Teman-teman

Friday, December 10, 2010

Bayar Dulu La

Aku membuka locker di tempat aku bertugas untuk mencari gula. Rupanya sudah habis. Aku terus keluar kekedai apek berdekatan dengan tempat tugasku. " Tauke gula sudah naik harga ka ". Sengaja aku bertanya padahal aku sudah tahu. " Sikalang RM2.10. Ini mau raya cina nanti lagi mau naik RM2.50. Dia olang duduk atas mana dia olang tau itu rakyat susah atau tidak ". Ngomel apek kedai. " Tapi apek lu apa susah. Lu juga untung bila harga naik ". Aku saja test. " Wa pun serupa lu olang juga. Wa angkat barang harga juga naik. Olang marah sama wa. Dia olang cakap wa kasi naik itu harga. Wa cakap balik bukan wa kasi naik tapi itu kelajaan kasi naik ". Dah nampak sedikit marah siapek.

" Minyak pun naik cepat no tauke. Ron 97 baru naik sekarang Ron 95 pula naik. Tak boleh tahan ini macam tauke ". Rungut aku. " Yang paling wa sakit hati bila dia olang cakap walau naik haliga tapi masih rendah kalau banding itu negara jiran ". Merah wajah apek bila cerita bab minyak. Ya la aku pun tengok tv dan dah agak dengan ayat yang pasti akan keluar. " Kalau dibandingkan dengan harga jiran, kita jauh lebih murah ". Itu negara depa. " Mau bikin macam mana. Kita timun. Dia olang buah durian ". Pandai juga apek ni guna peribahasa.

" Itu kelajaan kasi naik itu harga gula sebab ramai rakyat Malaysia kena penyakit disebabkan gula. Bila kerajaan naik harga barulah kita kurang guna gula ". Sampuk seorang wanita. Dalam memilih barang telinganya sempat juga merakam perbualan kami berdua. " Lu boloh tak tau apa-apa. Lu diam la ". Jerkah apek kepada wanita tersebut. " Lu cakap talak guna otak. Lu tak makan gula itu lu punya pasai. Tapi ini olang meniaga banyak pakai gula. Lu tau apa. Tau sokong saja ". Disebabkan apek dah marah benar dekat wanita tersebut maka wanita tersebut terus keluar tanpa membeli tapi dia terlupa satu barang yang diambil belum dibayar. " Aiyaa...kalau mau marah sama apek bayarlah dulu itu duit ". Hampir aku tertawa melihat wanita tersebut tersipu-sipu menahan malu membayar barangan yang diambil. Itulah sandiwara dunia.

5 comments:

Insan Marhaen said...

apek, wa angkat ini ibu jari atas, apek. selut sama lu.

itu perempuan lupa, dia punya anak, punya cucu, punya cicit, punya piut, punya piat sikit hari taruh pasir dalam gula pasai tak mau kencing manis.

apa, dia ingat makan gula saja boleh kencing manis ka. saya punya tokba minum kopi lagi kaw-kaw punya manis. tapi sampai dia sudah mati pun tak dengar dia dapat kencing manis, darah tinggi atau lemah jantung.

kah..kah..

pB said...

asyik naik jerrrr

turun nyer tidakkk

abu muhammad said...

gula serupa rokok, harga naik macam mana pun, tak akan kurang guna.

Marina Monroe said...

Kalau balang2 naik..kita posa..
mesti babut punya...

Jangan naik keleta, nyalan kaki, kayoh basikal lorrrr...

he he he

Anonymous said...

aiyah ...!!!sumoa haliga naik ???
sumoa lujan tatak naik,
ala patut ??? lorrr ...
RH

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...