Teman-teman

Wednesday, February 11, 2009

Tolong Doakan Anak Saya

Sesudah selesai menunaikan solat maghrib aku mengambil Al-Quran untk membacanya. Talipon berbunyi," Budiman tolong doakan anak saya. Dia berada didalam ICU setelah selesai pembedahan rahang gusi". Sebak nadanya. Aku terdiam seketika dengan berita ini. Seorang sahabat yang merupakan AJk Surau di tempat aku.

Beliau rasa terkejut bila dibenarkan masuk dan pabila melihat anaknya dengan keadaan wayar penuh dibadan terus sebak. Aku dapat merasainya. Betapa sayang dia dengan anaknya. Begitu juga keadaan aku ketika melihat isteri yang bertemankan wayar dibadan. Siapa yang tidak merasa betapa gusarnya hati. Betapa sayu perasaan.

Aku menenangkannya setakat yang mampu. Aku berjanji akan berdoa agar Allah memberi kegembiraan kepada keluarga sahabatku ini. Inilah orang tatkala yang lain sedang berdengkur diulit mimpi indah. Bertemankan bantal dan tilam yang ampuk. sahabatku ini akan membuka pintu surau, membuka lampu lalu diazan. Allah Maha Besar. Aku naik saksi bahawa tiada tuhan yang berhak disembah melainkan Allah. Aku naik saksi bahawa Nabi Muhammad itu pesuruh Allah.

Apabila dilaungkan Marilah sembahyang. Marilah menuju kejayaan. Sesungguhnya sembahyang itu lebik baik dari tidur berapa ramai yang menyahutnya. Namun sahabatku ini masih setia menjalankan tugasnya yang tiada bergaji. Hanyalah keredhoan Allah yang diharapkan. Itupun masih ada yang mengatakan tidak mendengar dengan jelas bila azan berkumandang.

Aku hairan dimana dia oarng yang bercakap tentang politik islam sehingga jam 1 pagi. Hebat sungguh mereka. Aku tak nafikan politik islam adalah sesuatu yang penting tetapi janganlah diabaikan solat berjemaah. Bagaimana kita nak lawan yahudi andaikata kita sebagai umat islam sendiri begitu leka dengan solat berjemaah. Alasan sibuk dengan politik adalah sesuatu yang malang bagi mereka yang mengaku sebagai umat islam.

Inilah sahabat apabila aku ada masalah dia yang banyak menolong. Apabila aku dihentam dia yang akan membela. sebelum aku ketempat kerja , aku menaliponnya. Katanya anaknya dalam keadaan stabil sekarang walaupun wayar penuh dibadan. Alhamdulillah syukur. Semoga anaknya cepat sembuh dan kembali kepangkuan ibu dan ayah tercinta. Aku terus meredah jambatan sekali lagi untuk mencari rezeki.

3 comments:

bearcat said...

Semoga anak sahabat Pak Njang itu kembali sembuh, insyaAllah.

jiejah d'blogger said...

moga cepat sembuh ;)

hj atan said...

Bila kawan budiman menyeru org datang bersolat subuh tentu tak ramai yg datang bersolat w/pun makna azan tersebut cukup bermotivasi.

Ini termasuklah mereka yg berdegar-degar mencanangkan keadilan dan syariat islam mesti tertegak dibumi M'sia ini.

Asyik-asyik muka tu dua tiga kerat la saja...

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...