Teman-teman

Saturday, December 11, 2010

Hanya Kerana kesilapan kecil

Selepas pulang dari solat Jumaat aku terus kedapur untuk makan. Ketika tangan baru nak menyuap nasi baru teringat nak belek handphone. Manalah tahu semasa aku tengah solat ada call masuk. Bila melihat saja di skrin aku tergamam sebab ada sebanyak 8 miss call. Aku terus menalipon anak gadisku. " Ayah adik accident. Dia mengadu sakit dada dan sukar bernafas ". Bagaikan terkena halilintar aku begitu terkejut dengan berita ini. Aku terus tinggalkan pinggan nasi dan menalipon isteriku memberitahu kejadian yang baru menimpa anakku.

Boleh lagi tersenyum walaupun sakit dada

Sampainya aku di rumah mertuaku, aku melihat anakku pucat mukanya dan pernafasannya amat susah. Aku dan anak gadisku terus membawanya ke hospital Pantai Mutiara memandangkan ia adalah panel kami. Setelah dimasukkan ke wad kecemasan Dr datang memeriksa. Sekejap bergegas untuk ujian xray. Setelah semuanya baik anakku dimasukkan kedalam wad. Doktor memberitahu yang tiada tulang yang patah dan hanya luka dibahu. Masalah sakit dada disebabkan dia terhempas kuat. Anakku Hermawan ketika pulang dari menunaikan solat Jumaat termasuk kedalam lopak yang berlubang. Disebabkan tak dapat mengawal motosikalnya maka dia terjatuh seorang diri. Besar juga luka dibahunya.

Melihat dirinya stabil aku dan anakku pulang kerumah untuk solat asar. Selesai aku solat aku menerima satu panggilan talipon yang membuatkan aku bagaikan terputus nyawa dibuatnya.
" Encik Ariff. Saya dari Hospital Pantai. Mengenai GL anak encik pihak TNB tak dapat keluarkan sebab nama anak encik tiada dalam senarai yang didaftarkan. So bagaimana encik. Adakah encik akan bayar cash money ". Setelah berdiam agak lama akibat terkejut akhirnya aku berkata yang aku akan dischage anakku hari itu juga. Kalau aku terus biarkan tentu melambung duit yang perlu aku bayar. Itu semua orang tahu kalau masuk Hospital Pantai.

Aku menalipon pejabat pula bertanyakan kenapa perkara ini boleh berlaku. Akhirnya pihak pejabat mengatakan yang anak aku tidak memberi surat pengesahan dari pihak kolej yang mengatakan dia belajar di kolej tersebut. Meluap-luap darah aku sebab kenapa aku tidak diberitahu untuk berbuat demikian tetapi untuk menuding jari siapa yang bersalah memang aku tidak gemar walaupun pada masa yang sama aku amat terkilan. Aku memberitahu pihak union agar mengambil serius kes aku. Jangan orang lain pula terkena. Aku mula mencongak berapa aku kena bayar. Setelah berjumpa consultant doktor dan mendapat berita bahawa anakku tiada masalah serius aku mengeluarkan anak aku dari hospital pantai.

Aku diarahkan kemeja pendaftaran untuk selesai dischage. " Ok encik kena bayar kami RM2000 sebab sekarang sudah lepas jam 5. Encik bayar deposit dulu nanti dia akan potong balik ". Bagaikan nak pengsan aku mendengar jumlah bayaran deposit. " Takkan duduk tak samapi satu hari saya kena bayar RM2000 ". Nada aku dah lain sedikit akibat menahan geram yang tak sudah-sudah. Dalam marah aku sempat zikir didalam agar marahku dapat dikawal.
" Tak ini prosedur kami. Encik kena bayar deposit dulu. Nanti kalau ada baki pihak kami akan bayar balik ". Terang kerani tersebut. " Saya tahu pantai memang baik hati untuk memulangkan kembali baki wang tapi mana saya cari wang sebanyak RM2000 sekarang ". Aku atur ayat lembut saja sambil mengawal perasaan marahku. " Ok jadi encik nak bayar berapa dulu ". Kata kerani tersebut. " Kalau you tanya dari awl lagi macam ini kan senang. Ok saya bayar RM 300 dulu ". Aku memberi jaminan akan membayar baki sebab aku pasti takkanlah duduk hanya 5 jam saja memerlukan perbelanjaan wang banyak.

Walaupun kesakitan pada luka anakku masih terasa tapi aku tetap bersyukur yang kecederaannya tidaklah serius. Aku menyuruh anakku mengerjakan solat dulu sebelum tidur sebab dalam keadaan sakit sekalipun kita perlu solat cuma kaedahnya saja perlu diketahui. Kadang-kadang anak-anak kalau demam sikit mulalah rasa malas nak solat jadi biarlah aku pimpinnya atau aku gunakan penyembur kalau dia tak kuat berjalan. Janji solat itu wajib tegasku pada anak-anak. " Hermawan..apa yang menimpa Mawan ini adalah ujian Allah. Ada hikmahnya. Kita kena check balik mungkin ada amalan kita yang terlepas pandang atau diringankan kerana mendahului perkara lain ". Aku memberi peringatan pada anakku. Biar dia ingat betapa pentingnya kita menjaga solat.

Pagi tadi pantai hospital menalipon aku. " Hello encik Ariff. Ini Pantai Hospital. Bill anak encik yang perlu diyar ialah sebanyak RM713. Encik bayar baki sebanyak RM413. Bila encik nak bayar ". Aku terus memberi janji yang sekejap lagi aku akan sampai. Terkejut kami semua mendengar jumlah yang perlu dibayar setelah 5 jam berada didalam wad. Tapi itulah hakikat sebenarnya hospital swasta. Kalau tiada wang atau insuran janganlah mengharapkan ihsan dari mereka

Makan terakhir sebelum dischared. Ini juga kena charge

6 comments:

Marina Monroe said...

Memang charge perubatan amat tinggi, zaman sekarang seelok2nya beli insurance utk setiap anak..

Insan Marhaen said...

muga sakit hermawan tidak serius.

duduk dihospital pantai ni macam duduk kat hotel tepi pantai di penang la.. orang kaya je yang mampu!

mutiara bd said...

mutiara bd tak pernah tak berasap kalo dengar cerita macam ni..

Susah bila "perkhidmatan merawat pesakit" menjadi "perniagaan"

Ariff Budiman said...

Marina Monroe..memang benar. Zaman sekarang semuanya guna duit. Minta tolong pun guna duit

Ariff Budiman said...

Insan Marhaen..Dah semakin sembuh walaupun parut disegenap ceruk

Ariff Budiman said...

mutiara bd..MBD pun suka berasa juga. ishh tak sangka betoi

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...