pelanggan dan mula bising. Apa tidaknya barangan dah mula naik tapi dia masih kekal dari dulu menjual roti canai berharga 70 sen sekeping. Rotinya pula kalau makan sebiji pun dah kenyang sebab besar.

Taman Belia berdekatan Waterfall

" Tak pa bang. Sekali sekala tutup. Jom esok kita jalan-jalan ". Pening aku memikirkan nak kemana. Nak memancing atau menjala perkakas sudah tidak ada lagi padaku. Pernah dia mengajak aku memancing tapi aku sendiri lupa dimana letaknya rod. Telah setahun lebih setelah pemergian isteriku Siti Aishah aku tidak menyentuh lagi peralatan itu. Akhirnya aku membuat keputusan ke Taman Belia. Sambil beriadah dapat juga exercise. Aku sarankan agar dia membawa sekali telekung sebab semasa masuk waktu solat tak payah la kelam kabut nak pulang. Surau dan masjid banyak.

Seriau juga duduk atas dinasour. Takut dia ngap kami

Terasa ada kedamaian dihati bila memasuki kawasan taman. Pokok yang menghijau dan persekitaran yang berbukit membuatkan kami cuckup seronok. Sudah setahun lebih juga aku tidak memijak taman ini. Taman ini amat sinonim dengan aku sebab aku dan arwah isteriku kerap joging walaupun jarak antara rumahku dan taman agak jauh namun kami seronok dapat bersama disini. Isteriku Rosnah juga begitu. Seronok dia mencuba peralatan sukan. Dari satu alat kesatu alat dia mencuba. Semangat sungguh. Ramai juga pasangan suami isteri berada disini sambil membawa bekalan sendiri. Kami menjadi seperti kanak-kanak semula. Aku mengajak dia menaiki jongkang jongkit. Tertawa dia bila aku mengajak dia bermain macam kanak-kanak. Sungguh nikmat kami rasai sebab agak lama juga kami tidak merasai berjalan begini maklumlah masing-masing sibuk. Tak sangka isteriku mengambil langkah drastik dengan menutup gerai.

Satu, dua, tiga. Aku mengira sambil menekan kaki agar isteriku terapung diatas

Kami berada selama 3 jam didalam kawasan taman. Memang tidak aku nafikan yang kami berdua really enjoy. Dengan melakukan aktiviti ini moga bertambah mesra lagi hubungan kami. Aku ingin mengajaknya ke waterfall tapi memandangkan sudah menghampiri waktu maghrib jadi kami mengambil keputusan untuk pulang. Aku berjanji padanya yang satu hari aku akan membawanya pula menemaniku memncing ikan diatas batu. Seronok dia bila aku kata yang kami akan bawa bekalan sekali. sambil memancing sambil makan.

Cantik taman. Ramai pasangan yang baru berkahwin mengambil gambar disini

Kini tugasanku ialah mencari kembali peralatan memancing yang entah dimana. Perasaan ingin memegang rod pancing kembali membuak-buak. Jala aku pula dah terkoyak setelah kawan pinjam. Akhirnya dipinjam dalam keadaan baik, aku terima dalam keadaan jala koyak rabak. nak jahit memang aku dah segan. Aku pasti mencari jala yang baru. Aku nak mengajak isteriku menjala udang di pantai seagate. Udang yang dijala dibuat cucur. memang lazat. Isteriku dah mula bertanya bila nak menjala. Hai..susah betul kalau janji awal. Semangat aku dah hampir kembali. Alhamdulillah.....

3 comments:

pB said...

salam ...


romantik nyaaaaa

Ariff Budiman said...

pB..Alhamdulillah semoga ia berkekalan begini

yuzaila said...

Salam~
Moga rumahtangga dalam keadaan mawaddah dan warahmah yang berpanjangan.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...