Teman-teman

Wednesday, December 29, 2010

Jom Ke Pesta Pulau Pinang

Pesta Pulau Pinang telah menghampiri penghujngnya. Aku seperti selalu dimana dipenghujungnya aku pasti mencari benda yang di offer. kini kedua-dua anakku mengajak aku dan isteriku ke pesta. Kesian juga aku terhadap mereka. Dengan keadaan aku yang baru baik demam yang kedua kali aku gagahi melangkah walaupun kaki terasa masih lagi sakit. Niat dihati juga ingin mencari gambar kaabah dan ukiran khat Al-Quran untuk rumah baruku. Masa inilah ada offer. Sebelum membeli kami pasti ketempat permainan. Anakku membawa anak saudara sebelah arwah isteriku. Cukup seronok mereka bila melihat berbagai jenis permainan. Siap duit saja. Aku mengajak isteriku menaiki Euro Wheel. " Nah tak mau naik. Gayat sangat ". Itulah ayat power dia walaupun berkali-kali aku merayu. Akhinya aku pun turut tak naik sebab buat apa naik sorang-sorang kan.

Inilah saja yang aku paling minat naik.

Kami ke rumah Haunted Castle pula. Aku tercegat memerhati rumah tersebut. " Awat ayah. Ada ka hantu '. Tanya anakku bila melihat aku begitu asyik melihat. Memang benar nama pun rumah hantu sudah pastilah ada hantunya. Dia duduk didepan pintu masuk seperti mengalu-alukan kedatangan tetamu. Aku menunjuk kearah pintu tersebut. " Ayah jom kita masuk dalam scan ". Kata anak lelakiku. Setelah dipujuk, aku mengalah juga. Kami naik kereta berdua. Bila masuk kedalam tak sempat nak scan sebab bahayanya roller tersebut. Hampir tercabut keluar kami dari roller tersebut akibat corner maut. Kalau kanak-kanak tidak memegang kuat handle roller sudah pasti akan berlakunya kemalangan.

Patutla aku mendengar jeritan dari dalam. Ingatkan terserempak dengan hantu. Rupa-rupanya menjerit takutnya dengan corner maut roller tersebut. Aku masih ingat tahun lepas kedua-dua anakku mencabar aku menaiki Top Gun. ketika itu aku masih lagi terlalu bersedih diatas pemergian arwah isteriku. Aku tahu anak-anakku ingin melihat ayah mereka tertawa seperti selalu maka inilah caranya. Aku menerima cabaran itu demi menjaga hati mereka bahawa ayah mereka ok. Dalam hatiku tiada siapa tahu betapa aku terbayang saat-saat indah sewaktu kami anak beranak berada di permainan ini. Euro Wheel menjadi teman antara aku dan arwah Siti Aishah. Sambil menikmati panorama pesta dari atas kami berbual-bual kosong. Sebab itu aku mengajak isteriku sekarang untuk menaiki benda yang sama tapi tak dapat.

Hantu betul berada di pintu masuk seperti dalam gambar " DiSini ". Diperhatinya mereka yang masuk kedalam.

Kedua-dua anakku begitu gembira bila aku sudah berada diatas top gun bersama mereka. Makin lama makin laju dan akhirnya aku terpaksa menjerit kuat sebab rasa macam nak tercabut jantung aku. Tertawa mereka berdua bila melihat aku terketar-ketar berjalan setelah turun dari top gun. " Lain kali jangan cabar ayah. Ayah dah taubat nasuha ". Kini mereka cabar lagi sekali. Cepat-cepat aku surrender. " Ayah jom kita tangkap gambar dengan ular '. la tak dapat cabar aku naik top gun depa cabar aku bergambar sambil ular berada diatas tengkok. " Tangkap gambar dengan hantu tak apa lagi. Ular sorry la. Ayah tak mau ". Cakap biar teghang seperti kata P. Ramlee Dalam filem Ali Baba Dengan 40 Penyamun.

Akhirnya kami kegerai jualan. Aku membeli gambar kaabah dan khat Al-Quran. Harga untuk kedua-duanya sekali ialah sebanyak RM100. Memang cantik pemandangan kaabah kalau di suis ON lampu. Terasa sejuk mata memandang dan hati sekali lagi ingin kesana. " Ayah esok kita pergi jala ikan ". Tanya anak lelakiku. Sudah 2 tahun aku tidak memegang jala. Bukan tidak teringin tapi entah kenapa bila ada nait nak kepantai pasti ada saja halangannya. Dipantailah yang paling banyak kenangan aku bersama arwah. Aku menjala ikan manakala isteriku menemaniku sambil mengait baju diatas batu. Mungkin Allah tidak mengizinkan memori itu diulang tayang. Aku akur dengan harapan suatu hari aku dan isteriku Rosnah akan kesini untuk menjala. Bila...wallahualam.

5 comments:

kak wan said...

Kakwan pernah pegi Pesta Pulau Pinang ni ..tahun 80an dulu..
en.Ariff..,
Kalau kita bacakan ayat kursi di situ adakah hantu itu akan lari..sesaje nak bertanya.

Ariff Budiman said...

kak wan..Tak larat nak baca. Memang tempat dia berkumpul.

AZzim said...

huhu..sekutu gathering lak...len kali kene pk 2x la dtg umh antu

Ariff Budiman said...

Azzim..tak payah masuk rumah hantu la. Tiket pun mahal

Insan Marhaen said...

1. hantu tu tak takut orang ramai, ya..
2. dah masukkan url anda ke bloglist 2011 IM. terus menulis, ya!

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...