Teman-teman

Sunday, January 25, 2009

Aku Pandu Dengan Tenang sekali

Aku kerja malam. Selalunya bila time nak balik dok terfikir juga macam mana keadaan Jambatan Pulau Pinang. Tentu sesak dengan kenderaan nak memasuki tol. Boring sungguh aku dengan jambatan ni. Pagi ni alhamdulillah. Time aku pulang dari kerja jambatan lengang saja. Seronoknya aku tak terkira. Rasa jambatan macam aku yang punya. Paling aku takut bila anak hantar anak balik ke kolej di Sungai Petani. Kerapnya jambatan sesak. Entah apa-apa saja yang buat jadi sesak. Kalau boleh aku tak nak keluar langsung dari Penang. Tapi nak buat macam mana aku kerja luar dari Penang. Maknanya jambatan akan aku kerap menggunakannya.

Pernah suatu ketika aku terpaksa pulang agak lewat iaitu jam 3 pagi. Aku melalui jambatan yang begitu sepi sekali. Tiba-tiba dihadapanku terlihat seorang gadis berbaju kebaya sedang berjalan. Aku tahu itu bukan lagi manusia dan aku terus memandu tanpa ambil peduli dengan gadis itu. Pernah suatu ketika aku melihat seorang nyonya sedang mencangkung diatas jambatan. Disebelahnya diletakkan motosikal. Keesokkan harinya terbaca diakhbar star nyonya itu telah membunuh dirinya. Mayat telah dijumpai terapung diPulau Jerjak.

Dibawah jambatan pula menjadi syurga para pemancing. Tapi terdapat satu tapak yang menjadi ketakutan para pemancing. Kalau siapa yang masuk ketapak tu makna tak boleh memancinglah sebab diganggu makhluk. Dia akan duduk memerhatikan kita sambil matanya bewarna merah. Bila subuh terus dia terjun dalam air. Itu yang aku dapat dari kawan akulah. Apalagi bila makhluk tu terjun depa apa lagi talipon tauke sampan suruh datang ambil mereka. Lepas tu tapak itu menjadi famous.

Pernah berlaku kemalangan dihadapan mata aku sendiri sepasang suami isteri melayu. Suaminya terpelanting manakala isterinya hanya cedera ringan sahaja akibat dirempuh kereta. Adegan ini sungguh menyayat hati bila si isteri menangis menggerakkan suaminya yang sudah kaku. Itulah suka duka pengguna jambatan Pulau Pinang yang terpaksa berhadapan dengan segala macam dugaan.

1 comment:

hafinah@yahoo.com said...

Aku pernah bertembung gak dengan insiden suami terlentang atas jalan dan isteri berada di sisi cuba memanggil suaminya yang dah kaku.

Sadis!

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...