Teman-teman

Saturday, July 31, 2010

La...Teringin Lagi

Aku menerima panggilan talipon dari isteriku yang menalipon dari gerainya. " Abang boleh cari jantung pisang ka. Nah nak buat gulai daging jantung pisang ". Dengar saja nama gulai jantung pisang air liur dah meleleh. Semenjak aku memperkenalkan masakan gulai ini hasil resipi arwah isteriku, semakin kerap pula isteriku suka masak masakan ini. " Bang daging tak payah beli sebab Nah dah pesan daging bersama daging untuk meniaga pasar malam sama ". Lega aku sebab tak payah cari daging. Tauke daging terus hantar kerumah seperti selalu.

Terus aku kerumah mertuaku. Kelihatan begitu banyak jantung pisang. Aku hanya ambil sebanyak 4 jantung saja. Cukuplah untuk kami berdua. Sehingga jam 3 petang daging tak sampai lagi. Jantung sudah direbus. Isteriku talipon tauke daging katanya dah keluar dari jam 11 pagi lagi. Hai tak kan tak sampai-sampai lagi. Akhirnya kami berdua makan nasi bungkus saja. Sebungkus nasi dikongsi dua orang. Alhamdulillah kenyang juga. Akhirnya daging sampai pada jam 5 petang apabila tauke daging terlupa. Kempunan juga aku nak rasa gulai jantung pisang.

Jantung sedap dibuat ulam, Gulai, kerabu dan macam-macam lagi.

Petangnya seperti selalu jika ada masa terluang, kami akan pergi joging bersama-sama. Disitulah aku mengambil kesempatan berbincang dengan isteriku masalah rumahtangga andaikata ada perkara yang tidak disenanginya mengenai akhlak aku. " Abang tak ada salah apa-apa. Semua ok. Cuma satu saja yang tak kena. Pasal apa bila orang cina jumpa abang suka cakap cina. Itu saja ". Ini disebabkan semasa kami sedang joging ada 2 orang cina datang bertanyakan arah jalan bercakap dalam bahasa cina. Tersenyum isteriku bila melihat aku gelisah bila orang menyangka aku ini orang cina. Mungkin baru memeluk islam. Akhirnya terpaksa aku jelaskan yang aku ini orang melayu. " Ahh sorry..sorry i thought you are chinese ".

Setelah cina itu pergi isteriku tertawa bila melihat aku tergaru-garu pening kepala. " Nampak sangat ka muka abang macam cina Nah. Kulit dah gelap. Kalau cina kulit dia putih ".

Sambil riadah boleh juga kita berbincang masalah keluarga

Malamnya pula aku dan isteri kerumah ibuku. Anak saudaraku datang dari Kelantan. Lama juga tak lihat cucu saudara. Anak saudara panggil aku Pak Anjang. Jadi anak-anak mereka panggil aku Tok Anjang. Allah terasa dah tua pula. Rupanya sudah berapa ramai dah cucu Tok Anjang. Tak terkira rupanya. Begitu cepat masa berlalu. Dulu aku yang mengasuh mereka. Bila pula mereka nak mengasuh aku pula. He he

Fawwaz namanya. Cuba tengok muka kami. Ada serupa dimana. Teka

3 comments:

Insan Marhaen said...

wah... dah dapat pangkat datuk rupanya...

perbincangan bersama isteri tentang hal hal keluarga amat bagus sebenarnya. keep on brainstorming!

bearcat said...

Mata kesit, tu yang sama hehe.
Paknjang dengan Mie pun samalah...Pi mana pun orang dok pulun cakap cina dengan dia.
Tapi G kategorikan Paknjang dengan Mie CIna Bukit hahaha....cina gelap.

Anonymous said...

china gelap ... tkpe, jgn cina muallap, maaf ya, AB, guraw ajerk

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...