Teman-teman

Saturday, January 31, 2009

Puisi Buat Isteriku

Aku dah karang puisi ini selepas 3 hari isteri meninggal. Nak masuk dalam blog tak confident lagi sebab baru lagi. Ni gagah juga aku masuk kedalam blog takut terdelete puisi ini. Semoga dapat iktibar. Sampai bila-bila aku tak dapat melupakan dirinya. Orang nak marah mengatakan aku terlalu mengikut perasaan itu adalah hak mereka. Hak aku ialah aku merasa lega bilamana aku dapat mencoretkan penulisan ini. Banyak yang menceritakan tentang penderitaan hidup tanpa suami. Apa kurangnya peritnya hidup tanpa isteri. Kami sekeluarga umpama layang-layang yang terputus talinya
________________________________________________________________

Gembiranya hati seorang lelaki apabila dikurniakan seorang isteri

Dia yang akan menjaga makan minumku

Membesarkan anak-anakku dengan didikan agama

Dan yang pasti dia yang akan selalu menemaniku

Itulah Siti Aishah nama yang diberi


Aku bersyukur diatas kurniaan ini Ya Allah

Sememangnya dia penuh dengan kasih sayang

Dia yang selalu menjaga sakitku

Walaupun kadang kala dia sendiri yang kesakitan

Namun aku diutamakannya ibarat menatang minyak yang penuh


Tanggal 18 December 2008 tatkala azan maghrib berkumandang

Dia telah pergi menyahut seruan ilahi untuk selamanya

Akibat tangan-tangan manusia yang dengki serta khianat

Meninggalkan kami yang masih mengharapkan belaiannya


Oh tuhan betapa pilunya hati ini

Betapa siksanya batin ini

Betapa sunyinya hidup ini

Orang yang aku kasihi telah mendahului aku

Aku terpinga-pinga antara mimpi dan kenyataan


Engkau menderita kesakitan

Namun kau masih tetap mengingati Allah

Engkau tidak pernah mengeluh apa yang dihadapi

Aku begitu terharu melihat apa yang engkau tanggung selama ini

Mahu saja aku membalas akan kejahatan

Yang kita terima ini


Tapi Ya Allah aku tak mampu untuk melakukannya

Aku takut aku sendiri akan terpesong

Lantaran untuk memuaskan hati ini

Kakak, adik tabahkan hatimu menghadapi

Saat yang menyedihkan


Buangkan segala dendam dihati

Ibu telah pergi dengan tenang

Lihatlah bagaimana tersenyumnya ibu

Lihatlah begitu ramai yang solat untuk ibu


Ya Allah berikanlah kami kekuatan

Untuk meneruskan kehidupan ini

Kakak, adik ayahlah sebagai ganti ibu

Selagi mana ayah termampu

Walaupun ayah sendiri begitu tersiksa

Begitu merindui ibu


Insyaallah disuatu ketika kita akan dapat

Bersua kembali dengan ibu

Kita akan dapat memegang jari-jari halus ibu

Kita akan dapat memeluk ibu

Kita akan mencium ibu

Kita akan bertemu dengan adik


Kakak, adik kelak kita akan menuntut didepan Allah

Inilah orang yang telah merosakkan

kebahgiaan kita

Inilah orang yang telah membunuh segala harapan kita

Ya Allah kami mohon padaMu. kau berikanlah

Balasan yang setimpal Ya Allah

Tapi yang pasti kakak, adik janganlah

Lupa untuk mendoakan ayah dan ibu

Kami menanti dari doa anak yang soleh

Kerana itulah saja harta kami

Ibu memang insan istimewa

Kerana syurga untuk ibu


video

3 comments:

kak ja said...

Salam..

Sayu je membacanya.. Wonder gak andai saya yg pergi dulu nanti, mcmana agaknya suami saya... Tp one thing for sure, kalau/bila itu berlaku, saya nak suami dan anak2 meneruskan hidup dgn penuh semangat dan keberanian, mcm Sdr Ariff ni.. Berduka bersedih perkara biasa.. Tp hidup perlu diteruskan..

alizarin said...

Terimakasih sudi melawat blog saya..
Entah macammana lah mak menghadapi pemergian arwah ayah 15 tahun yang lepas. Sekali pun tidak pernah menunjukkan kesedihan pada kami adik beradik. Namun hakikatnya siapa yang tahu...

wanrose said...

Semuga Allah mencucuri rahmat keatas roh isteri en Ariff dan tempatkan dia bersama-sama orang yang soleh. Yang penting En Ariff harus redha dengan pemergian isteri en Ariff muga2 dia akam masuk ke syurga dari mana2 pintu.

Besar dugaan Allah berikan kepada En Ariff dgn permergian isteri yang di cintai . Tapi itu tanda Allah mengasihi En Ariff. Banyak kan doa dan dekatkan diri kepada Allah s.w.t

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...