Teman-teman

Monday, December 13, 2010

Cepat Sebelum Terlambat

Anak saudaraku telah membuka warung roti canai. Anak gadisku tiba-tiba teringin nak makan roti pisang. Last sekali aku juga kena beli. Selesai pusing-pusing aku singgah di kedai menjual buah2an. " Tauke lu punya abang Ah Chan betoi ka sudah mati ". Itulah ayat pertama aku yang terkeluar dari mulut setelah berjumpa tauke kedai pisang. Aku bertanya adiknya sebab aku dengar yang abangnya penat disebelah pagi dan meninggal disebelah petang setelah baru dibawa ke hospital. Aku amat mengenali abangnya semenjak aku dari bangku sekolah rendah lagi. Aku kerap membeli ais ketul darinya. Bila datang hari raya tak menang tangannya dibuat dek serbuan warga Sungai Ara yang ketika itu susah membeli peti sejuk.

setelah aku dewasa, khidmatnya masih juga diperlukan. Kalau kenduri kendara di surau dialah yang dicari. Bila sampai sudah pasti mendapat free sebab dia nak sedekah kepada surau. katanya untuk dapat pahala. ' Betoi wa punya abang Ah Chan sudah mati. Baguih juga dia mati. Bukan wa busuk perut sama wa punya abang tapi kalau dia talak mati sapa mau jaga sama dia. Duit sulah tintu habih punya '. Begitu panjang lebar adiknya menjawab dan begitu jauh pandangannya mereka jikalau abangnya tidak mati. " Tapi lu punya abang banyak baik hati. Dia tak pernah angkat duit bila kami surau pesan sama dia ais. Dia cakap mau sedekah pada surau mau cari pahala ".

Bukan aku sengaja memuji abangnya tapi itulah kenyataannya. Abangnya cukup peramah dan tidak lokek. Kalau sifat ini ada pada orang islam alangkah indahnya bila tiba saat kematiannya. " Wa pun tak ada mau cakap apa-apa lagi pasai wa punya abang. Moga tuhan Ala terima dia dan kasi dia pahala ". Begitu tinggi pengharapan mereka. Mereka yang bukan islam pun mahu pahala dari tuhan Ala. Kita yang islam warisan masih lagi tercari-cari arah yang nak dituju. Diberi amanah. Kita pecahkannya kemudian berdoa mahu pahala. Diberi tanggungjawab. Diabaikannya. Bila diberi kuasa kita menyalahkan guna kuasa. Berani pula kita berdoa kepada Allah mahukan pahala dan syurga. Disuruh tunaikan tanggungjawab terhadap Allah. Tak buat. Berani pula berdoa agar diberi rezeki, pahala dan harapan mendapat syurga kelak. sungguh tidak malunya kita. Jadi jikalau anada atau anak-anak anda yang berumur 21 tahun segeralah mendaftar sebagai pengundi yang sah sebelum terlambat.

1 comment:

Insan Marhaen said...

kekadang bukan islam baik lebih mulia dari islam haprak!

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...