Teman-teman

Wednesday, February 25, 2009

Dah Jumpa Doktor

Aku mula daftar di kaunter hospital seawal jam 8 pagi lagi. Aku yang pertama. Setelah urusan di kaunter dah clear aku terus ke tingkat atas. Aku diberi sehelai form untuk pemeriksaan darah. Aku terus ke makmal darah. Aku juga yang pertama. Aku tak suka pergi lewat. Pernah pemeriksaan yang lepas, aku telah ditanya oeh seorang attendan yang mengambil darah. " En ni keturunan cina ka ". Memanglah kalau lihat ke muka aku tu sebiji macam cina cuma aku ni gelap sikit. Kalau di pasar pasti dah penjual ikan akan bercakap cina dengan aku. Aku pun angguk buat faham.

Aku beritahu yang aku ini tok tok melayu ( Macam dalam gambar P Ramlee ). Kata attendan, orang melayu tak suka datang awal. Aku suka datang awal sebab boleh pulang awal itu saja. Setelah darah diambil aku pergi ke pasar dulu. Nak cari bahan-bahan untuk nak masak. kebetulan anak gadis aku cuti sem selama sebulan. Aku nak suruh dia masak. Kira dia pun terror juga masak. Isteri aku memang perturun habis ilmu masakan dekat anak.

Aku pusing dua tiga kali, last sekali aku beli telur ikan. Nak buat sambal tumis. Aku beli buah mangga muda untuk nak buat kerabu. Selepas aku sarapan pagi dengan Char Koey Teow kegemaranku aku kembali ke hospital. Ramai juga orang dari Indonesia datang buat checkup di hospital ini. Kata mereka sini murah dan banyak kepakaran.

Akhirnya nama aku dipanggil. Risau hati ini apa pula bala keputusan kali. " Morning Ariff. Please have a sit. Well Ariff your result this time not to good". Nak pengsan aku dengar. " Dalam badan awak tak ada gula En Ariff. Selalunya orang Kencing manis. Ni saya tak tahu awak kencing apa". sambil tersenyum Dr beritahu aku. " But you dont worry. Mungkin awak masih tension lagi". Aku pun buat-buat sedih dengan muka poyo.

" Berat badan you ada turun sikit. Awak tak lalu makan ke".Tanya Dr. " Tak ada orang nak masak ". Gurau aku. " Yes yes dulu awak makan serupa orang kaya ". Aku tersenyum dan teringat kembali sewaktu Dr berkata kepada isteri aku, " Puan kena beri Ariff makan serupa orang miskin sebab berat badan dia tak turun". Ketawa isteri aku dengan gelagat Dr. " I kesian dekat you En Ariff, hari ini you datang sorang-sorang. Selalu you datang bersama wife you".

Kata Dr lagi, " Yang dah meninggal, kita lupakan saja. Awak kena meneruskan hidup. Well i suggest you cari isteri yang baru". " Tak cepat sangat Dok". Kataku. " I no you masih setia dengan wife you. it's up to you". Setelah aku mengambil ubat, aku terus pulang kerumah. Aku suruh anak aku buat sambal tumis telur ikan manakala aku buat kerabu magga. Setelah siap masak apalagi aku makan dengan sedapnya. lama tak dapat makanan semacam ini. Kalian semua boleh baca coretan anak aku dalam blog dia. Aku baca pun tergelak sorang sorang http://bisikan-nirani.blogspot.com/. Ada aku link sebelah blog aku.

Inilah hasil sambal tumis telur ikan dan kerabu mangga yang terkenal di Pulau Pinang

4 comments:

Nadine Zuharra said...

Alhamdulillah takde ape2..ade org cakap kalau kurang gula tu mudah kene pitam kepale..sbb sdr budiman ulang alik pi keje naik moto elokla amik makanan seimbang lepas ni..takut jgk kan panas ujan atas moto tu pening satgi.. : )

sedap ye lauk2 tu..syukur ade anak dara yang handal memasak..emm,tp kalau nak beli telur ikan..telur ikan ape yang paling sedap..?saye pun hantu telur ikan&sotong jg..hehe

ARIFF BUDIMAN said...

Kalau di Penang kami panggil nama ikan plotan. Tak tahu pula tempat lain. memang sehingga menjilat jari.

hrusli61 said...

Teringat cerita "Badang" yang masak muntah Jin yang curi ikan dia.

Itu hantu makan ikan, yang ini hantu masak telur ikan :--?

Keris Silau said...

Budiman,

orang kata kita mesti ikut nasihat doktor. doktor kata kena cari isteri baru, oleh itu ikutlah nasihat beliau. suruh doktor rekomen nurse dia lah kot.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...