Teman-teman

Thursday, January 29, 2009

Adoi... pedihnya

Pagi ini aku menyahut seruan kawan-kawan serta keluarga aku. Pukul 9.30 pagi aku sudah berada di klinik. Nama dipanggil dan aku terus masuk berjumpa doktor. Aku menceritakan segala apa yang terjadi terhadap diriku sehingga menyebabkan satu badan kesakitan. Dr hanya menggelengkan kepala.

Kata Dr," Ariff kena banyak bersabar. Jangan terlalu mengikut perasaan". Aii... sama macam orang lain bagi nasihat. Jangan ikut perasaan. Bukan aku saja-saja nak ingat. Bila datang time dia, hati ini tak dapat di control lagi. Dr memberi aku ubat tahan sakit dan sedikit krim panas. Aku mengambil kesempatan meminta ubat yang membuatkan badan dan paha aku kemerahan. Dr tak cakap banyak. Apa yang aku minta dia bagi.

Aku pulang dengan hati yang lega sebab Dr kata tak ada apa-apa. Cuma terseliuh sikit. Dia suruh aku cari tukang urut. Yang tu biar dulu. Sampai dipintu aku tersepak pintu maka bertaburanlah ubat. Aku kutip kembali. Alamak.... yang mana satu ubat panas ni. Semua nampak sama saja.

Pukul 2 petang aku mandi sebab kerja petang. Seperti biasa aku sapulah krim untuk badan kemerahan. Aku tau ambil saja lalu aku sapu dipaha dan tempat lain. Aii.. kenapa rasa semacam saja. Tiba-tiba aku menjerit Siti abang kena pula. Aku sapu krim panas la. Apalagi melompat macam orang utan la seorang diri.

Dulu pun aku biasa kena. Bila aku minta dekat isteri dia terbagi silap krim apalagi terloncatlah aku sehinggakan kami berdua gelak sampai boleh berguling diatas lantai. Aku menuruni anak tangga dalam keadaan langkah yang tak pernah dibuat orang. Kawan tanya," Awat hang jalan macam baru kena sunat". Heehe lagi peluh lagi pedih aku kena tanggung. Nasib badan la...

2 comments:

bearcat said...

tak boleh jadi ni....
esok kami bawak Pak Njang pi mengurut.
kalau Pak Njang tak mau, kami angkat bawak gak hehe.

Seorang Aku... said...

Sebenarnya perjalanan kita masih jauh...

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...