Teman-teman

Tuesday, December 07, 2010

Salam Maal Hijrah Bang

Tahap kesihatanku baru pulih di peringkat 60% saja. Batuk masih lagi menyerangku. " Abang nak makan apa malam ini ". Tanya isteriku memandangkan sudah beberapa hari aku tak lalu makan. " kalau jumpa kuih pak tongko di pasar malam tolong beli 5 ketul. Abang nak cicah dengan air kopi ". Itulah makanan aku tatkala demam. Pernah suatu hari aku tersilap cakap pada isteriku semasa aku demam yang sudah-sudah arwah Siti Aishah akan buat kuih pak tongko untukku. Walaupun demam aku begitu berselera menyicah kuih pak tongko dengan air kopi. Semenjak aku berkahwin dengan isteriku Rosnah inilah pertama kalinya aku mengalami demam yang teruk. Betapa sayunya hatiku bila mengingati saat-saat aku demam tatkala bersama arwah. Bermacam-macam kaedah yang dilakukannya untuk memulihkan demamku.

Kini itu hanya tinggal kenangan yang cukup indah. Aku yakini bahawa isteri manapun pasti melakukan sesuatu untuk memulihkan kesihatan suami masing-masing. Isteriku kini tidak terkecuali. Dia turut menggunakan kaedahnya untuk memulihkan tenaga aku kembali. Diluar hujan masih turun dengan lebatnya. Aku terpaksa bekerja malam tatkala umat islam menyambut tahun baru maal hijrah. Risau hatinya memikirkan yang aku terpaksa meredah hujan lebat sepanjang jambatan Pulau Pinang untuk ketempat kerja. Motosikal aku terus meluncur perlahan merempuh hujan yang begitu lebat. Akhirnya sampai juga aku ditempat kerja. Tidak sampai 10 minit aku ditempat kerja, isteriku sudah menalipon bertannya tentang keadaan diriku.



Hujan sekejap berhenti, sekejap turun pula dengan lebatnya. Tatkala aku melangkah sekali lagi untuk pulang kerumah, hujan turun dengan lebatnya. Terpaksa juga aku meredah hujan lebat. Sampainya aku dirumah isteriku membuka pintu sambil tersenyum. Diberinya aku pinggan yang ditutupi dengan kertas. " Salam maal hijrah bang. Cuba abang buka kertas ". Tertanya-tanya aku apa yang ada disebalik kertas. Bila kertas dibuka aku hampir menitiskan air mata. " Subhanallah Nah. Kuih pak tongko yang abang minat. Terima kasih Nah. Sebab itulah abang sayang Nah ". Pujian dariku membuat air mukanya kelihatan gembira. Bukan aku sengaja memujinya tapi kesungguhannya membuat aku begitu terharu sekali. Katanya inilah pertama kalinya dia buat kuih ini. Tak sempat aku menyalin uniform terus aku makan kuih dengan sedapnya.Ibarat seperti seorang jururawat, selesai aku makan diberinya aku panadol dan disuruhnya aku tidur berselimut. Apalagi, dengan hujan masih belum reda aku menarik selimut dan akhirnya sedar-sedar jam sudah pukul 12 tengahari. Badan terasa segar sedikit.

" Nah jom kita cat rumah ". Itulah ayat yang keluar bila aku terjaga. Terkejut isteriku bila aku mengajaknya mengecat rumah. Akhirnya kami hanya melihat Pak Indon sedang membuat kerja-kerja pengubahsuaian rumah. " Bapak demem-demam masih lagi mahu mengecat ya pak ". Tegur tukang indon. Akhirnya kami pulang tanpa mengecat apa-apa. Kepada semua pembaca aku ucapkan Salam maal Hijrah untuk semua. Aku tertarik dengan sms dari anak saudaraku yang bertulis, " Bila Allah cepat makbulkan doamu, maka dia menyayanginya. Bila dia lambat makbulkan doamu, maka dia ingin mengujimu. Bila dia tidak makbulkan doamu, maka dia merancang sesuatu yang lebih baik buatmu. Olih itu bersangka baiklah dalam apa jua keadaan kerana kasih sayang Allah itu mendahului kemurkaannya ".

2 comments:

Insan Marhaen said...

selamat sambut maal hijrah. tidak mengapa re-new azam ataupun re-branding.

yang penting selalu berazam!

iBu...gUru said...

salam maal hijrah cik arif..... utk kak nah sama ye

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...