Teman-teman

Monday, December 20, 2010

Menggeletar Pegang Wang

" Encik wang telah pun dimasukkan kedalam akaun ". Aku menerima panggilan talipon dari kerani bank Islam. Selepas tiga hari aku ke bank semula untuk mengeluarkan wang dan diserahkan kepada penjual rumah. Aku menalipon lawyer memberitahu yang aku akan menyerahkan wang sebanyak RM80,000 dan meminta agar lawyer turut berada didepan kami dan terus menandatangani perjanjian. " Banyak encik keluarkan wang ". Kerani wanita bertanya sambil meneliti borang pengeluaran. " Tak da la. Duit nak beli rumah ". Terangguk-angguk kepala kerani mendengar penjelasanku.

Selepas menunggu selama 20 minit akhirnya aku diminta mengambil wang didalam sebab ia melibat pengeluaran yang besar. Seramai 3 orang kerani berada disitu untuk menjadi saksi diikuti dengan pengawal keselamatan. " Hati-hatilah encik bila bawa keluar duit ni. Kami sendiri pun takut ". Kata kerani yang sedang mengira wang dimesin. Kata-kata itu membuatkan aku sedikit gusar dan risau. Aku memerhati disekeliling pejabat. Disebelah kami seorang kerani sedang menaip sms. Sekejap dia perhati dekat aku. Otak aku sudah menjadi jahat. " Jangan-jangan dia hantar sms dekat rakannya suruh sekat aku ". Bisik hati kecilku. Ya la siapa yang tidak risau dengan kejadian yang kerap menimpa ketika keluar dari bank.

" Ok encik semua cukup RM80.000. Hati-hati sikit. Encik nak minta pengawal keselamatan escort ka ". Tanya kerani bank. " Tak pa terima kasih banyak. Saya boleh handle sendiri ". Begitu yakin aku menjawab walaupun tanganku terketar-ketar memegang wang yang berjumlah puluhan ribu. Dalam hidup aku inilah pertama kalinya aku memegang wang sebanyak ini. Aku terus memasukkannya kedalam beg laptop aku. Aku start motosikal lalu beredar. Aku lalui berbagai-bagai lorong macam cerita spy yang membuat helah. Hujan pula turun begitu lebat. Aku singgah dulu dirumah lalu aku tunjuk wang kepada anak lelakiku. Terkejut dia melihat aku begitu berani membawa wang yang banyak.

Akhirnya dia tidak mengizinkan aku pergi keseorangan. Biarlah dia yang membawa kereta walaupun bahunya masih lagi kesakitan akibat kemalangan tempuh hari. Takut pula dia kalau terjadi apa-apa hal dengan ayahnya. Akhirnya kami sampai ketempat perjanjian. Setelah menandatangani perjanjian aku pulang kerumah dengan hati yang lega. Syukur tidak berlaku akan perkara yang tidak diingini. Aku cerita kepada isteri. Kena marah kali kedua sebab terlalu berani. Biarlah aku diam dari menjawab. Lagipun benda dah selesai. kini aku dalam proses mengangkut barang-barang. Jangka akan berpindah pada penghujung bulan ini. Semoga Allah permudahkan.

8 comments:

Marina Monroe said...

Tak perlu buat kerja dua kali macam nih..Amat merbahaya mengeluarkan duit cash macam tu, banyak lagi cara utk pembayaran tersebut.
Ishhh..

hrusli61 said...

Awat hang tak panggil aku escort pelepas sekeping pun kira jadi.

Insan Marhaen said...

80 ribu? Wowww!!!

kapten said...

banyak tue abg diman...alhamdulillah urusan dah selesai...

Ariff Budiman said...

Marina Monroe..Mungkin boleh buat dalam bentuk cek lain kali ya

Ariff Budiman said...

hrusli61...Time tu memang terlupa sungguh. tak pa lain kali

Ariff Budiman said...

Insan Marhein..Wow...macam 3 Abdul la

Ariff Budiman said...

kapten..Alhamdulillah. Allah permudahkan

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...