Teman-teman

Friday, December 24, 2010

Gedebum Kereta Di Hentam

Sudah pasti ramai orang mengimpikan kehidupan tinggal di kampong. Suasananya yang sunyi dan aman membuatkan ada yang menyewa dan membeli rumah. Semenjak aku tinggal di kampong isteriku setahun lebih aku dapat merasakan suasana ini tidaklah aman sangat. Yang membuat aku tension ialah jika cuti sekolah. Kanak-kanak dengan kenakalan mereka dicampuri pula dengan sikap ibu bapa yang suka menengking anak serta mencarut terhadap anak mereka. Kini bila anak-anak bergaduh sesama mereka maka keluarlah perkataan lucah dari anak-anak tersebut. Ibu bapa yang mengajar anak-anak hanya memarahi anak-anak apabila terdengar padahal merekalah yang mengeluarkan perkataan itu.


Kadang-kadang bila aku pulang kerja shif malam, nak melelapkan mata pun susah sebab tempat permainan mereka berdekatan bilik aku. Silap sikit menangis dan menjerit dan akhirnya mencarutlah. Mau tak mau aku terpaksa tutup telinga dengan bantal. Aku rasa lebih enak tinggal dirumah sendiri walaupun rumah pangsa. Yang menjadi kemarahan orang kampong ialah suka race basikal macam litar sepang. Pernah aku terdengar orang-orang kampong merungut dan berkata, " Suatu hari pasti salah seorang dari mereka akan berlanggar dengan kereta ".

Selepas selesai solat zohor aku bercadang membeli perkakas letrik untuk rumah baruku. Heater, kipas angin dan banyak lagi barangan yang tidak boleh dimuat dengan motosikal. Terpaksa aku menggunakan kereta. Sewaktu menghampiri selekoh sebuah basikal yang dikayuh dengan lajunya melintas depan aku. Terkejut beruk budak tu bila melihat kereta aku datang terus masuk kedalam hutan berdekatan. Seorang lagi rakanya yang mengejar dari belakang akhirnya tidak dapat berbuat apa-apa lagi terus menghentam kereta aku. Akibat hentaman kuat dia melambung diatas bonet kereta aku. Tergamam aku dengan tiba-tiba saja basikal menghentam kereta aku.

Akibat ketakutan budak itu akhirnya bangun dan sambil terhincut-hincut mengheret basikalnya yang telah menjadi nombor 8. Aku keluar dan menggaru kepala bila melihat kereta yang baru dibeli setahun lebih telah kemek. Orang kampong berdekatan keluar apabila mendengar bunyi dentuman yang kuat. Aku terus memandu kereta dan merasa hairan kenapa lain macam saja keadaan kereta. Bergegar-gegar bila dipandu. Aku berhenti distesen minyak untuk melihat apa masalahnya. Terkejut aku dibuatnya bila melihat tayar belakang telah pecah dengan kesan tusukan yang kuat. Setelah menukar tayar spare aku terus kekedai untuk membeli perkakas elektrik dan pulang kerumah.

Termenung aku melihat kesan pada kereta baruku. Jenuh juga isteri memujuk agar lupakan saja peristiwa itu. " Tak pa bang kereta tu kita boleh buat balik. Janji abang selamat dan budak tu pun tak ada apa. Syukurlah bang ". Pujukan isteriku membuatkan aku terus lentur dan melupakan terus kisah hentaman. Sedang asyik makan kuih datang bapa budak tersebut. " Encik saya nak claim duit basikal dan ubat anak saya. Encik tak nampak ka anak saya tunggang basikal. Kenapa encik tak brek ". Kata-kata bapa budak tersebut membuatkan darah aku terus menyirap. Tangan aku sudah menggigil menggengam penumbuk. Cepat-cepat isteri aku menarik tangan aku.

" Hang tau anak hang naik macam hantu. kalau hantu lintas pun tak sempat elak ". Kata-kata aku membuatkan rakan sebaya anaknya yang bermain bersama ketawa. Yang aku pun macam mana boleh keluar ayat giller tu. " Hang tanya orang kampong macam mana anak hang naik. Depa buat macam litar sepang jalan ni ". Kata-kata aku disokong kuat oleh jaran sebelah yang menyaksikan peristiwa itu. " La ni aku nak claim dekat hang. Hang tengok tayar pecah. Kos dia RM150 sebiji. Ni kemek mau dekat RM400 untuk repair balik. Macam mana hang boleh bagi ka ". Tergaru-garu kepala bapa budak tersebut. " Bang saya minta maaf. Saya orang miskin. Duit tak ada. Kami pula baru masuk islam ". Memang aku tahu mereka sekeluarga telah memeluk islam. Sebab itu aku diamkan saja dan tak mahu memanjangkan perkara itu.

Bila aku terus disergah mulalah aku pun naik sheh. Akhirnya kami mengmbil keputusan menyelesaikan perkara itu tanpa ada apa-apa tuntutan. Aku terus kekedai untuk menukar tayar baru. Akhirnya aku kena charge sebanyak RM170. Itu baru tayar. Tak termasuk kemek di pintu kereta. Aku merungut pada isteri. " Tensionlah tinggal di kampong macam ni. Lagi boring kalau cuti sekolah. Anak-anak tak ada aktiviti maka inilah jadinya ". Diam isteriku. " Abang baru tinggal setahun lebih. Nah sudah disini selama 17 tahun lagi macam-macam masalah yang ada ". Betul juga kata isteriku.

Kini dirumah baruku sepanjang aku keluar masuk untuk membersih kawasan tak ada aku melihat kanak-kanak melintasi rumah kami. Mendengar suara kanak-kanak dari flat sebelah yang berpagar adalah. Mungkin apabila kami berpindah kerumah baru suasana keriuhan kanak-kanak pasti rindui. Nak marah kanak-kanak yang tidak mengerti akan budaya masyarakat tidak kena pada tempatnya. Aku melihat di kawasan kampong isteriku tidak ada orang yang mengambil inisiatif membuat satu program untuk kanak-kanak ketika cuti sekolah. Aku memang berhajat nak buat program kanak-kanak disitu tetapi aku sendiri tidak kenal dengan ketuanya. Aku akan memasuki mukim yang baru. Harapannya agar semuanya berjalan lancar.

10 comments:

hrusli61 said...

Hangkan ada kemahiran bernasyid buatlah pula kumpulan nasyid Man.

AZzim said...

Kalo X kumplan nasyid wat aktiviti bermain KOmpang pun jadi laa..hehe..

Ariff Budiman said...

hrusli61..Cikgu nak mula dan mencari ketua perlukan kemahiran sikit. baru nak pikir dah nak pindah pula

Ariff Budiman said...

azzim..Kompang pula kena ada yang pandai mengajar. saya setakat pukul boleh la. Ilmu mengajar tak ada. Terima kasih diatas pandangan yang diberikan. Mungkin di mukim yang baru akan dimulakan.

bearcat said...

Alahai paknjang...satu, satu.
Takpa, sabaq na.

Ariff Budiman said...

bearcat..Ya le sabor ja. nak buat macam mana. Kena accept le

Insan Marhaen said...

relaks brother. dunia masih panjang...

jinkamen said...

salam
moga selesa di rumah baru :)

Ariff Budiman said...

Insan maehein...Tanda-tanda kiaqmat sudah nampak. Dunia semakin pendek gayanya,

Ariff Budiman said...

jinkamen...Terima kasih diatas doa yang diberikan

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...